Trending
Daiyan Trisha Kongsi Tentang Ciri-Ciri Lelaki Idamannya!

Daiyan Trisha Kongsi Tentang Ciri-Ciri Lelaki Idamannya!

Kehadirannya dalam dunia seni tidak begitu disedari namun bakatnya mampu mencuri perhatian peminat dari pelbagai lapisan usia. Vokalnya yang merdu sentiasa menjadi halwa telinga orang ramai khususnya anak muda.

Daiyan Trisha Mohd Nasaruddin ,25 tahun. Merupakan pelakon, penyanyi dan duta bagi sesetengah jenama. Manis menyusun kata, menjadi seorang salebriti, dirinya harus menjaga disiplin dan imej diri dengan baik, biarpun masih muda, Daiyan pandai membawa diri.

IMPIKAN PERKAHWINAN OUTDOOR

Melihat dirinya yang sentiasa tersenyum, saya mengusik tentang perkahwinan idaman Daiyan.

“Saya sukakan perkahwinan outdoor. Cukup dihadiri teman dan keluarga terdekat sahaja. Namun jika berpeluang untuk mengadakan majlis lain, sudah tentu Daiyan tidak melupakan peminat Daiyan.” Ujarnya lagi dengan mengimpikan perkahwinan di Santorini.

KAHWIN DI USIA MUDA

Berada di usia muda sudah tentu ada sesuatu pandangan yang boleh dikongsi bersama. Terutama berkaitan kahwin usia muda yang semakin hangat diperkatakan. Malahan ramai gadis seusianya sudah mendirikan bahtera rumah tangga.

“Bagi Daiyan kahwin muda tak salah janji tidak menyusahkan sesiapa terutama keluarga. Jangan semata-mata ikut trend atau kawan-kawan yang sudah berkahwin. Paling penting, financial kena kukuh. Fikir betul-betul sebelum membuat keputusan untuk berkahwin. Kita berkahwin bukan untuk setahun dua, tapi kita berkahwin untuk selamanya bersama pasangan kita.

Apabila ditanyakan tentang lelaki idaman, Daiyan menjawab, dia tidaklah memilih paras rupa. Baginya akhlak amat dititik beratkan.Pandai mengambil hati dan menghormati orang tua terutama ibu bapa Daiyan dan yang penting matang.

Mengimpikan berbulan madu di luar negara, bagi Daiyan bulan madu begitu penting untuk dihayati oleh kedua-dua pasangan selepas kahwin. Sebenarnya jika tidak di luar negara, dalam Malaysia pun tiada masalah. Apa yang penting dapat menikmati masa berdua dalam suasana romantis setelah bergelar suami isteri.

Bukan semua mempunyai pandangan yang sama, Daiyan juga menambah,dirinya tidak percaya tentang cinta pandang pertama dan apabila di soal apa komennya  bertemu jodoh dengan kawan baik atau artis, Daiyan lebih tenang tidak menjawab kerana dia tiada yang khusus tentang lelaki pilihannya. Apa yang penting, Daiyan akan tertarik dan jatuh cinta pada budi pekerti seseorang lelaki itu. Dia juga tidak menolak jika ibu bapa memilih pasangan hidupnya kerana dia kenal ibu bapanya.

“Mereka akan pilih tetapi akan memberi peluang pada Daiyan untuk membuat keputusan. Paling  penting Daiyan tidak mahu baru berkenal dan terus berkahwin lebih selesa dengan mengikat tali  pertunangan dulu bagi mengenali pasangan”

Dia juga menjawab reaksi jika dilamar di set pengambaran.

“Bagi Daiyan kalau betul dengan orang yang dicintai, apa salahnya.” Ujarnya sambal tersenyum manis.

Pemilik nama Daiyan Trisha ini juga tidak menolak jika menerima mana-mana tajaan untuk perkahwinannya. Baginya ia adalah satu rezeki. “Rezeki jangan di tolak”

Nak Dapat Jodoh Yang Baik Bermula Daripada Diri Kau Sendiri Kongsi Lelaki Ini

Nak Dapat Jodoh Yang Baik Bermula Daripada Diri Kau Sendiri Kongsi Lelaki Ini

Masuk bab jodoh ni bukam main-main. Jodoh ni ialah orang yang akan teman kau sepanjang hayat. Yang bila kau bangun tidur, dia  orang pertama kau tengok. Dan bila kau bermasalah, akan jadi pendengar kau. Bab cari jodoh, carilah yang betul-betul. Nak dapat jodoh yang baik, bermula daripada diri kau sendiri kongsi lelaki bernama Amir Syahir ini.

Jodoh Adalah Cerminan Diri Kita

*********************************

“Ada lagi ke lelaki baik sekarang?”

“Susahnya nak cari lelaki yang baik sekarang ni.”

