Bala Sebuah Pernikahan

Berhati-hatilah dalam meniti alam pernikahan. Pernikahan bukanlah tujuan kehidupan, tapi bahagian daripada kehidupan. Maka, ambillah bahagian kehidupan ini dengan jalan ketaatan.

Jika datang seorang lelaki yang terpinggir akhiratnya, maka berhati-hatilah wahai wanita, bimbang-bimbang dengan keberadaan lelaki ini akan mengurangkan tahajjudmu, mengurangkan bacaan Al-Quranmu sehingga terabai amal fardumu.

Jika datang seorang wanita yang jelek akhlaknya, maka berhati-hatilah wahai lelaki, taat dan solehmu pasti akan hilang kerana keberadaan wanita sebegini dalam hidupmu. Bukan ibadah keutamaan mereka, tapi kecantikan yang disembah mereka.

Jika ini alam pernikahan yang dijalani, bertaubatlah kepada Allah, kerana rumah tangga sebegini sedang menjadikan bala kepada setiap yang bergelar suami dan isteri. Jangan sampai terdetik, ‘Ada baiknya aku tidak menikah.’

Ingatlah, kunci sebuah pernikahan itu bukan pangkat dan harta, tetapi solat. Baik solatnya, baiklah yang lainnya. Buruk solatnya, buruklah yang lainnya. Dan rumah tangga tidak mampu berdiri atas nama cinta semata. Rapuh, akan cepat patah.

Saya pernah bertanya ummi, bagaimana akhlak isteri TGHH kerana mereka sering bertemu dalam majlis-majlis. Kata ummi,
“Seperti suaminya.”

Ya, tidak lari sedikit pun. Diri kita hari ini cerminan pasangan kita saat ini dan nanti.

Kredit: Nadhirah Alias

Jangan Lupa Komen: