Kadang ada suami, dia terlupa apabila dia menempa kejayaan, siapa yang berkorban masa, tenaga, jiwa dan raga di belakang kejayaannya itu. Suami boleh outstation, ke seminar, kursus, sambung belajar dengan hati yang senang dan tenang kerana dia tahu, anak-anak, harta, rumah serta maruah isteri dijaga oleh orang yang dipercayai, iaitu isterinya. Penat dengan tugasan serta segala kursus seminar untuk menempa kejayaan, dia pulang ke rumah melihat anak sudah semakin bijak, pandai membaca, pandai solat, pandai mengaji, badan semuanya comel, montel, penampilan bersih terjaga. Syukur alhamdulillah.

Apabila di luar, orang cuma nampak kehebatannya dalam kerjaya. Orang bertepuk tangan dengan kejayaan yang ditempanya. Hebat penampilannya yang serba serbi terjaga. Lalu, kadang mulalah ada pihak yang menghimpit, memberi 'nasihat', "kau ni layak kahwin lagi satu ni."

Kalau lelaki tadi mahu muhasabah diri dan terkenangkan isteri di rumah, baguslah. Namun, tidak kurang ada yang tiba-tiba 'terlupa' tentang pengorbanan dan kepayahan isteri melainkan hanya nampak dia mampu sebab gajinya sudah stabil, kerjayanya sedang di puncak, pendapatannya makin bertambah, anak-anak semua terjaga, nafkah anak isteri semua pun sudah dilunaskan. Sedangkan di sebalik semua itu, mungkin si isteri tadi berkorban kerjayanya demi menjaga sendiri anak-anak dan rumahtangga. Ada yang elok-elok menyambung pengajian, tersangkut dan terpaksa dilupakan demi duduk bersama suami dan anak-anak. Ada yang berhenti kerja demi menjaga anak-anak yang memerlukan perhatian rapi.

IKLAN

Kadang ada yang terlampau penat dan keletihan hingga tak sedar sudah hampir menggantung diri di kipas. Ada yang menekan pedal minyak kereta mencecah 180km kerana 'kosong'nya fikiran. Mujur tak kehilangan nyawa kerana ajal belum tiba. Masa untuk diri sendiri tak ada, apatah lagi mahu disebut tentang 'kejayaan'. Segalanya 'dilepaskan' demi menyokong 'kejayaan' suami. 'Tak apalah aku berkorban, demi kebahagiaan suami dan anak-anak.' Fikirnya begitu.

Satu-satu kejayaannya kala ini mungkin bangkit esok hari dengan nafas yang masih dihela di sebalik jerit pekik anak-anak, pelbagai telatah dan hiruk pikuk di dalam rumah, yang mana mungkin HANYA DIA YANG TAHU.

Suami, di sebalik sibuknya mengejar urusan di luar. Sesekali jangan lupa terus tentang rumahtangga kalian. Di sebaliknya kemasnya rumah, terjamunya hidangan atas meja, bersih penampilan anak-anak siap diberi makan dan didikan. Lihatlah SIAPA di sebalik semua itu.

Abaikanlah suara-suara 'dangkal' yang mudah-mudah memberi 'nasihat' suruh kahwin lagi. Atau tangkislah sekuatnya godaan dari luar yang terpesona dengan pesona keterampilan dan kejayaan kerjayamu. Jangan sesekali lupa di sebalik semua itu, siapa yang berkorban untukmu. Mungkin dengan air mata yang tak pernah jemu menitis setiap hari meminta kekuatan dari Tuhan.

Untuk para isteri yang diuji dengan situasi suami 'dinasihat' berpoligami oleh 'kawan-kawan', atau digoda oleh wanita luar atau diuji dengan suami yang curang tatkala diri kalian bermatian mengabdikan diri demi rumahtangga dan anak-anak, ingatlah Allah tak pernah tidur. Allah Melihat semuanya.

Berpegang teguhlah kepada Allah, dan mintalah kekuatan dan petunjuk dariNya. Kalian bijak, kalian hebat, kalian kuat. InsyaAllah, kalian boleh melalui semua ini. Yang pasti, segala yang kita lakukan dengan niat lillahi taala, takkan pernah sia-sia. InsyaAllah.

KREDIT Intan Dzulkefli