Naluri seorang isteri ni cukup kuat . Terdetik apa sahaja tentang suami, dada akan rasa berdegup kencang . Kalau ada yang buruk bakal menimpa suami , sumbang langkah suami, selalunya isteri yang akan mendapat petanda terlebih dahulu. Kalau suami tidak jujur, selalunya Allah akan gerakkan naluri isteri. Lambat laun isteri akan tahu juga. Kalau bukan esok lusa pun pasti masanya akan tiba.

Dan ketika suami sedang bersedih atau dilanda masalah, seorang isteri selalunya mampu merasakannya tanpa harus melihatnya atau diberitahu terlebih dulu oleh suami. Ibaratnya, dua hati yang berbeza tapi saling bertaut. Hebat kuasa Allah. Tapi kadang-kadang isteri juga kena tau bezakan antara naluri dan hasutan syaitan. Sebab syaitan ni suka sangat ganggu emosi dan perasaan orang perempuan. Kalau terlalu berperasangka dan menuduh melulu , takut isteri akan jatuh derhaka. Mohonlah petunjuk dengan berdoa.

Naluri isteri itu kuat…

Dia dapat mengetahui jika dia dibohongi, tapi dia memilih untuk berdiam diri dan berpura-pura tidak tahu…

Tapi dalam masa yang sama, dia memerhatikan segala tingkah laku suaminya…gerak geri suaminya…ke mana suami pergi dan sebagainya…

Belum masanya lagi untuk dia “bersuara”…

Sebagai suami, kita perlu takut?

Tidak…tapi cukup dengan menghentikan apa yang salah, dan berubah…selagi belum terlambat dan belum timbulnya masalah…