Perkahwinan merupakan satu perkongsian hidup untuk kita sama-sama berkongsi rasa. Jika bijak bertoleransi dalam urusan rumah tangga, pasti kehidupan suami isteri menjadi lebih indah dan bahagia.

Sedar akan beban yang ditanggung oleh seorang isteri, EncikMatt #LelakiBurQa berkongsi kisah menarik bagaimana dia belajar mendidik dirinya bukan lagi untuk isteri perlu memahami kehendaknya, sebaliknya dia perlu berusaha untuk memahami apa yang dapat mengurangkan beban isterinya.

PERLU FAHAMI KEADAAN ISTERI

Saya cuba didik diri sendiri, jika balik kerja isteri tidak hidangkan air atau lambat masak untuk saya sedangkan saya lapar, saya akan cuba ke dapur buat air sendiri dan pelawa isteri nak minum air apa atau makan apa, saya akan cuba sediakan. Kadang-kadang kita (suami) juga perlu memahami keadaan isteri lebih-lebih lagi isteri yang berkerjaya dan mempunyai anak kecil.

Mereka bukanlah malas untuk sediakan semua itu setiap hari. Ada yang dah kahwin 10-15 tahun, suasana akan banyak berubah. Anak mungkin 3 atau 5. 5 orang anak 5 ragam. Saya adik-beradik 12 orang, pasti ragamnya tidak sama. Bayangkan kalau 5 orang semuanya masih kecil. 2 serang di ruang tamu, 2 lagi serang di bahagian dapur, 1 lagi jadi sniper dalam bilik mak ayah, saya sudah boleh bayangkan keadaan seorang ibu ketika itu.

IKLAN

Kadang-kadang kita suami tidak perlu buat apa-apa lagi hatta ubat gigi tidak payah lagi picit, langsung gosok gigi sahaja. Sekarang mungkin isteri terlalu penat dengan kerja rumah, lagi penat jika isteri berkerjaya, balik rumah langsung perlu buat apa yang patut untuk suami dan anak-anak.

KITA SEMUA PERLU BERUBAH

Hari ini saya didik diri saya bukan lagi untuk isteri perlu memahami kehendak saya, sebaliknya saya perlu berusaha untuk memahami apa yang dapat mengurangkan beban isteri. Masak, sediakan air, menyapu, mop lantai, kemaskan katil, basuh baju, bukan lagi tugas wajib isteri, sebaliknya saya perlu faham itu juga tanggungjawab saya.

IKLAN

Salah satu keretakan rumah tangga adalah disebabkan masing-masing tidak mahu memahami pasangan, masing-masing cuba untuk pasangan memahami kehendak diri sendiri. Sebenarnya ini salah, ini punca keluarga tidak bahagia. Saya dan kita semua perlu berubah, perlu berusaha memahami pasangan, memahami dalam hal yang positif dan tidak bertentangan dengan agama. Letak jiwa pasangan dalam jiwa kita. Sebagaimana awal berkenalan dahulu.

“Mana air? Aku balik penat-penat dari kerja kau tak faham ke? Masak pun lambat!’

IKLAN

Saya selalu dapat PM begini, suami balik kerja marah isteri, lepas marah, pukul, langsung keluar rumah cari kawan. Ini salah, cukup salah. Kita perlu faham kenapa lambat masak, kenapa lambat sediakan air. Cuba satu hari ‘mengintip’ isteri di rumah. Apa dia buat dari pagi sampai petang? Jika anak sorang mungkin boleh terima, jika anak 5? Ada kita pergi dapur tengok keperluan untuk memasak? Ikan, ayam, sayuran dan barang-barang lain. Ini cukup salah jika saya tidak belajar bagi masa untuk ke dapur tengok apa perlu dibeli, bukan tunggu isteri yang senaraikan.

Masalah perut jangan jadikan satu isu besar, kadang-kadang lucu jika suami isteri bergaduh sebab lambat masak, lambat hantar air. Yang kita kena ‘gaduh’ kenapa hari ini tidak solat Dhuha, kenapa abang hari ini tidak solat berjemaah di masjid, kenapa hari ini isteri tidak tutup aurat dengan sempurna dan banyak lagi kita perlu ‘gaduh’ dalam hal yang lebih besar terutama tentang akhirat.

Kata orang lama, “suami isteri perlu ‘gaduh’”, sebagaimana lidah lagikan tergigit tetapi ‘tergigit’ jangan sampai jadi ulser, lambat nak baik nanti, perlu jumpa doktor untuk rawat.

BERSYUKURLAH PUNYAI PASANGAN YANG SANGAT MENGHARGAI KITA.