Jika diberikan peluang, ramai yang mencuba untuk merasa betapa manisnya percintaan.

Betapa berbunga-bunga hati saat itu.

Ada seseorang yang sentiasa menemani. Ada yang menyayangi.

Siapa yang tidak mahu?

Tapi kita selalu terlupa apa yang mungkin terjadi di penghujung setiap kebahagiaan.

~ Perpisahan.

 

IKLAN

Langit Tak Selalunya Cerah. Ada Ketikanya Mendung Datang.

Ada saat hujan petir yang melanda. Setiap percintaan bukan semuanya berakhir dengan kegembiraan dan senyuman.

Tanpa kita pinta, perpisahan akan hadir juga. Hanya cepat atau lambat.

“Bila kita bersedia untuk menerima kehadiran seseorang itu, maka kita juga harus bersedia untuk kehilangannya kerana setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan. Berpisah kerana ajal maut atau berpisah hidup. “

Ada yang jatuh tersungkur apabila terjadinya perpisahan.

Tak mampu untuk menerima takdir. Menerima kenyataan.

Hingga ada yang memilih jalan yang salah demi melupakan kesakitan itu. Ada yang memilih untuk menyakiti diri sendiri semata-mata untuk tagih simpati dari si dia.

 

Apa Yang Akan Kita Ddapat? Apa Yang Diharapkan Sebenarnya?

Ingin dia kembali hanya atas dasar simpati? Atas dasar rasa bersalah pada diri kita?

Jangan terlalu rendahkan ego kita demi sesuatu yang memang dah berakhir.

“ Perpisahan itu kadang-kadang memberi sejuta hikmah disebaliknya. “

Bangkitlah.

Mungkin susah. Mungkin memakan masa.

Kita sendiri belum pasti berapa lama masa yang akan kita ambil. Mungkin bukan esok hati itu sembuh. Mungkin berbulan-bulan. Mungkin bertahun.

Tapi selagi kita mencuba, berusaha untuk bangkit, pasti ada jalannya.

Kadangkala Allah hilangkan mentari. Kemudian Dia datangkan guruh. Puas kita menangis mencari mana mentari kita. Rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita pelangi yang indah.“

Berhenti Merayu. Berhenti Berharap Keindahan Cinta Dulu Akan Kembali.

Sampai bila kita nak berharap?

Sampai bila kita nak pegang janji dia?

Apa jaminan untuk setiap penantian?

Apa jaminan kita akan kembali bahagia andai dia menoleh kembali pada kita?

Jika kita berani bercinta, berani serahkan hati kita pada insan lain, kenapa kita tak mampu nak beranikan diri untuk bangkit kembali saat kita dikecewakan?

 

Kenapa keberanian itu hanya hadir di saat senyuman meniti di bibir?

Mana menghilang di saat air mata menemani pipi?

“Putus cinta itu sebenarnya adalah salah satu dari rahmat Allah. Kerana itu merupakan cara untuk Dia membuat kita sedar kita telah mencintai orang yang salah.“

Semangat itu ada.

Cuma kita yang terlalu mengasihani diri kita atas perpisahan itu hingga kita tak nampak kekuatan untuk bangkit kembali berlari itu.

Berhenti mengasihani diri sendiri. Sampai bila nak terus begitu?

Sampai bila nak menangis untuk sesuatu yang sudah berlalu.

“Belajarlah untuk mencintai dirimu sendiri sebelum kamu memilih untuk mencintai orang lain.”

 

Mari Belajar Mencintai Diri Sendiri Dahulu

Kembali ke saat kita belum mengenali dirinya.

Antara sedar atau tidak, kita telah sekian lama tidak mencintai diri sendiri saat kita telah jatuh cinta.

Buktinya?

Kita biarkan hati kita terluka berkali-kali.

Kita jaga hati dia sebaik mungkin agar dia tak kecewa.

Segala kesedihan kita tanggung sendiri.

Biarkan semua berlalu seolah-olah tiada kesakitan yang terkesan.

 

Mana cinta kita pada diri kita sendiri?

Semuanya hilang demi menjaga hati insan lain.

Kembalilah ketawa seperti sediakala. Mungkin hati kita kosong saat dia melangkah pergi.

Tapi itu bukan bermakna hidup kita berakhir. Masih ramai insan lain yang mampu mengisi kekosongan itu.

Kalau sebelum kita kenal dia kita mampu hidup sendiri, bila dia berlalu pergi kita juga masih mampu berdiri di atas kaki sendiri. Mungkin lebih gagah.

Andai dia sudah bahagia walaupun tanpa kita disisi, kenapa kita tak boleh buat perkara yang sama?

Jika dia tersenyum gembira, kenapa kita masih biarkan air mata yang menemani? Kenapa biarkan hidup kita makin suram?

“ When he/ she breaks your heart. He/ she feels nothing. He/ she moves on quickly. Like nothing happened. You feel as if a piece of you is missing. You can’t eat, you can’t sleep. All you do is think about him/ her.

Wondering if he’s/ she’s thinking of you. Wondering if he/ she misses you. You’re depressed for weeks, months, sometimes longer. But then you realize what’s important in life.

And you decide that you need to worry about yourself. You soon move on. And he’s/ she’s stuck watching you smile and realize. He/ she messed up. He’ll/ she’ll regret everything. “

Menangis itu tak salah. Menangis lah sekali sepuas hati. Lepaskan segala di dalam tangisan itu.

Segala perasaan duka. Hampa. Kecewa.

Tapi jangan biarkan berterusan. Kuatkan diri, hati untuk terus bangun, bangkit daripada tangisan itu. Lapangkan dada untuk teruskan hari-hari akan datang.

“ Holding on is being brave, but letting go and moving on is often what makes us stronger and happier. “

Jika tangisan itu masih belum mampu untuk buat kita kembali bangkit, carilah seseorang untuk kita luahkan isi hati.

Seseorang yang boleh dipercayai. Yang mampu memberi semangat seikhlas hati. Yang mampu bawa kita ke jalan yang terbaik untuk melupakan dia.

 

SUMBER : AKUISLAM