“Perempuan baik sekarang dah makin pupus.”

.

Untuk mendapatkan jodoh yang baik bermula daripada diri kau sendiri. Jodoh kau adalah cerminan diri kau.

Kau kena baiki diri kau terlebih dahulu. Jagalah solat, akhlak, aurat dan batas pergaulan terlebih dahulu. In Sha Allah jodoh kau akan begitu juga.

Seandainya kau sedang memperbaiki diri ke arah kebaikan, maka jodohmu juga sedang berusaha untuk berubah. Kalau nak jodoh yang baik, kau juga kena berubah jadi lebih baik. Bila tiba masanya, jodoh pasti akan tiba. Tidak pernah cepat dan tidak pernah lambat.

Allah bagi peluang untuk kau mendalami ilmu agama dan ilmu pengetahuan. Belajarlah untuk jadi suami dan isteri yang sempurna kelak. Kahwin tu nikmat, dapat suami/isteri yang baik tu rahmat.

Susah nak jumpa jodoh yang baik adakalanya kerana kau terlalu mencari kesempurnaan bukan kesediaan menerima seseorang seadanya. Kau nak sempurna wajah dan fizikal.

.

Ada juga jodoh yang bertentangan dengan sifat kau. Contohnya jika kau seorang peramah, mungkin juga jodoh kau nanti seorang yang pendiam. Kau sabar, mungkin juga bakal jodoh kau yang kurang sabar.

Ia adalah untuk melengkapi kehidupan kau. Jodoh kau akan menyempurnakan kau. Bukannya kau mencari yang sempurna je.

Kekurangan itu dilengkapi. Kelebihan itu disyukuri. Jadilah suami/isteri yang sentiasa bersama saat susah dan senang. Jadilah suami/isteri yang setia sampai bila-bila.

Allah adalah sebaik-baik perancang. Allah berikan jodoh yang kau perlukan, bukannya yang kau mahu. Apa yang Allah beri itu pasti yang terbaik.

Jangan masa bercinta nak yang cun je, nak seksi, nak yang free hair tapi bila nak kahwin nak cari yang ustazah, yang penyayang, tutup aurat dan yang ada ciri-ciri keibuan bagai. Lepastu tinggalkan makwe gitu je. Tak baik macam tu. Sama-sama lah kau ajak dia berubah. Sama-sama jadi baik.

Jadi, jangan tak sabar nak kahwin je. Dugaan kahwin ni besar. Jadi kau kenalah baiki diri sendiri daripada masa ke semasa. Kah!

#AmirSyahir

Sanding Solo….Adakah  Tren Kahwin Masa Kini?

Sanding Solo….Adakah Tren Kahwin Masa Kini?

Perkara yang paling bahagia buat pasangan adalah menjelang hari bahagia, debaran menanti saat indah ini hanya sekali saja akan dirasai oleh setiap insan. Tambahan pula percintaan yang diharungi bersama banyak pahit dan manisnya. Siapa yang tidak malu jika pengantin lelaki tidak hadir pada majlis persandingan. Habis saudara mara, sahabat handai bertanya apa dah jadi bukan? Kini, Trend kahwin solo sudah banyak boleh dilihat di media sosial.

Kita pernah tergempar dengan kisah seorang wanita yang terpaksa bersanding sendiri tanpa pengantin lelaki. Pada 20 March lalu, tetapi beliau mempunyai alasan yang kukuh kerana beliau baru mendapat tahu bahawa suaminya tidak dapat cuti saat akhir persiapan hari persandingan mereka. Pasangan Badriyah dan Mohamad Syaiful Izwan Mohamad Shah, jika anda masih ingat lagi kisah mereka ini.

Tetapi kali ini Pesona Pengantin ingin mengupas kisah atau isu mengenai ‘Sanding Solo’. Apa yang dikata dengan ‘Sanding Solo’ ini, adakah ramai pasangan diluar sana yang mempunyai kisah yang sama seperti Badriyah? Atau sebaliknya. Ini menjadi tanda tanya ramai pihak diluar sana, malahan ia mengundang Makcik bawang di luar sana dengan pelbagai spekulasi.

Ada suara, yang menyatakan sanding solo ini adalah kerana pengantin perempuan itu berkahwin dengan suami orang ataupun VVIP yang sudah beristeri. Bagi mengelakkan pertengkaran di dalam rumah tangga dengan isteri pertama, kedua atau ketiga. Wanita ini terpaksa bersanding solo tanpa sang suami.

Bagi pihak perempuan ini pula terpaksa menerima seadanya kerana cinta itu buta. Benarkah cinta itu buta atau sahaja dibutakan.

Segalanya tergantung kepada yang empunya diri. Jika sudah jodoh, manakan boleh menidakkan. Renung-renungkan lah…..

