“Kau taknak kahwin lagi ke?”

Spontan soalan tu muncul dari mulut Seman.

Kawannya si Hassan yang ketika itu sedang menghirup tea o panas berhenti.

“Nak. Tapi aku tak sanggup”

“Laa, kenapa tak sanggup pulak, kau kan lelaki. Ke kau takut bini?”

Bertubi-tubi Hassan dihujani soalan dari Seman. Tapi dia tetap tenang dan tidak melenting dengan pertanyaan dari kawannya itu.

“Aku tak takut bini. Tapi aku sayangkan dia”

Seman tak puas hati. Dia menarik sepuntung rokoknya lalu dinyalakan api.

“Man.. kau tahu tak. Satu perkara ni aku tak pernah ceritakan pada sapa-sapa. Tentang bini aku”

“Cerita apa? Kenapa dengan bini kau?”

“Bini aku banyak tolong aku Man. Dia bangun seawal pukul 3.00 pagi. Masak lauk untuk bawa jual depan kilang. Sebelum gerak, dia akan angkat anak aku nombor 5 dan 4 tu bawa masuk kereta. Lepas tu dia akan hantar anak aku nombor 2 dan 3 kat sekolah sebelum drop aku kat stesen komuter. Hari-hari dia buat macam tu tanpa ada keluhan sedikit pun”

Seman masih menghembus-hembus asap rokoknya ke udara. Sesekali dia jeling ke arah kawannya yang padanya dikategorikan takut bini.

“Habis niaga, dia pergi beli barang untuk esok pulak. Berhenti tak berhenti, dia bancuh air untuk jual di hadapan sekolah kak Ngah dan kak Chik. Masa tu lah dia dapat tidur sekejap dalam kereta sebelum anak-anak aku balik sekolah”

“Tak berhenti kat situ, bila petang balik kemas rumah pulak sebelum keluar nak amik kak Ngah dan kak Chik yang baru habis kelas agama. Aku..? Hanya duduk kat office ni buat kerja kat pejabat dalam aircond. Kau rasa patut ke aku menduakan dia?”

Kali ni Seman hanya diam. Dimatikan api rokoknya dan dia hadap wajah kawannya itu.

“Malam-malam, pukul 10 baru dia dapat tidur. Tu pun kalau anak-anak aku dah tidur. Kalau tak, berjagalah dia sampai 12 malam. Pukul 3 dah nak bangun balik. Kau bayangkan Man berapa jam dia dapat tidur?”

“Anak bongsu aku tu pulak sekarang ni asyik batuk-batuk je. Kahak dalam tekak. Kadang, bila aku tak sedar, dia lah yang bangun sapu Garlic Balm kat dada anak tu. Bila reda baru dia lena balik. Tapi beberapa jam je lagi dia ada..”

Mata Hassan mula berkaca.

“Bila kau kawen nanti, kau akan tahu macam mana isteri kau berkorban untuk kau. Masa tu aku harap kau tak macam ni lagi. Berhentilah merokok. Jadilah seorang yang bertanggungjawab dan menghargai seorang wanita yang bernama isteri”

Hassan bangkit meninggalkan. Harapannya agar kawannya itu mempunyai kesedaran dan mengerti apa itu erti pengorbanan.

Karyawanbisu

Jangan Lupa Komen: