Wang ringgit, pangkat, kedudukan, harta benda dan cahaya mata yang cemerlang bukanlah kayu pengukur sebuah kebahagiaan. Bahagia itu tidak bersandar pada kebendaan semata-mata, apa guna semua kemewahan sekiranya hati tidak tenang? Kebahagiaan itu sebenarnya terletak pada diri sendiri dan hati kerana hanya diri yang dapat menentukan hala tuju kehidupan sama untuk mengecapi kebahagiaan atau kemewahan.

Lumrah kehidupan masa kini membuatkan semakin ramai manusia lebih mementingkan kebendaan, memandang kemewahan berbanding ketenangan, memilih untuk diri disanjungi walaupun hakikatnya jauh di sudut hati tidak ada sedikit pun rasa tenang dan bahagia. Ikuti perkongsian isteri bertuah ini di Twitternya yang rasa semakin bahagia apabila berkongsi rezeki bersama suaminya.

IKLAN

Semuanya bergantung kepada pilihan sendiri, mungkin masih ramai yang tidak sedar betapa pentingnya berasa bahagia dan tenang. Ia tidak boleh dibeli dengan wang ringgit namun nilainya lebih tinggi jika dibandingkan dengan sejumlah wang yang banyak. Disebabkan itu, ramai individu yang saya temui berterus terang mengakui jiwa mereka terasa kosong sedangkan mempunyai kemewahan tidak ternilai.

Muhasabah diri, hargai diri dan insan terdekat terutama ahli keluarga, isteri dan anak-anak kerana ia adalah cara terbaik untuk kita mula belajar erti bahagia. Walaupun tampak mudah, hakikatnya untuk mendapatkan kebahagiaan diimpikan itu sangat susah dan perlukan satu pengorbanan.

PPN : Ya Allah bertuahnya bila kita saling memahami antara satu sama lain dalam berumahtangga, tidak berkira dan saling melengkapi. Inilah hasilnya rezeki kian bertambah, dari tiada apa terus rasa cukup. Tahniah buat pasangan yang mempraktikkan cara hidup begini.