Bila Ada Orang Melamar & Kita Menolak, Fikir Betul-Betul. Jangan Main Tolak. Takut Kita Terlepas Yang Selayaknya

Bila Ada Orang Melamar & Kita Menolak, Fikir Betul-Betul. Jangan Main Tolak. Takut Kita Terlepas Yang Selayaknya

Wanita bernama Afiqah Syahindah ini kongsi, syarat berjodoh bukan suka sama suka, syarat berjodoh adalah apabila ia datang dengan niat untuk menikahi mu dengan cepat, itulah jodoh. Bila ada orang melamar dan kita menolak, fikir betul-betul, jangan main tolak.

Hari ni kawan aku share perjalanan dia nak jumpa jodoh dia atau the right person untuk dia.

dia pernah bercinta 8 tahun dengan ex dia sebelum ni tapi putus sebab alasan yang tak munasabah tapi dah putus jadi buat apa nak terhegeh hegeh, dia teruskan hidup dia, siapa tak sedih 8 tahun tu lama, dan lepas setahun macam tu dia memang ada rapat dengan seorang lelaki ni tapi sebagai kawan biasa sahaja, rupanya lelaki tu dah lama suka dekat dia, tapi dia bagi syarat dah taknak bercinta, kalau boleh kahwin terus, dah tak larat, nak bercinta, bertunang end up tak jadi. tahun ni dia dah pun kahwin dengan lelaki tu. Alhamdulilah

apa pengajaran yang aku dapat dari cerita dia ni, adalah kalau dah bukan jodoh kau, alasan putus tu munasabah ke tak ke still tetap bukan jodoh kau lah.

dan orang yang kita tak pernah pandang, tak pernah kita sangkakan tu rupanya boleh juga jadi jodoh kita.

dalam islam sendiri meng hadkan tempoh taaruf, jangan taaruf berlama lamaan, sebab ia membuka pintu fitnah, dan jangan sesekali menahan orang lain untuk menunggu kita, kalau dah bersedia kahwin, nikah, kalau tak lepaskan sahaja, jangan ditahan tahan sebab takut nya nanti kecewa di penghujung.

ada juga sesetengah manusia yang bila bercinta dah sayang sangat, sampai kata kalau aku tak kahwin dengan dia aku akan jadi gila, jangan pernah sebut macam ni sebab ia satu doa, berdamailah dengan takdir.

jika datang orang yang baik sama ada lelaki atau perempuan terima lah, kita memang ada hak nak tolak, tapi kita tak boleh nak tolak orang mentah mentah, hanya sebab kita tak suka dia, boleh jadi orang yang kita tolak tu orang baik, orang baik datang sekali je dalam hidup. lain lah kita dah nampak, dia tu penagih dadah ke, tunang orang, suami orang, atau suka buat jenayah, itu alasan munasabah jugak nak tolak.

kita tak tahu berapa lama orang yang melamar kita tu merintih dengan Allah mengenai kita, kita tak tahu berapa lama dia istikharah minta petunjuk dengan Allah, jika nak tolak fikir betul betul, jika nak terima fikir betul betul. jangan main tolak sahaja, fikir baik baik takut kita terlepas yang selayaknya.

syarat berjodoh bukan suka sama suka, syarat berjodoh adalah apabila ia datang dengan niat untuk menikahi mu dengan cepat, itulah jodoh, jodoh tidak akan membuatkan kita menunggu lama tanpa keputusan yang tak pasti. kerana jodoh adalah pilihan Allah, sedangkan harapan datang dari manusia yang akan kecewakan kita dengan sebuah perasaan rasa sayang yang tak pasti.

إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوهُ، إِلَّا تَفْعَلُوا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الأَرْضِ، وَفَسَادٌ عَرِيضٌ.

Jika telah datang kepada kalian orang yang diredhai agamanya dan akhlaknya maka kahwinkanlah (dengan anak perempuan kalian). Jika tidak, nescaya akan terjadi fitnah dan kerosakan.
(HR Tirmizi)

 

Wanita & Tekanan. Ustazah Ini Kongsi Mengapa Selepas Kahwin Kehidupan Isteri Lebih Sukar!

Wanita & Tekanan. Ustazah Ini Kongsi Mengapa Selepas Kahwin Kehidupan Isteri Lebih Sukar!

Indahnya jadi seorang wanita & isteri kerana sentiasa diangkat dan dihormati statusnya. Tapi mungkin ramai yang tidak tahu selepas kahwin, kehidupan seorang isteri itu lebih sukar kongsi Ustazah Noor Laila Aniza ini.

WANITA DAN TEKANAN
Selepas kahwin,lebih sukar kehidupan?

Jika ini sculpture yg dibuat,maka benarlah begini hidup wanita seluruh dunia digambarkan selepas berkahwin.

