Pernah dengar berkenaan Yassin Fadhilah?

Bacaan Yassin Fadhilah ini adalah amalan ulama' terdahulu terutama ulama'-ulama' di pondok pesantren. Orang Melayu mengenali Yassin Fadhilah ini sebagai Yassin Hajat kerana ia dibaca apabila kita mempunyai hajat besar. Ustaz Ebit Lew juga memanggil bacaan ini sebagai Yassin Hajat.
Saya telah diajar membaca Yassin Fadhilah ini sejak dari kecil dari umur 4 tahun lagi dengan mendengar arwah abah membacanya. Sehingga hari ini Yassin Fadhilah ini masih menjadi amalan saya untuk apa sahaja yang dihajati, dibaca selepas solat Subuh atau Maghrib. Buat bakal pengantin yang mahukan sesuatu juga kebahagian selepas berkahwin nanti, digalakkan untuk terus mengamalkan bacaan ini.





Menurut KH. Muhammad Zain Muallif, ternyata Yasin Fadhilah itu tidak ada dalam Kitab Suci Al-Quran.
Yasin Fadhilah itu adalah Surat Yasin yang sudah diberi lima macam tambahan sbb:

IKLAN

1. Di antara ayat Surat Yasin ada yang diulang sampai tiga kali atau lebih. Mengulang-ulang satu ayat ada contoh dari Rasulullah Saww sebagaimana disampaikan oleh Abu Dzarrin ra beliau berkata:
“Nabi Saw pernah bangun malam dengan membaca sebuah ayat dan mengulang-ulang ayat itu, sehingga sampai pada pagi hari. Ayat tersebut adalah: In tu’adzdzibhum fa innahum ‘ibaaduka (Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu)”.
(HR.Imam Nasa’I dan Ibnu Majah).

2. Di antara beberapa ayat yang satu dan yang lain diselingi dzikir dan do’a. Isinya selalu disesuaikan atau berkaitan dengan isi kandungan ayat tersebut.
Berdzikir dan berdo’a yang demikian, sangat sesuai dengan sebuah hadits yang bersumber dari sahabat Hudzaifah bin Al-Yaman ra beliau berkata:
“Pada malam hari saya pernah Solat bersama Nabi Saw, lalu beliau membuka Surat Al-Baqarah, Surat Ali Imraan, dan Surat An-Nisaa’ kemudian membacanya dengan tartil. Apabila beliau melewati ayat yang didalamnya terdapat tentang mensucikan Allah, maka beliau membaca “Subhaanallaah.” Apabila beliau melewati (ayat) tentang permohonan, maka beliau memohon (berdo’a) dan apabila beliau melewati (ayat) tentang permohonan perlindungan, maka beliau memohon perlindungan kepada Allah.”
(HR. Imam Muslim).

3. Setiap dzikir dan do’a yang mengiringi ayat itu, selalu dibuka dengan shalawat dan salam atas Nabi Muhammad Saw, keluarganya, dan para sahabatnya. Kemudian dzikir dan do’a tersebut selalu ditutup dengan sebuah dzikir yang sangat popular yang menyatakan:
“Bahwa Allah itu Maha Kuasa atas segala sesuatu.”
Dari Fudhalah bin Ubaid ra berkata, bahwa Nabi Saww sungguh telah mengajar umatnya bagaimana cara mereka berdo’a. Kemudian beliau bersabda:
“Apabila salah satu di antara kamu berdo’a, maka mulailah dengan memuji Allah Ta’ala dan memuji-Nya pula dengan berulang-ulang. Kemudian bacalah Solawat kepada Nabi Saw. Kemudian berdo’alah dengan sesuka hati !”
(HR. Abu Dawud, Tirmdzi, Ibnu Hibban, Hakim dan Baihaqi).

4. Dzikir dan do’a yang mengiringi ayat, selalu diulang sampai tiga kali. Demikian pada umumnya. Dzikir dan do’a yang selalu diulang sampai tiga kali merupakan Adab berdo’a yang sering dilakukan oleh Rasulullah Saw. Hal yang demikian diriwayatkan oleh Ibn Mas’ud ra berkata:
“Rasulullah Saw apabila berdo’a, beliau berdo’a tiga kali dan apabila memohon kemada Allah, maka beliau memohon tiga kali juga”.
(HR. Imam Muslim).

5. Setelah Surat Yasin itu tamat, kemudian ditutup dengan do’a khusus. Rasulullah Saw menegaskan tentang hal tersebut berdasarkan hadits yang bersumber dari Ibnu Imran ra sebagai berikut:
“Sesiapa yang selesai membaca Al-Quran, maka memohonlah kepada Allah dengan Al-Quran itu. Maka sesunggugnya akan datang beberapa kaum, membaca Al-Quran, kemudian mereka meminta minta kepada manusia dengan Al-Quran itu.”
(HR. Imam Tirmidzi).

Berdasarkan analisa KH. Muhammad Zain Muallif, maka kelima tambahan yang ada pada Yasin Fadhilah merupakan bagian dari “Adab Membaca Al-Quran” dan “Adab Berdo’a” yang sesuai dengan apa yang telah digariskan Islam. Selain itu, kelima tambahan tersebut merupakan hal yang mustahab (dipandang baik dalam Islam). “Adab Membaca Al-Quran” dan “Adab Berdo’a” bisa juga diaplikasikan pada surah-surah Al-Quran yang lainnya. Dengan bantuan KH. Muhammad Zain Muallif, tersingkaplah rahsia Yasin fadhilah. Sehingga umat islam yang ingin mendawamkan Yasin Fadhilah tidak perlu ragu dan takut bid’ah. Sebab adab membaca Al-Quran dan adab berdo’a telah diamalkan oleh Rasulullah Saw, para sahabat, dan ulama Salaf.

KHASIAT MEMBACA SURAT YASIN FADHILAH SECARA RUTIN
1. Tidak bisa dilihat oleh orang yang berniat jahat
2. Disenangi banyak orang. Laki-laki maupun perempuan
3. Diberi kecerdasan dan cepat faham
4. Dimudahkan urusan rizkinya
5. Diberi keselamatan dunia akhirat