Perkahwinan sangat digalakkan dalam islam untuk mengelaknya dari berlaku zina, tapi jika perkahwinan hanya untuk melepaskan nafsu dan perkataan cerai dijadikan mainan dikenal pasti menjadi antara punca peningkatan perceraian di kalangan suami isteri berusia muda.

Jahil terhadap ilmu berumahtangga itulah yang menjadi punca utama kepada perceraian di kalangan pasangan muda yang baru mendirikan rumah tangga.

Kahwin bukan perkara yang mudah

Berselindung di sebalik perbuatan baik ketika di alam percintaan juga boleh menjadi punca perceraian di kalangan pasangan baru berkahwin. Ramai pasangan bercinta berlagak baik demi menarik perhatian si kekasih. Apabila berkahwin dan duduk serumah, perkara negatif yang sebelum ini tidak pernah ditunjukkan tiba-tiba kelihatan, menyebabkan timbul rasa jelik atau benci.

Justeru, amat penting pasangan yang baru berkahwin bersama-sama mengubah kekurangan diri dan berjanji untuk menjadi yang terbaik. Berilah masa kepada pasangan untuk mencari titik pertemuan dan persefahaman. Misalnya, suami yang selama ini dirasakan mampu membimbing ke arah kebaikan berubah sikap tidak seperti diharapkan atau ada suami yang langsung tidak memberi nafkah.

Selain itu, pasangan muda sering dikaitkan dengan darah muda atau tidak sabar sehinggakan perkataan cerai mudah dilafazkan tatkala berlaku perselisihan faham kecil.  Sesuatu perkahwinan adalah lebih elok jika tempoh kursus dilanjutkan supaya bakal suami dan isteri dapat belajar banyak perkara dan ilmu yang diajar benar-benar berkesan di hati.

Sebab berlakunya punca perceraian pasangan muda adalah

1) Jahil ilmu rumah tangga

IKLAN

2) Gaya hidup moden yang banyak menjurus kepada masalah sosial

3)) Belum bersedia menjadi suami isteri

4) Gagal memahami dan menghargai pasangan

5) Menyembunyikan sejarah silam

6) Masalah komunikasi

IKLAN

7) Kurang pemantauan daripada keluarga dan orang tua

8) Kurang masa berkualiti bersama-sama Gagal memenuhi tuntutan batin pasangan.

 

 

 

IKLAN

 

 

 

 

 

 

 

Kredit : Berita harian