Pandanglah wajah orang yang paling kita sayangi… samada ibu, bapa, suami, isteri, anak-anak atau siapa sahaja. Pasti kita akan berpisah dengannya satu hari nanti. Detik itu pasti datang. Itu janji kita sejak dulu… sanggup datang, sanggup pulang. Kita dan dia pasti berpisah oleh takdir yang dinamakan kematian.

Itulah detik yang paling menyedihkan. Sedih bagi mereka atau kita yang ditinggalkan. Dan lebih sedih bagi kita yang mungkin meninggalkan. Tidak kira siapa yang dahulu, siapa yang kemudian – ditinggalkan atau meninggalkan pasti menggetirkan.

Seorang isteri yang kematian suami… ketika seluruh dan sepenuh hati masih bersamanya. Masih banyak yang perlu diselesaikan – anak-anak, cita-cita dan harapan – tetapi ajal maut datang memutuskan segala dan semua yang kita inginkan. Ya, kita cuma hamba. Pada kita cuma tadbir, pada-Nya segala takdir.

Kekadang masih tak puas bermanja dengan ayah dan ibu… tiba-tiba sahaja mereka dipanggil pergi. Hingga lidah kelu dan hati sayu, tidak ada lagi insan yang boleh panggil ibu. Oh, sedihnya apabila ditinggalkan ayah… insan yang paling kita yakini sangat mencintai kita dan kasihnya yang tidak pernah berbelah, tetapi terpaksa berpisah!

IKLAN

Sekiranya saat ini kita diuji dengan kematian… ditinggalkan oleh yang tersayang. Maka kenangkanlah hidup kekasih Allah, Rasulullah saw. Bukankah baginda telah dididik oleh mehnah paling getir yang bernama kematian? Bukankah ayahnya Abdullah pergi dulu sebelum sempat baginda dilahirkan? Ibunya Aminah menyusul beberapa tahun kemudian.

ANDAI PASANGANMU PERGI DULU

Andai pasangan mu pergi lebih awal dari mu, anggaplah bukan satu kehilangan, tapi sedang berehat dari segala tanggungjawab dan dari melayan karenah mu yang membebankan semasa bersama.

IKLAN

Jangan pernah cuai walaupun satu malam membantu pasanganmu yang bersemadi di perut bumi dengan membuat TAHLIL DAN DOA untuknya biar pun dirimu terlalu penat. Itu bukti cintamu pada nya.

IKLAN

Sunyinya dirimu di dunia tanpa arwah pada malam pertama, lebih lagi sunyi dan gerun pasanganmu menghadapi malam pertama di alam kubur, terminal pertama Akhirat, berdepan dengan amalan yang kurang.

Bantulah kekasihmu yang pergi dulu. Dia bukan MATI, dia tetap HIDUP di hatimu.

Allahu.