PERIT JERIH CUMA KITA YANG LALU DAN TAHU, YANG KALIAN NAMPAK CUMA SUKU

Kadang-kadang selalu aku jumpa dengan kawan-kawan lelaki, bila aku dengar diorang bercerita masalah, aku akan pandang setiap raut wajah kawan aku ni. Aku akan terbayang banyak benda terutama sekali yang biasanya akan lalu dalam fikiran aku, tu muka bapak aku.

Selalu aku akan cakap, “susahkan bang jadi lelaki?”

Diorang akan sengih kemudian angguk kepala tanda setuju.

“Susah bang. Kadang-kadang rasa down sangat. Itu tak cukup ini tak cukup. Mak dekat kampung pun entah makan apa. Kawan-kawan nampak kita macam steady bang, tapi kita je yang tahu apa kita lalu..”

Aku nak sembang benda alah ni pun aku pilih-pilih orang jugak. Mana yang aku nampak spesis family man, yang kerja kuat untuk family biasalah aku sembang benda macam ni. Aku suka dengar struggle kawan-kawan untuk lepaskan family.

Konklusinya, kebanyakan yang aku jumpa last sekali aku setuju. Ramai lelaki ni bila sampai tahap dia lelah, terlalu kecewa, dia perlukan kawan yang betul-betul dia selesa untuk meluah. Bukan dia nak bantuan kau pun, tak. Dia cuma nak ada tempat dia nak kongsi. Nak cerita dekat bini? Tak boleh. Bini tak perlu tahu dia letih. Dia ada masalah bagai. Cukup dia jadi pendengar yang baik untuk isteri. Malas nak isteri risau. Apatah lagi nak nampak kita tak boleh handle masalah.

Maknanya jadi lelaki ni kalau kau fokus pada tanggungjawab, kau tahu apa tanggungjawab kau. Ujian dia sangat besar. Kau akan termenung sorang-sorang. Berkira banyak hal. Pandang muka isteri, hati jadi sayu. Pandang muka anak, hati jadi sayu. Teringat pula ibu ayah dekat kampung, hati jadi sayu.

Orang lain boleh cakap apa je, kau buatlah itu, kau buatlah ini, kau janganlah buat itu, kau janganlah buat ini, tapi yang lalu tetap kita.

Segala kecewa kita, segala lelah kita, itu rahsia kita. Kita simpan dalam-dalam. Lalu kita teruskan kehidupan dengan biasa, berperwatakan biasa, bergelak dengan kawan-kawan, teruskan bekerja keras untuk mencukupkan segala tanggungjawab yang dikendong. Kumpul punya kumpul, alhamdulillah ada rezeki sikit. Terbayang muka anak dan isteri. Bawak anak bini keluar makan sedap sikit.

Tengok anak happy, tengok isteri tersenyum seronok, segala kekusutan, segala lelah yang kita simpan selama ni semuanya terpadam macam tu je. Berbayar segala perit jerih, kecewa bagai.

Lepas semua balik tidur, kita masih termenung. Mula menghitung kehidupan hari esok. Dengan baki yang tinggal dalam tangan.

IKLAN

“Mak ayah aku makan apa je dekat kampung?”

Terdetik tiba-tiba dalam hati. Mula sayu kembali hati ni. Rasa berdosa kalau ibu ayah dekat kampung tahu kita makan sedap-sedap. Padahal ayah ibu tak pernah terlintas pun fikir sampai macam tu, segala emosi ni datang sendiri. Kasih punya pasal. Dapat tau pula ada adik beradik yang sama-sama membesar suka duka dulu hidupnya serba serbi payah. Allahu. Macam mana nak bantu?

Termenung balik. Kadang-kadang termeleleh juga air mata jantan.

Rupanya jadi lelaki bukan senang. Kita hidup cuma untuk membahagiakan semua yang tersayang. Kita pertaruhkan segalanya tanpa pernah mengharap semua yang tersayang tahu apa yang sudah kita lalui sepanjang mencukupkan segala keperluan mereka. Apatah lagi nak mengharap kita dibahagiakan. Cukuplah kita lihat semua yang tersayang bahagia. Itu sudah memadai. Puas.

Bila aku mula lalu segala jerit perih kehidupan seorang lelaki, cara fikir aku totally berubah. Rupanya selama aku membesar melihat ayah aku, aku terlalu bersangka jahat. Rupanya apa aku fikir dulu tak pernah sama dengan apa yang aku lalu hari ni.

Allahu.

Sampai satu tahap ada sorang lelaki pernah jumpa aku. Dia cakap dia suka baca posting aku pasal kehidupan. Lepas tu dia kenalkan diri. Dia cakap boleh ke dia nak jujur dengan aku? Dia tak tahu nak kongsi dengan siapa lagi. Tapi, bagi dia ini aib dia. Dia cakap dia nak berubah. Dia betul-betul nak berubah, dia kata dia dapat banyak motivasi daripada tulisan aku sebelum ni yang mana dia rasa dia masih boleh baiki hidup dia untuk jadi orang baik. Masih ada peluang.

Dia kata dia pengedar dadah. Cuma dia banyak supply dekat orang luar terutama bangla, orang indonesia. Masa tu dia tunduk je. Bukan buat duit ratus ribu pun. Untuk hidup je.

IKLAN

“Abang mesti jijik kan dengar saya buat benda-benda bodoh macam ni?”

Sengih je. Aku jawab balik.

