Kalau kita membuat sesuatu dengan tujuan untuk membuktikan kepada makhluk itu amalan sia-sia. Sebab di dunia ini kalau kita lakukan sesuatu untuk orang hargai kita akan jadilah kita seperti hemster. Kejar sana sini serba tidak kena. Begitulah hidup kita kalau tidak tetap tujuan – sasaran kita sentiasa berubah. Kalau kita bersekolah kita sentiasa hendak tunjuk kepada kawan-kawan kecemerlangan kita.

Kalau kita di universiti kita hendak tunjuk kepada pensyarah. Kalau kita berkahwin pula kita hendak buat meriah besar-besaran, untuk tunjuk kepada kawan-kawan. Penat mesti penat hidup begitu, hidup semua tidak kena dan tidak berjaya sebab dalam lubuk hati mereka ada satu rasa kekurangan. Dari segi luarnya nampaknya berjaya tetapi dalamannya dia tidak puas.

Kedua, apabila kita berasa kita tidak cukup disayangi, kita tidak akan menyayangi orang lain. Ibu bapa jangan suka bandingkan anak-anak, biar anak kita jadi dirinya yang sebenar. Kita hendaklah berlapang dada kepada Allah SWT yang takdirkan segala kejadian dalam hidup kita sebagai satu pengalaman. Orang yang tidak cukup disayangi manifestasinya kita akan menjadi seorang yang cerewet dan hidup dalam stres.

Rawatan orang yang bermasalah begini adalah bersyukurlah kepada-Nya dan katakan kepada diri sendiri “saya sudah cukup bagus dan bersyukur” – puji diri kita dalam cermin. Tidak perlu kita mengatakan kepada diri kita, “saya mesti lakukan sesuatu supaya duduk sama rendah berdiri sama tinggi.”

IKLAN

Lihatlah kita semalam, dan ubah diri kita menjadi baik hari ini. Jadilah orang yang lebih baik daripada semalam. Kalau kita menjadi sama seperti semalam, rugi. Kalau kita menjadi lebih buruk dari semalam celakalah hidup kita.

Sebaliknya kejayaan akan lebih membawa kejayaan jika kita ada 7T (Tauhid/Taubat/Takwa/Tawakal/Tekad/Tahajud/Tawaduk). Dengan menggunakan prinsip 7T ini kita akan menjadi tenang. Orang yang tenang sentiasa menang kerana hanya ada Allah di hatinya. Akhirnya kita capai takwa dan dapat memupuk kasih sayang. Setiap hari audit kekuatan tauhid.

Apabila tauhid kuat kita akan senang bertaubat untuk pembersihan jiwa. Setelah tauhid kita mantap dan kita sudah bertaubat, barulah timbul ketakwaan dalam jiwa yang menjadi KPI kita. Dan tentunya apa-apa yang kita laku semuanya kita bertawakal dan berserah kepada Allah. Dengan kemantapan empat T (tauhid, taubat, takwa dan tawakal) kita akan dapat mencapai 3T lagi (tekad/tahajud/tenang).

IKLAN

Iaitu kita tekad kebergantungan kita hanya kepada Allah SWT, kerana kita yakin Yang Maha Berkuasa menentukan takdir hidup kita hanya Allah SWT. Dan kita akan ringan badan untuk bangun malam bertahajud pada malam hari untuk bermunajat kepada-Nya dan kita akan tenang.

Kalau hendak tahu hati kita dekat dengan Allah, lihatlah sikap kita dalam konsep memberi dan menerima. Orang yang banyak memberi tanda dekat dan bersyukur dengan Allah, sementara orang yang hanya ingin mendapat, sebenarnya gagal dalam kehidupannya di akhirat kelak. Carilah ketenangan itu melalui ketakwaan melalui terapi solat.

IKLAN

Siapa yang ada masalah banyak bermakna solatnya tidak bagus. Sebab tidak khusyuk – tidak faham apa yang dibaca dan membenarkan syaitan masuk mengganggu fikirannya. Cara hendak khusyuk solat: anggaplah ini solat terakhir dan bayangkan Allah ambil nyawa kita ketika tengah bersolat.

Setiap perkataan dan perbuatan ketika solat semuanya fokus untuk mengakui kebesaran Allah. Hakikatnya, setiap kali kita bersolat makin kurang waktu kita bersolat kepada Allah, sebab umur kita makin pendek.

Apabila kita bersolat, fikirkanlah ada atau tidak masa kita untuk bersolat lagi, sebab bila-bila masa kita mati dan ketika itu orang yang akan solatkan untuk kita. Apabila ada masalah tentu hati ada masalah, maka perbanyak bersolat.

SUMBER : DR MUHAYA MUHAMAD