Rumahtangga mana yang tidak dilanda badai. Isu persefahaman, hala tuju mencari bahagia dan cara mencorak keluarga sering menjadi proses pembelajaran buat pasangan. Hari demi hari, kita belajar tentang pasangan. Kenal bertahun-tahun pun belum tentu kita kenal si dia sepenuhnya.
Dalam kisah perceraian ini, hanya kerana empunya kisah adalah pasangan selebriti, ia cepat diketahui umum. Bercakap tentang perceraian di antara Mizz Nina dan Noh Hujan, rata-rata peminat turut berdukacita tentang khabar diterima. Yang terbaik hanya mereka berdua yang tahu, dan Allah jua sebaik-baik perancang.
Dalam satu coretan dari Ustaz Abu Hurairah Roslan, ada beberapa perkara yang membuatkan kita mengubah persepsi tentang kisah Mizz Nina dan Noh Hujan.
Saya menulis nota ini lama dah.
Masa tu saya menonton sembang pasangan antara mereka. Lupa saya rancangan apa.
Namun, nota-nota dan kata-kata dari Noh dan Mizz Nina kekal menjadi panduan buat saya dan isteri.
Moga walau kini mereka telah berpisah, setelah 13 tahun berkahwin, namun tidak ada satu pun sangkaan atau apa-apa yang terlintas di hati saya, melainkan mereka berdua kekal adalah hamba Allah yang menjalani nikmat dan ujian juga.
1. Mereka berjumpa kerana muzik. Sama-sama minat dalam muzik. Mizz Nina dan Noh Hujan, dua nama dalam muzik.
2. Mizz Nina jatuh hati pada Noh bukan hanya sebab muzik walaupun dia akui Noh adalah pencipta lagu yang power. Tapi ketika Noh ajak Nina untuk join satu program sukarelawan Hari Sukan OKU semenanjung Malaysia.
3. Antara perkara yang mengejutkan Noh, sebelum mereka jatuh hati, dan berkahwin, adalah pada pukul lima pagi Nina mesej dan tanya awak di mana? Menunjukkan betapa nina sangat bersemangat untuk program sukarelawan.
4. Masa yang sekejap, mereka berbincang, bertanya, dan ambil keputusan untuk berkahwin. Sangat singkat. Sekejap je. Kerana mereka rasa berkahwin adalah perkara yang betul dan mereka mengikut rasa hati. Yakin Allah pandu dan akan bantu benda baik ni.
5. Antara perkara yang Noh paling suka pada Nina adalah dia cepat dan “no drama”. Sebelum tidur, apa yang tidak kena, tidak puas hati, diselesaikan dulu.
6. Kata Mizz Nina,
“Kita selalu mengharap pasangan faham tentang kita, sedangkan kita lupa yang rumahtangga adalah tentang kita belajar tentang dia. Bertanya. Berbincang. Bertukar fikiran”
7. Kata Noh,
“Kita tak boleh membaca fikiran pasangan, namun sepanjang kita hidup dengannya, pasti kita akan tahu apa yang dia suka. Apa yang tidak. Sebab itu rumahtangga itu perjalananya panjang. Bukan bahagia dah tadi, terus bahagia. Tidak! Ada lagi”
Sambung mereka berdua,
“Bila bercinta, kita tak selesai je disitu, kita boleh putus. Cari lain. Tapi kahwin tidak. Berlaku saja masalah, kita tidak boleh patah balik. Kita akan berusaha keras mencari solusi. Mencari ruang-ruang kebaikan”
Wahai Tuhan,
Rahmatilah setiap pasangan yang diuji. Mereka sedang melalui ujian yang paling pahit sekali. Kuatkan jiwa dan hati mereka.
Dan pesan ini khas untuk saya dan kita,
Jalanilah kehidupan rumah tangga kalian dengan baik dan saksama. Pada masa akan datang kita belum tahu apa yang boleh berlaku, sebab hidup rumah tangga ni kena sentiasa berusaha membaiki diri dari semasa ke semasa.
Hari ni kita maki hamun, bergelak ketawa hal rumahtangga orang . Esok lusa Tuhan uji kita, Tuhan uji pasangan pula.
Balik rumah bergaduh, anak anak jadi mangsa. Maka, jagalah lidah. Jagalah hati.
Titik.