Perkahwinan adalah sebahagian daripada langkah dan proses mencapai matlamat yang lebih penting. Islam menggalakkan orang untuk berkahwin dan juga mempunyai keluarga.

Ini bertujuan agar manusia mempunyai lebih banyak kedamaian, kebahagiaan, dan juga menguatkan satu sama lain menuju jalan yang diberkati oleh Allah SWT. Ia telah pun dinyatakan dalam Al-Quran.

Image result for mawar karim

Menurut Islam berkahwin dengan seorang janda juga mempunyai kebajikan yang:

1. Berkahwin dengan seorang janda dapat banyak keistimewaan

Memilih berkahwin dengan seorang janda boleh dikategorikan sebagai tindakan yang akan membawa rahmat dan juga hadiah untuk kita. Terutama jika niat adalah untuk Allah melindungi janda dari fitnah atau perkara buruk yang mungkin berlaku.

Dari Abu Hurairah, berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Orang yang cuba menyokong janda dan orang miskin adalah seperti orang yang berjuang di jalan Allah. Dia juga seperti orang yang berpuasa pada siang hari dan mendirikan sembahyang pada waktu malam. “(HR. Bukhari no 5353 dan Muslim no 2982)

IKLAN

2. Berkahwin dengan seorang janda boleh membawa kekayaan

Berkahwin dengan seorang janda dengan niat baik kerana dia ingin meningkatkan tahapnya supaya tidak dipandang ringan oleh orang lain termasuk tingkah laku yang terpuji. Insya-Allah, akan menggantikan dengan banyak kebaikan tanpa terkecuali menyediakan kekayaan yang mencukupi.

“Berkahwin dengan seorang wanita, kerana ia akan mendatangkan kekayaan kepadamu”. (HR. Hakim 2679 dan menilai ad-Dzahabi menurut keperluan Bukhari dan Muslim).

3. Berkahwin dengan seorang janda yang mempunyai anak adalah sama seperti menjaga anak-anak yatim

Kita tahu bersama bahawa anak yatim adalah anak yang bapanya mati. Kanak-kanak seperti ini dikatakan menjadi yatim piatu dan mempunyai kebajikan untuk dibantu kerana pembawa hidupnya hilang.

IKLAN

Jika seseorang berkahwin dengan seorang janda kerana dia mahu membantu anaknya, maka dia akan dapat memberi keutamaan kepada menjaga anak-anak yatim.

Dari Sahl ibn Sa’ad, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, katanya,

“Kedudukan saya dan orang yang menanggung anak-anak yatim di syurga adalah seperti ini.” [Dia menekan indeksnya dan jari tengah, tetapi dia membentang di antara keduanya]. (Diriwayatkan oleh Bukhari)

 

IKLAN

 

 

 

 

 

 

Sumber : lifestyle.okezone.com