“Kau tak pernah kenal sejarah aku, macam mana kau boleh nak tuduh aku jijik dengan kau? Bila kau tak kenal maknanya dua kemungkinan. Sama ada aku lagi teruk daripada kau ataupun lagi baik daripada kau. Tenang je. teruskan cerita..”

Dia sambung cerita. Katanya family dia miskin. Mak ayah dia orang susah. Dia dah kahwin dan ada anak. Memang sebelum kahwin, dia budak nakal. Biasa jual benda alah ni untuk hidup. Tiba-tiba kahwin, nak taknak dia takda pilihan. Dia ada cakap, kalau mak ayah dia tau benda ni, ayah mertua tau benda ni. Mesti dia dah lama kena buang dengan keluarga dan konfem bercerai berai. Jadi dia teruskan juga semua ni sebab dia tak nampak apa yang dia boleh buat duit dengan jalan baik.

Dia cakap lagi, bini dia cuma tahu dia ni kerja makan gaji je. Masa duduk sembang dengan aku pun, dia cakap dah lama dia cuba tinggalkan jalan ni. Tapi ada je halangan, kena tipu berniagalah dan macam-macam. Dalam masa yang sama, dia rasa masyarakat pandang dia ni hina sangat. Untuk pengetahuan kau, adik beradik semua dia yang tanggung, mak ayah dia dan keluarga dia semua dia tanggung. Tak sampai hati dia nak tengok ibu ayah dia miskin, adik beradik miskin.

Syahdu jugak aku dengar. Last dia cakap, dia betul-betul nak berubah. Dia tanya apa pandangan aku. Aku nak jawab apa? Aku jawab..

“Ujian jadi lelaki memang besar. Aku dah jumpa bersepah lelaki yang dihina masyarakat sebab kerja-kerja mengarut ni sebab nak lepaskan anak bini punya makan. Nak bantu ibu ayah bagai. Banyak. Bagi aku, kalau kita cerita tentang tanggungjawab, korang jauh lagi power daripada lelaki yang baik yang tak pernah kisah pasal tanggungjawab. Sabar, banyakkan berdoa dan pergilah jalan sorang-sorang. Tanya diri sendiri, esok-esok kena tangkap, apa nasib semua yang bawah tanggungan kau ni?”

Termenung je dia. Kejap tu menitik air mata.

IKLAN

“Semua orang pernah lalu jalan gelap. Kena percaya satu je, kalau kau betul-betul nak berubah kau tetap akan jumpa jalan yang baik. Allah tu Maha Pengasih lah. Nanti bila-bila free, aku bawa kau ikut aku. Tengok orang berniaga dan tengok fighter dekat luar sana yang buat kerja halal. Kau tahu setiap diorang ni apa sejarah hitam diorang? Tak kan? Macam tu jugak diorang pandang kau. Apa yang kau nak rasa hina sangat?”

Tunduk je dia. Lepas tu tak habis berterima kasih. Katanya nanti nak contact aku balik. Senyum lebar dia. Terus bersemangat.

Kau nampak tak? Bila lelaki kenal dengan tanggungjawab, dia punya fighter untuk semua tanggungjawab tu macam mana? Serah nyawa tu. Dia pertaruhkan nyawa dia untuk pastikan semua bawah tanggungan dia tak rasa lapar. Last sekali dia boleh mengadu dekat siapa je?

Dan kau percaya tak dekat luar sana ada berpuluh ribu lagi lelaki yang berhadapan situasi sama dan tengah fikir nak bunuh diri sebab terlalu tekanan berdepan segala fasa ujian ni? Apa yang kau buat tatkala kau melihat mereka ini mula hilang arah? Terus menghina, memperlekeh dan berulang cerita kehidupan struggle kau dulu?

Last sekali aku cuma nak cakap dengan korang, kadang yang selama ini kau hina itu sebenarnya mereka jauh lebih terhormat dalam mengkendong tanggungjawab, depa ini fighter yang tersalah jalan, berbanding kelompok yang nampak baik, tapi sedikitpun tak pernah kisah dengan tanggungjawab atas alasan susah. Lalu anak bini biar berlapar. Bil-bil di biar bersepah tunggu isteri menggelabah usaha untuk lunaskan.

Jadi lelaki bukan senang. Yang senang bila kau lihat gambaran lelaki itu pada kumpulan lelaki yang salah.

Wahai isteri-isteri diluar sana, kasihi Suami kamu yang pertaruh nyawa dan jiwa untuk membawa balik rezeki untuk kalian. Sesungguhnya hanya suami kau sahaja tau apa keperitan yang dia lalu sepanjang keluar rumah berdepan ratusan ribu manusia.

Ibu ayah, ampunkan segala leka kami yang mungkin kami terlepas pandang hingga mengguris hati kalian.

Isteri tersayang, ampunkan suamimu yang mungkin terleka mengerah keringat mencukupi keperluan kita sekeluarga hingga mengguris hatimu.

Anak-anak, ampunkan ayah yang mana korang rasa ayah terlalu sibuk hingga mengabaikan kalian.

Aku yang menulis,
Tuan Amir Danau

P/s : Pengorbanan tak akan korang nampak waktu si lelaki ni masih hidup. Sebaik Allah izinkan dia mati, waktu ini kau akan terdetik banyak perkara. Rupanya sebaik lelaki ini mati, kau sebenarnya dah kehilangan banyak perkara yang selama ini kau terbuta dek fokus untuk si lelaki faham hati kau berbanding kau melihat segala perjuangan dia mempertaruh jiwa dan raga untuk melihat semua yang tersayang bahagia.

SUMBER : FACEBOOK Tuan Amir Danau