Kerana itu, disebutkan dalam pelbagai riwayat tentang mulianya akhlak Nabi sehingga Nabi uruskan dirinya sendiri,jahit baju,jahit kasutnya,siapkan makan keluarganya,Nabi buat kerja2 rumah,Nabi belai isteri2 baginda,Nabi bersihkan bekas haid isterinya,Nabi potong kuku isterinya,Nabi bantu ketika isteri Nabi naik unta sehingga Nabi letakkan pahanya ke tanah untuk dipijak isteri,Nabi paling banyak tersenyum,Nabi didik isteri dgn akhlak yg terbaik dgn perintah2 Allah,Nabi berlemah lembut pada isteri baginda,Nabi x pernah tinggi suara pada isterinya bahkan Nabi x pernah menjerit2 atau memaki hamun.Isteri Nabi juga diberikan pembantu untuk memudahkan segala urusan.

Bahkan Nabi org yg paling banyak ibadah kepada Allah,paling sempurna imannya, paling rajin bekerja dan sgt jujur tidak pernah mengambil harta isterinya untuk tujuan peribadi.Allahu Akbar!

Jika sebegini high class akhlak Nabi dan layanan suami kepada isteri,selayaknya disebutkan Nabi, “Jika dibolehkan manusia sujud kepada manusia,nescaya aku perintahkan isteri sujud kepada suami”‘..
Dgn kata lain,selayaknya suami sebegini mendapat penghormatan dari isteri bukan sekadar kerana suami itu menafkahi isterinya,dan bukan sekadar kedudukan suami lebih tinggi dari isteri,tetapi disebabkan suami itu sendiri memuliakan isterinya.

Namun hadis ini disalah guna pakai untuk mengatakan kedudukan lelaki sebagai suami terlalu tinggi sehingga isteri perlu taat tanpa sempadan dan korban sehingga mati!
Satu kezaliman yg membunuh sifat kemanusiaan dalam rumahtangga itu sendiri.

Dan kesannya emosi wanita bercelaru dan sakit.Sehingga tekanan2 itu membawa kegilaan dan anak tidak berdosa menjadi mangsa dibunuh,dicampak luar flat,ditikam,dikelar.Nauzubillahi minzalik.

Belum lagi beban emosi wanita itu dihenyak lagi dengan suami yg mengambil duit isteri,mencuri harta isteri,menyuruh isteri berhutang,berjanji akan bayar balik,bila diminta dikata mengungkit,tak bersyukur,tak boleh sabar,menetapkan pula itu ini isteri kena bayar dgn alasan isteri bekerja kenalah bersusah bantu suami,kaki lepak,keluar masuk rumah ikut suka,curang disebabkan isteri x pandai melayan dan macam2 rencah karenah kerana suami tidak diberi tanggungjawab sebagai lelaki yg perlu bersusah payah bukan sekadar mencari nafkah untuk isteri tetapi juga mengurus tadbir keperluan keluarganya dgn baik dan sabar.

Jika benar,seorang lelaki faham agama,pasti dan pasti akhlaknya seperti Nabi dan tiada seorang wanita akan terkoyak emosinya sebegini teruk.Dan tekanan2 dari keluarga mertua,ipar duai sepupu sepapat,saudara mara,kawan2,jiran tetangga dgn pelbagai rencah hentaman,pandai cakap,tukang mengajar,kecaman,suruhan,perintah,teguran kononnya mana boleh lelaki buat kerja rumah,mana boleh jaga anak,semua benda suami yg buat,habis isteri buat apa…?Soalan yg tidak masuk akal,suami takut bini,suami kena guna2…isteri macam ni tak layak jadi ibu sebab tengok suami yg uruskan anak2..Allah…beban sgt tengok suami tu…derita sungguh suami perkasa kena buat semua kerja rumah…isteri tak tahu tanggungjawab….Isteri tak bersusah payah dengan suami,Dan desakan2 ini juga yang menambah sakit mental wanita.

Belum cerita tentang isteri ceaser belah perut yg kadang2 terkoyak balik jahitan dan bernanah dalamnya akibat gerakan yg banyak dan angkat benda berat,bahkan bertahun pun x hilang lagi sakit ceaser tu.Punya bertarung nyawa untuk suami.Belum lg cerita perut berparut seribu dan perut lembik macam kain buruk akibat mengandungkan zuriat2 suami,longgar sana longgar sini dan suami hanya pandai komplen.

Belum juga kisah terkuburnya cita2 selepas kahwin dgn ‘hukum buatan manusia’ ,lepas kahwin,isteri kena ikut suami.
Tanpa kompromi, tanpa berbincang, ikut sahaja.

Seharusnya sebelum kahwin sudah jelas perancangan ke depan,dan kesedian kedua2 pihak supaya tiada sesiapa ditekan emosi.Jelas dan jujur.Jika tak sedia,jgn teruskan perkahwinan.

