PUNCA SUAMI TIDAK DIHORMATI

Ada dua fenomena yang menjadi punca dalam isu ini. Ada yang berpunca dari diri suami itu sendiri dan ada juga yang berpunca dari sikap isteri dan anak-anak mereka. Punca-punca lain seperti penglibatan pihak ketiga juga terhasil dari berlakunya dua fenomena asas ini.

Yang sering dibaca masyarakat dalam isu ini ialah kesalahan di pihak isteri yang digelar nusyuz dan ingkar terhadap suami. Antaranya adalah kerana isteri tidak terdidik untuk menjadi insan yang patuh kepada ajaran agama, yang mengajar setiap diri untuk tunduk patuh kepada murobbi hidupnya.

Sebab kedua ialah suami itu sendiri yang jahil dan tidak berperanan sebagai pengatur rumahtangga yang baik. Suami seharusnya cukup ilmu untuk memainkan peranan sebagai pengatur (murobbi) keluarga itu sendiri. Itulah 'aturan alam' yang telah Allah tetapkan, iaitu suami mengatur 'alam rumahtangganya' secara fitrah mengikut petunjuk dari Allah.

Sebelum menyalahkan pihak isteri atau anak, pengalaman kami menyetujui bahawa punca utama seorang suami atau ayah tidak dihormati adalah kerana kelemahan dirinya sendiri.

Suami harus ada ilmu yang tepat mengendalikan rumahtangga berdasarkan aturan Allah yang dijamin kebenaran, keadilan dan kesejahteraannya. Dengan itu, isteri dan anak-anaknya ada alasan yang kukuh untuk mematuhi dan tidak tergamak menderhakainya.

Hari ini ramai suami diingkari kerana banyak perlakuan mereka sendiri menyalahi aturan Allah. Khilaf itu membuatkan situasi jadi tidak fitrah dan serba tidak kena untuk anak isteri menerima serta mematuhinya. Mereka memaksa anak isteri mematuhinya hanya kerana 'status' bapa/suami sahaja.

Keingkaran dan pemberontakan terhadap suami sebegini lebih berat lagi jika anak dan isteri jenis yang tahu hukum hakam. Mereka tahu mengapa Asiah isteri Fir'aun mengingkari suaminya, juga Ibrahim a.s. mengingkari bapanya. Itulah khilaf utama para suami kerana telah Allah katakan jika kita tidak berpandukan alQuran yang diturunkan dari Allah, tentu banyak berlaku khilaf dan salah faham yang berpanjangan.

QS: 4. An Nisaa' 82. Maka apakah mereka tidak TADABURKAN Al Quran? kiranya (aturan itu) bukan dari sisi Allah, tentulah wujud khilaf yang banyak di dalamnya.

PENYELESAIAN MENURUT ISLAM

Pergeseran yang berpanjangan antara suami isteri akan membentuk anak yang bingung dan tidak tentu hala. Akhirnya banyak perbuatan keji berlaku dalam rumah itu sendiri. Untuk mencegahnya, Allah salurkan hidayah itu melalui rukun solat (mencegah keji dan mungkar). Bicara solat pula tidak boleh lari dari berkiblat/merujuk kepada rumahtangga Ibrahim a.s. bapa agama ini.

IKLAN

Di Rumah Allah seharusnya berjalan aturan Allah. Apabila banyak yang tidak kena dalam rumah kita, pasti "batu timbangan" dalam minda kita sudah jadi hitam, tidak putih bersih lagi. Dari situ, tawaflah semula melawan jam untuk bermuhasabah mencari apa yang tidak kena. Itulah tarbiah dari ritual tawaf di Kaabah (Rumah Allah) itu. Selepas itu ber'istilam' meninggalkan batu hitam itu untuk mencari air dan hidayah baru.

Peranan Ibrahim a.s. yang bersungguh-sungguh mencari kebenaran dan tegas mengatur keluarga berdasarkan ilmu itu adalah pedoman utama kita melalui konsep kiblat. Hasilnya adalah terbentuk kepatuhan isterinya Hajjar sehingga mampu pula membentuk akhlak mulia anaknya Ismail a.s. Itulah matlamat solat yang kita lafaz dalam tahiyat akhir, "KAMA SOLLAITA ALA IBROHIM, WA'ALA ALI IBROHIM (Sepertimana solatnya atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim).

Dalam akad nikah, wajib dilafazkan ‘LELAKI’ dan ‘PEREMPUAN’. Sebenarnya ia bukan sahaja merujuk kepada fizikal jantina, tetapi lebih menjurus kepada fungsi serta peranan lelaki dan wanita itu sendiri dalam melayari bahtera rumahtangga.

Dalam surah 4, An-Nisa’ 34, Allah tetapkan bahawa lelaki dilebihkan darjatnya berbanding wanita lalu diperintahkan untuk memimpin dan mendidik wanita. Faktor yang menyebabkan darjat lelaki ditinggikan dalam ayat ini merujuk kepada penguasaan ilmu dan kepimpinan keluarga, juga melibatkan keupayaannya mencari nafkah.

Kita semua tahu bahawa wanita dikatakan dicipta dari tulang rusuk lelaki. Maknanya ia berkait rapat dengan lelaki itu sendiri, samada ayah atau suami dalam membentuk akhlak dan keperibadiannya. Oleh itu setiap ibu bapa Allah sarankan dalam alQuran agar berusaha mendidik dan membimbing anak mereka sehingga berusia 40 tahun. Ini termasuklah ilmu pengurusan rumahtangga. Di usia 40 tahun, anak kita juga sudah jadi ibubapa/atuk. Hari ini ramai yang menghentikan pendidikan sebaik sahaja anak kita bernikah sehingga mereka terkapai-kapai.

