Fasa mengandung dan melahirkan anak adalah satu saat yang manis untuk dikenang ramai para ibu. Namun ia menjadi tragis apabila ada suami yang tidak tahu bersyukur dan menghargai pengorbanan sang isteri yang bertarung nyawa melahirkan zuriat mereka. Ikuti perkongsian Intan Dzulkefli dari yang mungkin boleh menyedarkan kaum suami bahawasanya mengandung itu tidak mudah. Hargailah isteri anda yang masih hidup selepas bersalin.

Apabila seorang isteri mengadu suaminya buat endah tidak endah apabila dia berdepan alahan dan ragam mengandung, rasa stress, tak dihargai, tak dipedulikan, tidak cukup rehat menguruskan anak-anak, saya pula rasa sedihnya.

Iya. Memang lelaki tidak merasa walau secuit apa pun yang isteri rasakan. Sebab itu, adakalanya sesetengah lelaki rasa ragam isteri sewaktu mengandung, bersalin dan menyusu itu seperti mengada-ngada.

Dari rasa loya, pening, perit tekak dan dada memuntahkan segala isi perut, rasa perit hujung dada yang tersangat sensitif, sakit pinggang, sakit badan situ sini, hinggalah ke saat dibelah berlapis lapisan kulit, dicucuk sana sini, dijahit sana sini. Semua ditanggung oleh wanita itu seorang diri.

Bukan soal merungut, atau meminta simpati. Ini hakikat yang selalu diperlekehkan atas pelbagai alasan dan sebab.

“Alah.. Isteri orang lain pun mengandung jugak.”

“Alah.. Isteri orang lain pun beranak jugak,”

“Emak saya dulu anak 10 orang, tak ada rungut apa pun,”

“Dah memang tugas orang perempuan hamil dan bersalin. Kalau kahwin dengan orang lain, dia pun beranakkan anak saya juga. Entah-entah lagi ramai!”

IKLAN

Iya. Betullah apa yang dikatakan itu. Tetapi mungkin isteri orang lain tak ada alahan, isteri awak pula alahannya teruk sampai melepek berbulan-bulan. Isteri orang lain sakit nak bersalinnya cuma beberapa minit, tetapi isteri awak menanggung sakit sampai berhari-hari. Isteri orang lain mungkin beranak tak kena jahit, tak kena belah, tetapi isteri awak pula, jahitannya sampai ke lubang dubur!

Menyedihkan apabila kadang sesetengah orang perempuan sendiri pun pandai merendahkan kaumnya sendiri hanya kerana bahagiannya dipermudahkan.

Saya tak boleh lupa apabila seorang lelaki bergelar suami yang mengeluh isterinya lama sangat dalam labour room, isteri orang lain baru sampai pintu labour room dah selamat beranak dah. Dia perlu menunggu subuh sampai ke malam. Penat!

“Banyak sangat dosa, dosa dengan suami lagi. Sebab tu payah nak bersalin!”

Terkesima saya mendengar.

IKLAN

Adakah patut ayat itu yang keluar dari mulut seorang suami terhadap isteri yang menggadai nyawa beranakkan zuriatnya sendiri? Allahuakbar.

Sebab orang lelaki tak rasa. Dia tak rasa sendiri betapa perit dan sakitnya mengandung, bersalin dan menyusukan anak.

Sebab itu, kadang ada sesetengahnya selamba sahaja request mahukan anak jantina lain selepas ini, walhal isteri baru selamat beranak – yang mungkin masih trauma. Ada yang lebih jahat, waktu isteri hamil dan bersalin boleh lagi curang dengan orang lain. Nauzubillah min zalik.

Oleh itu, bagi saya, antara ujian paling berat untuk orang lelaki, inilah dia.. iaitu bersikap belas kasihan terhadap ibu yang mengandungkan dan melahirkannya serta kepada isteri yang mengandungkan dan melahirkan zuriatnya.

Sebab bukan dia yang tanggung segala sakit perit semua itu, namun rasa kasihan, belas, syukur dan mahu menghargai itu hadir di dalam diri sekalipun dia tidak faham dan dia tidak rasa sendiri sakit itu.

IKLAN

Dan perasaan ihsan ini bukanlah boleh dibuat-buat melainkan lahir ikhlas dari hati.

Lihat isteri kesakitan dan keletihan, suami pula yang tak sudah-sudah rasa bersalah dan tak henti mendoakan kemudahan dan ampunan. Banyak berdoa dan bersedekah agar isteri mudah bersalin. MasyaAllah.

Sesekali urutkan pinggang isteri pun bukannya jatuh saham sebagai suami. Hargailah isteri, jangan malu dan kedekut sangat mahu menunjukkan kasih sayang dan ihsan.

Sudah pasti, sokongan, kata-kata penghargaan dan kesantunan begini pun sudah cukup menyejukkan hati seorang wanita. InsyaAllah.

Disebalik kisah-kisah begini dalam masyarakat, saya pun yakin masih ramai suami yang baik terhadap ibu, isteri dan anak-anak mereka.

Doa saya, moga golongan ini ini sentiasa dirahmati Allah selalu. Subhanallah. Anda hebat. Buat golongan suami yang sebaliknya pula, moga diberikan hidayah taufik sebelum terlambat.

Wahai para suami ingatlah, tak semua suami masih ada isteri yang hidup sihat setelah proses melahirkan zuriatmu. Barangkali proses melahirkan anak itu merupakan perjalanan terakhirnya di muka bumi ini.

KREDIT : Intan Dzulkefli