Nak sambung belajar,mak mertua kata tak perlu sebab perempuan lebih baik duduk rumah,mengasuh anak.Terkubur satu lg hasrat dan cita2 yg ditanam dgn semangat membara dari kecil hasil didikan ibu ayahnya…Anak perempuan siapa yg diperlakukan sebegini? Kezaliman apa sehingga dinafikan hak wanita untuk memperoleh apa yg dihajati dari kecilnya?Dunia apa yg dicorak untuk para isteri ini?Tekanan!

Mulia sungguh menjadi suri rumah, tetapi pastikan surirumah yang merasa nikmat bahagia, bukan derita stres tekanan sehingga sakit mental dibuatnya! Allah…

Lalu dia diajar untuk redha,sabar,taat sedangkan tak cukup duit,ibu ayah perempuan pula yg kena tanggung bagi duit sebab suami tak cukup duit. 
Isteri yang tiada pemilikan apa2, ,terkulat2 lihat apa org lain ada sedangkan dia juga punya angan2 dan impian.Nak bagi duit pada mak ayah yg membelanya dari kecil juga tak mampu.
Pemilikan isteri yg membunuh emosinya! Semua harap suami sedang suami tidak pula tak mampu memberi secukupnya bahkan berkira2 pula! Ya Allah!

Ditambah suara2 yg mengatakan isteri habiskan duit suami.Bahaya betul perkataan2 jahat ini.

Sewajarnya selepas kahwin,lebih mudah hidupnya kerana lelaki meminangnya dgn janji untuk menjaganya,mengangkat martabatnya,melindunginya ,meneruskan semangatnya untuk memperoleh cita2nya dan perjuangannya.

Sama2 bina cita2, sama2 membangunkan antara satu sama lain,sama2 bina keluarga,sama2 didik anak…MashaAllah.

Sekalipun suami itu sgt baik,dibelanjakan hartanya untuk keluarganya,disiapkan tempat tinggal ,makan pakai,dicebok anak2,dimandikan anak2,disuap makan,dibasuh baju anak isterinya,dia juga yg memasak,belum lagi dia dapat membalas jasa isterinya bertarung nyawa ketika melahirkan zuriat2 untuknya bahkan zuriat2 itu pula dgn rahmat Allah akan menjadi penolongnya ke syurga .

Suami juga tak pernah sekali pun gadaikan nyawa untuk melahirkan,antara hidup dan mati,tak pernah hilang kecantikannya akibat tidur yg tak cukup,bentuk badan yg dah tak sama,lelah yg tak habis menyusu dan fikirkan sakit anak dan pelbagai ragam anak siang malam yg tak pernah habis.

Bagaimana selepas selesai bersalin,isteri juga yg dukung anak bahkan isteri juga basuh baju anak dan suami.Ya Tuhan…

Bila isteri dah sihat sikit,berjalan bersama,isteri juga yg dukung anak…alasan anak nak pada ibunya..ke sana ke mari isteri gendong anak,suami jalan pegang hp di tangan.Ya Allah.berat bawa perut pun x pernah habis rasanya.Suami hanya bawa diri…Relax je suami.Sakit pinggang membawa perut mengandung pun tak pernah habis lagi!

Inilah realiti,apabila kita tidak menyediakan anak2 lelaki kita sebagai hero dan penyelamat,sebagai pelindung dan sanggup bersusah payah bekorban untuk anak isterinya tapi kita cerita pada anak lelaki kita,lepas kahwin ada org jaga dia…lepas kahwin lebih terurus hidupnya…

Berapa ramai yg bercerita lepas kahwin, kena jaga isteri dengan sempurna, isteri ini amanah, bantu isteri, buat kerja2 rumah, uruskan anak, jangan harap duit isteri, usaha sungguh2,jaga mak ayahnya, jadi laki-laki bermaruah, jaga solat di masjid/ surau / tempat azan dilaungkan, jaga Al-Quran setiap hari, jaga rumahtangga dan jangan khianat.Tidak ramai bukan?

Berapa ramai ambil tahu tentang impian isteri dan sama2 usaha mendapatkannya atau setidaknya memberikan dia jalan lebih selesa untuk kehidupan rumahtangganya?

Malangnya, lelaki diajar menjadi Raja ,dan wanita diajar bekorban tanpa jemu.Sehingga semua pakaian suami perlu dicuci,digosok,disediakan sehingga di mana letaknya stoking pun, kalau tak jumpa,isteri juga kena marah.Lelaki diajar makanan tersedia untuk dijamah,pinggan x perlu cuci,rumah x payah sapu,mop lagilah tidak,cadar katil tak payah tukar,masak x payah,semuanya kerja org perempuan…

Akhirnya isteri tarik muka,penat letih,tiada lembut lembut,hanya jerit pekik,marah x tentu pasal,lalu dikatakan…oh isteri x macam dlu,isteri derhaka,isteri x memahami,isteri x layak jadi ibu….