Bagi suami yang menikahi wanita yang belum ‘siap’ pendidikannya, maka Allah wajibkan suami mendidik calun isteri sejak bertunang lagi. Begitu juga kewajiban mendidiknya sepanjang waktu selepas bernikah agar menjadi isteri solehah mengikut acuan Allah. Apa-apa sahaja tabiat isteri yang suami tidak suka haruslah ditegur dan diperbetulkan berlandaskan petunjuk alQuran dan sunnah sejak hari pertama perkahwinan lagi.

Setelah isteri terdidik dan mentaati, Allah perintah suami agar berbuat baik dan dilarang keras menyakiti hati isteri. Suami juga diperintahkan untuk berakhlak alkarimah mengikut perintah Allah sambil istiqomah mendidik dan mengatur isteri tanpa jemu dan dengan berhemah.

InsyaAllah jika semua tindak tanduk suami dan segala fakta nasihat terhadap isteri juga bertepatan dengan apa yang Allah dan rasul sarankan, tidak akan menjadi susah untuk mereka mentaati dan mematuhinya.

Yang menjadi masalah sekarang ialah ramai suami sendiri bertabiat jahiliyah dan meminta isteri melakukan perkara yang tidak selari dengan agama.

Ada juga suami yang berilmu dan mampu menasihati isteri untuk berperanan sesuai dengan aturan agama, malangnya dia sendiri pula tidak istiqomah. Mereka seolah-olah mengeksploitasi aturan agama untuk isterinya hanya untuk kesenangan diri sendiri sahaja. Inilah sikap 'cakap tidak serupa bikin' yang amat Allah benci (QS 61/2-3).

KESIMPULAN

Nisak (Ibu atau isteri) adalah perhiasan ‘syurga’ yang paling berharga dalam membahagiakan sesebuah rumah tangga. Jika baik nisaknya, maka tenang dan sejahteralah keluarga itu dalam membina suasana "Rumahku Syurgaku".

"SYURGA ITU DI BAWAH TAPAK KAKI IBU". Semua "langkah ibu" menuju syurga bakal ditiru oleh anak-anaknya dengan redha. Antaranya sentiasa berwajah redup dan redha, bermata jeli, sentiasa patuh kepada suaminya serta prihatin dengan keluarganya.

Nisak juga amanah besar Allah kepada kaum lelaki, baik bapa atau suami. Jika mereka tidak dididik dengan baik, lelaki itu digelar DAYUS dan akan mengidap sengsara hasil perangai anak isterinya. Oleh itu, suami harus bekerja keras untuk mendidik anak isteri mengikut acuan/aturan Allah.

Sebagai suami, jangan hanya mengharapkan anak isteri taat dan hormat hanya kerana STATUS kita sebagai suami/bapa. Kita harus bekerja keras untuk ‘mencipta kelayakan’ jika mahu dihormati dan ditaati. Cari dan sampai-sampaikanlah ilmu-ilmu yang hak, yang fitrah sesuai dengan kehendak Allah, agar kita mampu mendidik dan menasihati mereka.

Selisih faham tercetus kerana kita tidak faham atau berlainan faham. Oleh itu, satukanlah faham kita dengan fahaman yang sama, yang telah diberikan oleh Allah dan rasul untuk sekalian manusia. Ajaklah anak-isteri untuk sama-sama mentadabbur dan mentabayyunkan alQuran di rumah.

Apabila semua pihak sudah faham dan mengikat diri dengan fahaman yang sama, InsyaAllah semua selisih faham akan terhapus. Nasihat kita juga akan mudah diterima. Anak isteri tidak akan merasa rugi atau ragu-ragu, malah akan bersungguh-sungguh berusaha mentaati kita kerana melihat arahan kita itu juga merupakan arahan Allah, Rabb yang sama.

Jika ilmu yang seharusnya mengalir ibarat air sungai dalam syurga itu tidak dialirkan, maka ia akan bertakung dan membiak jentik-jentik. Apabila jadi nyamuk, ia bukan sahaja akan membuat bising dan merimaskan, malah bakal menyebarkan penyakit yang boleh membunuh. (QS: 2/26)

Mari fahami dan jabarkan maksud tersirat dari 7 ayat alFatihah yang berulang-ulang kita baca dalam solat. Apabila jiwa yang sempit semput sudah lapang terbuka, bukalah pula alQuran buat sama-sama mencari jalan islah untuk menjadikan amal kita benar-benar amal yang soleh.

Sebaik sahaja kita faham Fatihah, surah berikutnya adalah LEMBU BETINA (al-Baqarah). Itulah tabiat lembu yang hanya memikirkan nafsu, mencari makan minum dan beranak sahaja. Perumpamaan itu akan menyedarkan kita bahawa selama ini kita juga hidup macam lembu betina.

Nafkah itu urusan jihad suami. Hari ini fenomena ‘double income’ sudah jadi biasa. Isteri yang Allah perintah duduk di rumah juga ikut keluar mencari rezeki. Sama macam sapi betina yang ikut keluar mencari rumput. Kita hanya cuti sebentar untuk beranak dan menyusukan. Lepas pantang kita sambung mencari rumput semula. Anak-anak terbiar liar tidak terbela. Banyak juga kes 'macam lembu' terjadi di mana anak nisak ditenggek oleh bapa/saudara sendiri.

Untuk membetulkan keadaan AL-BAQOROH, kita perlu betulkan peranan lelaki (ALI-IMRAN), yang mampu mendidik wanita (AN-NISAK), buat menyiapkan hidangan syurga (AL-MA’IDAH), yang antara isinya ialah anak-anak yang tidak pernah disentuh manusia dan bidadari pelayan bermata jeli. Sama-samalah kita muhasabah diri,

WARGA PRIHATIN