Memiliki zuriat selepas berkahwin adalah salah satu keinginan semua ibu bapa, malah ada dikalangan remaja yang tidak sabar untuk berkahwin kerana sering melihat keteruh=jaan ibu bapa yang menimang cahaya mata.

Sememangnya seronok memiliki cahaya mata, mereka adalah peneman setia dan juga pengubat duka. Namun, adakah anda sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab yang berat? Menjadi ibu bapa bukan perkara yang mudah. Ramai yang tewas akibat tiada rasa sabar. Apatah lagi menjadi seorang ibu sepenuh masa.

Mungkin tak ramai yang menyangka bahawa memikul tanggungjawab sebagai seorang ibu boleh menjadi sebuah pengalaman yang memenatkan.

Setelah beberapa ketika, kita mula berasa ‘sunyi’ dan seolah-olah keseorangan, sedangkan kita sentiasa didampingi oleh anak-anak dan pasangan.

7 Sebab Wanita Rasa Sunyi Selepas Menjadi Seorang Ibu

1. Berpantang Adalah Tempoh Yang Mencabar

Cuti bersalin sebenarnya bukan sebuah ‘percutian’. Ia adalah tempoh pemulihan. Mungkin sesetengah ibu bertuah apabila dapat berpantang dalam keadaan yang serba lengkap. Tapi, ramai juga ibu yang terpaksa menguruskan diri sendiri di rumah.

IKLAN

Dengan badan yang sakit-sakit, dengar bayi menangis setiap hari, letih menyusukan bayi, emosi tak stabil dan pilihan makanan pula lebih terhad. Memang boleh terasa sunyi bila duduk di rumah sendirian selama tempoh tersebut.

2. Sering Dilanda Kesibukan

Masa seolah-olah bergerak begitu pantas tanpa kita sedari. Ibulah yang sentiasa berada di sisi bayi sepanjang masa, menyusukan mereka, menjaga keperluan mereka sehinggakan ada yang lupa untuk memenuhi keperluan diri sendiri.

Percaya atau tidak, nak buat perkara harian; makan, buang air, mandi pun terpaksa ditahan-tahan. Belum lagi nak uruskan keperluan rumah tangga; memasak, basuh baju, kemas rumah, dan sebagainya.

3. Kurang Bersosial

Orang kata, perempuan bila dah berkahwin dah tak ada kawan lagi – suami itu sajalah peneman susah senang. Mungkin disebabkan faktor kesibukan atau perubahan gaya hidup, hal ini sedikit sebanyak memang ada benarnya. Ia lebih-lebih lagi dirasakan bila dah ada anak.

Mereka yang bekerja pun kini tidak lagi berpeluang bersosial dengan rakan sekerja selepas waktu kerja ataupun hujung minggu. Tepat pukul 6, kalau boleh terus nak punch card dan balik jumpa anak.

IKLAN

Kita selalu sibuk di rumah sampai lupa ada kawan kita berkahwin, kita tak tahu ada jiran baru berpindah, kita tak tahu apa drama terbaru di TV. Bila dah terlepas perkara-perkara ini, ia akan membuatkan kita rasa semakin terasing.

4. Tiada Me Time

Seorang wanita, lebih-lebih lagi seorang surirumah kini menghabiskan kebanyakan masa mereka di rumah. Tiada lagi gurauan dengan rakan-rakan, jarang makan di luar, apatah lagi membeli-belah dengan tenang di pasaraya. Nak buat hobi lain di rumah? Jangan haraplah. Baru nak duduk saja, anak-anak dah datang menerpa.

Kurangnya ‘me time’ ini menjadi punca seseorang berasa letih, tertekan, dan sunyi. Dengan meluangkan sedikit masa bersendirian melakukan apa yang anda suka, sebenarnya ibu akan berasa lebih gembira dan bersemangat apabila bersama dengan anak-anak.

5. Jealous Dengan Pasangan

Paling jealous bila anak asyik nak ‘melekat’ dengan ibu, suami pula beri alasan yang dia ‘tak ada susu’ untuk diberi. Tidur malam tak pernah cukup kerana kita terpaksa berjaga untuk menyusukan bayi atau mengepam. Suami pula tidur lena tanpa sedikitpun rasa prihatin. Sedih pun ada bila rasa macam ia tugas kita seorang saja. Bukan nak berharap macam-macam, tapi kalau mereka sekadar temankan kita di sisi – inipun dah lebih daripada cukup.

IKLAN

Tempoh 2 tahun ini tak patut dipandang ringan kerana menyusu badan adalah tugas 24/7 yang tiada langsung hari cuti. Bukan itu saja, ibu juga perlu menahan nafsu daripada makanan / minuman tertentu (bimbang bayi kembung / alahan bila menyusu). Encik Suami, silalah bagi sokongan lebih sikit ya!

6. Anda Buat Lebih Banyak Keputusan Sendiri

Barangkali sesetengah lelaki kurang memahami perkara yang bersangkut-paut dengan bayi kerana biasanya ibu akan menghabiskan lebih banyak masa bersama si kecil. Oleh itu, ibu terbiasa membuat banyak keputusan sendiri tanpa melibatkan suami.

Walaupun nampak remeh, tentulah kita akan rasa terbeban bila semua urusan ditetapkan sendiri. Lebih menyedihkan, bila keputusan yang dibuat kurang tepat, kita pula yang akan rasa bersalah tak sudah!

7. Sindrom Supermom

Ini pula satu ‘penyakit’ yang kurang percaya pada orang lain untuk memudahkan urusan mereka, termasuklah pasangan sendiri. Bila pasangan dah bagi peluang kita berehat, kita pula yang tak senang duduk dek kerana risau memikirkan bayi atau kerja-kerja lain yang tergendala.

Kalau boleh, janganlah asyik nak buat semuanya sendiri. Sebenarnya, anda tak perlu buktikan apa-apa untuk menjadi seorang ‘supermom’ kerana setiap ibu adalah istimewa dengan cara mereka yang tersendiri.

Semua ibu melaluinya, anda sebenarnya seorang insan yang kuat. Sekian petikan dari siraplimau.com