Takutlah pada Allah.Berlebih2lah suami dalam membuat tugasan2 rumah.Berilah kerehatan dan belaian kepada isteri,penghargaan dan kasih syg,urutan dan sentuhan,doa dan semangat,kerja keraslah untuk isteri anak2, bukan bnyk komplen banyak marah,banyak tegur.

Takutlah kerana para suami akan menghadap Allah.Ikhlaslah dalam setiap khidmat pada keluarga.Nescaya,isteri akan jadi ibu yg penyayang,isteri penyejuk mata,manis wajahnya,dan lunak kata2nya serta pasti dia menghormati suaminya.Anak2 penuh kasih syg dan ceria,tidak murung dan memberontak.
Ajarilah isteri dengan didikan agama untuk memperbaiki AlQuran dan solatnya.

Begitulah jika agama dipelajari,difahami,diamalkan.Tidaklah kita memandai2 menzalimi wanita.
Jadilah wanita yg bersyukur.Sayangi suamimu dan berlemah lembutlah,rendahkan suaramu dan janganlah dikeluarkan kata2 yg tajam.Tetaplah dalam kesabaran,doa ,solat dan peliharalah auratmu,labuhkan tudungmu,longgarkan pakaianmu dan pakailah baju berlengan panjang.Nikmat mana lagi yg mahu engkau dustakan wahai wanita?

Berdoalah supaya bahagia sampai syurga paling tinggi dan bertaubatlah bagi yg menyakiti tanpa sedar.Berbincang & berdoalah

Buat para isteri,tetaplah membantu suamimu untuk apa juga urusan kerja rumah dgn ikhlas dan bersyukurlah atas pemberiannya.Jangan jadikan suamimu tempat untuk ditengking jerkah,disuruh itu ini tetapi mohonlah pertolongannya dgn kata yg lunak dan baik.Bertolak ansur lah dalam urusan2 rumahtangga dan maafkan kekhilafan suamimu.Bertolak ansur dan belas kasihan adalah kunci untuk tidak mencari salah pasangan.Tetapi sama2 sepakat,sama2 membantu segala urusan rumahtangga.

Pastikan tulisan ini dibaca dengan ilmu bahawa kisah ini berkaitan wanita dan tekanan.Janganlah dengan post ini,menghilangkan hormat isteri kepada suami tetapi bawalah berbincang.Tidak ada suami yg mahu isteri yg dinikahi tertekan.Cuma mungkin si suami terlepas pandang.

Tahniah untuk isteri yg ikhlas membuat kerja2 rumah kerana mencari redho Allah.

Tahniah buat suami2 yg telah menjaga para isteri tuan2 dengan sempurna, “)Allah berkati hidup Tuan2.

Terima kasih suamiku kerana menjadi hadiah terbaik dari Allah buat diriku & anak2. Sesungguhnya aku bersaksi bahawa Engkau suami & ayah yg mulia.

#Suamiku, syurga duniaku.

Share untuk lebih manfaat.

 

Sihir Musnahkan Cinta Kami,  Jadikan Kisah Ini Sebagai Pengajaran Buat Semua Pasangan

Sihir Musnahkan Cinta Kami, Jadikan Kisah Ini Sebagai Pengajaran Buat Semua Pasangan

Benarlah kata orang, perkahwinan tanpa restu orang tua, bahana yang bakal menjelma. Kisah silam aku berlaku kira-kira enam tahun yang lalu masih tersemat kemas dalam memori. Memang pahit yang aku rasanya. Bukan ingin membuka pekung di dada tapi aku mahu ia dijadikan pengajaran buat semua pasangan di luar sana.

Aku berkenalan dengan seorang lelaki berdarah Syed. Percintaan kami berputik sejak sama-sama menuntut di universiti. Bagaikan belangkas, ke mana sahaja kami pasti berdua. Malah bunga-bunga cinta yang kami lalui sememangnya cukup indah. Selepas tamat pengajian, rezeki untuk mendapat pekerjaan dipermudahkan. Kami sama-sama bekerja dalam bidang kejuruteraan walaupun berlainan syarikat.

Selepas tiga tahun bekerja dan mengumpul duit, kami berhasrat untuk menamatkan zaman bujang. Alangkah gembiranya apabila aku dilamar Syed. Cuma yang menjadi kebimbangan kerana hubungan kami masih belum diketahui oleh ibu Syed, namun keluarga aku tiada masalah kerana sudah mengenali Syed terlebih dahulu.

