Bila tiada persediaan sebelum menjadi suami begini, rumahtangga boleh menjadi goyah. Ibarat kita bina sebuah rumah tapi tidak menggunakan asas yang kukuh, begitu juga untuk kita membina sebuah kehidupan kekeluargaan.


.

Siapkan Diri Dengan Pengetahuan Agama Dan Akidah

Persiapan sebelum menjadi suami bagi seorang lelaki yang beragama Islam adalah berkaitan dengan agama dan akidah juga. Ini adalah perkara yang paling penting sebelum berkahwin kerana ia adalah asas dalam kehidupan. Ia juga melibatkan perintah agama yang tidak boleh dipandang ringan.Kursus kahwin juga ada mengajar bagaimana untuk menjadi seorang suami yang tahu tentang agama dan hukum hakam. Bakal suami perlu tahu apa yang boleh apa yang tidak boleh.

Ini untuk mengukuhkan keimanan dalam diri dan bila berkahwin boleh menjadi pembimbing untuk keluarga menuju jalan yang diredhai Allah. Maka rajin-rajinkanlah diri untuk menghadiri dan mendengar majlis ilmu.

IKLAN

Menambah Pengetahuan Tentang Kehendak Seorang Isteri

Banyakkan membaca buku untuk membina pengetahuan bagi menjadi suami terbaik. Atau mungkin boleh bertanya terus kepada mereka yang berpengalaman. Sebagai seorang ketua keluarga,suami harus bijak menangani apa jua situasi agar tiada pihak yang tersinggung. Perkahwinan bukanlah perkara suka-suka sebaliknya suami bakal memikul tanggungjawab yang lebih berat. Sebagai persediaan sebelum menjadi suami, seorang lelaki harus mempelajari ilmu kehidupan untuk dijadikan tiang kebahagiaan hidup berumah tangga.

.

Persiapkan Diri Dengan Mengubah Sikap Negatif Ke Positif

Sebelum berkahwin, jika seorang lelaki itu tahu dirinya ada pelbagai sikap yang negetif, maka segeralah ubah ke sifat positif. Dan lelaki itu perlu lebih terbuka dalam melakukan perubahan. Cuba buang jauh-jauh sikap negatif yang boleh merosakkan diri sendiri dan juga bakal pasangan dan keluarga. Belajarlah untuk menjadi anak yang terbaik buat ibu, suami yang terbaik buat isteri, ayah yang terbaik buat anak-anak dan menantu lelaki yang baik untuk ibu bapa mertua.

IKLAN

Persiapkan Diri Dengan Menambah Kekuatan Mental

Selepas berkahwin, pasti akan datang pelbagai ujian dan dugaan dalam rumah tangga. Masalah ini mungkin datang daripada suami isteri itu sendiri ataupun orang luar.Jika mental suami tidak kuat, rumah tangga yang dibina boleh hancur dalam sekelip mata. Kerana itu, seorang lelaki perlu mempunyai kekuatan mental, jiwa dan hati supaya mereka mampu mengawal diri dalam menghadapi dugaan dan cabaran bersama isteri dengan bijak dan harmoni.

Persiapkan Diri Dari Segi Kerjaya Dan Harta

Antara persiapan atau persediaan sebelum menjadi suami yang paling utama adalah kerjaya! Bila seorang lelaki mempunyai kerjaya dengan pendapatan yang tetap barulah si isteri juga akan ikut bahagia.Jika masa bujang si lelaki hanya perlu menyediakan bajet untuk diri sendiri, tetapi kini tidak lagi. Selepas berkahwin suami perlu memberi nafkah dan memenuhi keperluan asas keluarganya seperti menyediakan tempat tinggal yang selamat dan lain-lain.

IKLAN

Memang betul mengumpul wang adalah tanggungjawab suami dan tidak salah jika isteri membantu setelah mendapat keizinan suami. Namun sebagai ketua keluarga itu adalah tanggungjawab utama kepada para suami yang dituntut dalam agama.

Siapkan Diri Dengan Kemahiran Hidup dan Komunikasi

Antara kemahiran asas yang penting ialah kemahiran komunikasi. Lelaki atau suami ini harus mengetahui cara komunikasi untuk membuatkan isteri dan anak-anak rasa istimewa. Komunikasi boleh memberi kesan yang besar kepada perkahwinan jika tidak dijaga dengan baik dan diabaikan. Antara kemahiran yang lain seperti pengetahuan tentang kesihatan, baiki barang rosak, bertukang, buat kerja rumah, semua kemahiran itu perlu untuk seorang lelaki dalam persediaan sebelum menjadi suami.