Anda mungkin tidak bersetuju, tetapi masyarakat kita ramai percaya jika anak sulung dan anak bongsu selalu menjadi pasangan yang ideal. Bukan tanpa alasan, pendapat ini dipercayai berdasarkan kesimpulan yang menggabungkan perwatakan masing-masing.

Keperibadian yang berbeza, menjadikan mereka saling memenuhi diri mereka. Ini bukanlah hanya andaian, ada beberapa fakta yang memerlukan jika anak sulung dan bongsu adalah pasangan yang sepadan.

Anak sulung terbiasa menjadi seorang yang bertanggungjawab untuk menjaga sedangkan anak bongsu ingin sentiasa dimanja, betul?

Tidak perlu diragui, perkara-perkara yang ada tanggungjawab, anak sulung adalah seorang yang paling boleh dipercayai. Dari zaman kanak-kanak, dia biasa menjadi seorang pemimpin yang bekerja dan bertanggungjawab untuk banyak perkara. Bermula dari menjaga adik-adiknya, melakukan kerja rumah, kepada perkara-perkara lain yang sering dibebankan kepadanya.

Sememangnya, naluri tersemayam dalam diri mereka sendiri. Tidak seperti anak bongsu, yang telah mendapat sedikit perhatian dari usia muda dan sentiasa mahu dimanjakan. Di sinilah keserasian kedua-duanya bertemu. Yang bongsu selalu ingin dimanjakan dan anak sulung gembira jika dia berjaya melindunginya.

Anak bongsu masih kerap bergantung, tidak perlu takut kerana anak sulung terbiasa dengan berdikari dalam apa perkara sekalipun

Tanggungjawab yang dipikulnya dari zaman kanak-kanak, menjadikan anak sulung sebagai orang yang merdeka. Dia juga boleh melakukan banyak perkara tanpa bantuan orang lain. Dan sebaliknya dengan keupayaan yang anak bongsu untuk melakukan beberapa perkara.

Bukan tiada biasa, tetapi biasanya dia merasakan dia memerlukan orang lain untuk membantu. Kerana sejak kecil, dia mempunyai banyak adik-beradik yang selalu bersemangat untuk membantunya. Jadi ini terbawa-bawa sehingga ke dewasa. Jadi, anak sulung pasti akan gembira untuk membantu anak bongsu yang kadang-kadang tidak percaya kepada dirinya sendiri. Ya, anda tidak boleh yakin diri sendiri.

Keras kepalanya paling sukar akan melembutkan sikap yang ramah anak bongsu

Sememangnya sikap yang mengganggu anak sulung itu sudah tentu degil. Walaupun kadang-kadang apa yang dia mahu sampaikan adalah sesuatu yang benar, tetapi cara dia berkomunikasi kadang-kadang membuat orang lain kecewa. Selalunya, tidak terkawal dan tidak dapat mengawal emosi, tiada apa yang akan berlaku. Kerana sekarang ada pasangan anak bongsu yang selalu berjaya menyejukkan. Dia mempunyai keupayaan untuk menenangkan emosi yang dirasai pasangan anak sulung.

Anak sulung terbiasa mengalah, sedang anak bongsu tidak mahu kalah

Sekiranya anak sulung menjengkelkan dengan sikap degil, anak bongsu sering dimalukan kerana dia tidak mahu kalah. Biasa mendapatkan apa yang dia mahu dari zaman kanak-kanak dari ibu bapanya dan adik-beradiknya membuatnya berkembang menjadi seorang yang kadang-kadang terlalu bercita-cita untuk segala-galanya.

Apa yang dikehendaki pasti diperolehi.

Berita baiknya, sikap ini perlahan-lahan akan berubah oleh kehadiran anak sulung yang terbiasa mengalah. Oleh itu, apabila ada konflik, dia tidak akan terus melawan siapa yang akan menang. Kerana anak sulung mesti mencari cara untuk tunduk agar tidak terus berdebat.

Sikap dewasa anak sulung sempurna dengan keceriaan anak bongsu

Dikenali sebagai orang yang sentiasa serius, anak sulung selalu dilabel sebagai orang dewasa yang tidak menyukai perkara-perkara remeh yang boleh mengundang ketawa. Hubungan mereka pasti tidak membosankan kerana sikap yang serius dari anak sulung. Oleh kerana anak bongsu selalu mempunyai cara untuk mencairkan atmosfera dengan segala kelakuannya. Terima kasih kepada anak bongsu, ada kebahagiaan baru yang akan ditemui oleh anak sulung. Walaupun ia hanya ketawa dari perkara-perkara remeh anak bongsu padanya.

Dalam erti kata lain, mereka memang dua pasangan yang memenuhi antara satu sama lain

Di sebalik semua keserasian, anak sulung dan anak bongsu masih manusia biasa. Mereka mempunyai kelebihan dan kekurangan yang berlainan. Untuk dapat terus menjadi pasangan yang ideal, mereka tentu perlu mencuba untuk menamakan semua sikap dan personaliti mereka. Kedua-duanya mempunyai kelemahan, kedua-duanya mempunyai kelebihan dan kedua-duanya belajar melengkapi satu sama lain sebagai pasangan.