Ingin Menantu Sharifah

Menurut Syed, ibunya sangat cerewet dalam memilih menantu dan hanya inginkan menantu berdarah Syed ataupun Sharifah sahaja. Inilah yang menjadi kebimbangan kami berdua. Apatah lagi menurut Syed, ibunya sudah merisik anak kenalannya yang berdarah Sharifah tanpa pengetahuan Syed.

Dasar orang bercinta, lautan api sanggup ku renangi. Aku memberanikan diri berjumpa dengan orang tua Syed. Manalah tahu ibunya boleh menerima aku, apatah lagi aku mempunyai pekerjaan yang baik dengan gaji yang tinggi, mungkin ia boleh memikat hati ibu Syed untuk merestui hubungan kami.

Pertemuan pertama dapat aku rasakan ibunya tidak menyukai aku dengan cara layanannya. Namun aku abaikan sahaja mungkin kerana dia masih belum mengenali aku sedalamnya. Sepanjang pertemuan itu habis segala perkara termasuk keturunan aku ditanya.

Selepas pertemuan itu, Syed berselisih faham sedikit dengan ibunya kerana ibunya berkeras menolak cinta Syed. Puas Syed memujuk ibunya dengan pelbagai alasan, namun ibunya tetap berkeras.

Selamat Diijabkabulkan

Hampir berbulan Syed cuba untuk memujuk ibunya. Alhamdulillah, akhirnya hubungan kami direstui dengan syarat kami harus tinggal di rumah ibunya selepas berkahwin. Mulanya Syed berkeras dan menolak, namun memikirkan inilah jalan untuk ibunya merestui hubungan kami, Syed turutkan sahaja dan kami diijabkabulkan dalam majlis yang sederhana.

Selepas berkahwin, aku seperti biasa melayani ibu Syed dengan baik seperti ibuku sendiri. Walaupun rumah ibu mertua mempunyai orang gaji, aku tidak senang untuk duduk tanpa melakukan sebarang kerja. Mana kerja yang boleh aku bantu, aku cuba lakukannya.

Sebulan tinggal di rumah mertua, keadaan masih terkawal. Walaupun layanan ibu mertua tidak mesra sangat, aku tidak ambil hati. Maklum sahaja restunya untuk kami berkahwin sudah cukup bagi aku dan Syed. Jadi seboleh-bolehnya aku cuba untuk memberikan layanan terbaik kepada ibu mertuaku walaupun hakikatnya aku menderita.

Mula Menderita

Bahagia yang aku harapkan, rupanya derita yang mendatang. Selepas tiga bulan berkahwin, hubungan aku dan Syed nampak renggang. Kami sering bergaduh walaupun hal-hal yang kecil. Ada sahaja yang tidak kena di mata Syed. Sampaikan beberapa kali Syed tidur di bilik tetamu apabila kami bergaduh. Hubungan kami sentiasa panas sehinggakan Syed mula mengungkit tentang hubungan kami.

Pernah suatu petang kami bergaduh gara-gara ibu mertuaku mengadu kepada Syed yang aku berkata kasar dan menyindirnya. Fitnah apakah ini? Kenapa Syed mendengar hanya sebelah pihak? Aku tidak nafikan memang aku berselisih faham dengan ibu mertua, tapi semua itu gara-gara ibu mertuaku memperlekehkan keturunan aku. Siapa yang tidak berang jika soal keturunan dibuat main.

Aku juga ada tahap kesabaran. Selama ini aku tidak pernah mengadu sedikit pun kepada Syed yang ibu mertuaku tidak melayan aku dengan baik. Aku tidak mahu mengeruhkan keadaan kerana aku positif bahawa ibu mertuaku akan menerimaku satu hari nanti.

Dari sehari ke sehari hubungan kami makin keruh sampaikan ingin menyentuh aku pun Syed cuba mengelak. Melihatkan keadaan yang semakin parah, aku meminta izin kepada Syed untuk tinggal di rumah keluargaku seketika untuk menenangkan fikiran. Di rumah orang tua, aku berubat kerana menurut ayah dan ibu hubungan kami seperti ada yang tidak kena, sedangkan kami masih baru dalam rumah tangga.

Pergi Berubat

Saat berubat dengan ustaz yang ayah aku kenali, rupa-rupanya aku disihir orang yang rapat dengan aku. Kononnya tujuan orang itu ingin memisahkan aku dan suami aku. Patut la selama ini Syed sangat dingin malah mengelak untuk menyentuh aku. Katanya dia rasa tidak selesa, malah sering rasa panas apabila berada dekat dengan aku.

Namun selama ini aku ingatkan Syed sengaja mereka cerita. Mungkin itu alasannya untuk mengelak daripada aku kerana kami bergaduh. Paling menyedihkan aku diberitahu orang yang melakukan perbuatan terkutuk ini ialah ibu mertuaku sendiri.

Bagai nak pitam aku mendengarnya. Tergamak ibu mertua ku melakukan perbuatan yang menyalahi agama semata-mata kerana membenci keturunan aku yang bukan berdarah Sharifah. Beginilah akibatnya jika syaitan bermaharajalela. Langsung agama diketepikan. Sepanjang di rumah keluargaku, Syed langsung tidak bertanya khabar. Naik geram aku dibuatnya namun aku sabar kerana tindakannya itu di luar kawalan gara-gara sihir yang dibuat oleh ibunya.

Aku Difitnah Mertua

Saat pulang ke rumah mertuaku dan ingin masuk ke bilik, aku terdengar perbualan ibu mertuaku dengan Syed. Ibu mertuaku mencadangkan Syed melepaskan aku kerana melihatkan tiada sefahaman antara Syed dan aku. Malah ibu mertuaku memburuk-burukkan aku kononnya aku isteri yang pemalas, sering menengkingnya, derhaka kepadanya dan banyak lagi. Paling aku marah apabila aku difitnah oleh ibu mertuaku kononnya aku menyihir Syed kerana ingin berkuasa terhadap Syed dan rumah ini, selain ibu mertua mencadangkan Syed melepaskan aku.

Aku berlari ke bilik dan terus menangis. Kenapa benci sangat ibu mertuaku terhadap aku. Selama ini begitu baik aku melayannya seperti ibu aku sendiri namun kenapa aku diperlakukan seperti ini. teruk sangatkah jika anaknya berkahwin dengan aku. Darah yang mengalir dalam diri Syed sama warna dengan darah aku, malah ketika mati nanti juga bukan keturunan yang menjadi keutamaan. Sungguh aku sedih.

Tiba-tiba Syed masuk ke bilik. Kami bergaduh lagi. Syed berang apabila aku beritahunya yang aku telah pergi berubat dan aku dikatakan telah disihir ibunya. Kononnya untuk memisahkan aku dan Syed. Lagi teruk kami bergaduh sehingga Syed tergamak mengatakan yang aku perempuan jahat kerana sanggup memfitnah ibunya serta memecahbelahkan hubungan dia dan ibunya.

Paling meremukkan hati aku apabila Syed rasa menyesal tidak mendengar nasihat ibunya agar berkahwin dengan keturunannya dan menyesal mengahwini aku. Bagi Syed, keturunan yang bukan berdarah Syed atau Sharifah tidak baik. Sampai hati Syed berkata begitu. Dapat aku rasakan rumah tangga kami bagaikan retak menanti belah.

Malam selepas kami gaduh besar itu, aku mendekati Syed untuk memujuknya. Aku tidak boleh mengalah. Aku minta Syed dan aku pergi berubat mungkin ada yang tidak kena dengan hubungan dingin kami. Namun pelbagai alasan yang Syed berikan, kononnya aku mengarut, malah Syed tidak percaya hubungan retak kami ini disebabkan perkara lain sebaliknya meletakkan kesalahan itu kepada aku seorang.

Diceraikan Talak Satu

Lagi sekali kami bergaduh sehingga Syed melafazkan cerai talak satu terhadap aku. Tanpa belas kasihan tangis aku tidak memberi erti kepadanya. Alasannya kerana tidak tahan memperisterikan aku dan banyak perkara yang membuatkan dia ingin memutuskan hubungan kami.

Selepas urusan perceraian selesai, aku tinggal di rumah keluarga. Walaupun sengsara aku harus reda dan kehidupan harus diteruskan seperti biasa. Ibu dan ayah tidak henti-henti memberi aku semangat untuk terus bersabar dan berdoa semoga satu hari nanti ibu mertuaku berubah dan Syed sedar.

Empat bulan selepas kami bercerai, aku dihubungi Syed semula. Kononnya dia mula rindu kepadaku dan ingin merujukku semula. Kami berjumpa di satu petang. Kata Syed, dia sedar akan kesilapannya menceraikan aku.

Malah ceritanya lagi, dia pergi berubat dengan seorang ustaz kerana dia sendiri merasa pelik dengan keadaan yang berlaku. Walaupun dia tahu ibunya menyihirkan aku sehingga sanggup membuatkan hubungan kami terpisah, namun Syed tidak mahu menjadi anak derhaka. Apa yang mampu Syed lakukan ialah mendoakan ibunya berubah.

Pujukan Syed aku ketepikan kerana hati aku seperti tertutup untuk menerimanya semula. Sejujurnya aku masih menyayanginya namun aku tidak mahu pisang berbuah dua kali. Harapan aku semoga aku dipertemukan dengan seorang lelaki yang bukan sahaja sanggup menjadi peneman aku sehingga akhir hayat, malah keluarganya juga boleh menerima aku dan keturunanku seadanya.

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: