Seseorang lelaki yang beriman digalakkan berkahwin lebih dari seorang isteri. Jika keluarga itu hanya ada seorang isteri, ia umpama seperti gas hidrogen, iaitu ringan dan mudah terbakar. Sebab itu kita lihat sistem kekeluargaan umat Islam sekarang cepat sangat terbakarnya. Dan kerana umat Islam sekarang ramai yang beristeri seorang sahaja, maka ia membentuk umat yang ringan dan lemah seperti gas. Seperti yang dikatakan umat Islam akhir zaman ini seumpama buih-buih di lautan. Harapkan kuantiti sahaja ramai, tetapi lemah lagi suka berpecah-belah.

Namun apabila umat Islam mula sedar diri tanggungjawabnya (bermula dari para lelakinya), mereka akan berusaha memperkuatkan diri agar banyak tenaga untuk memikul tanggungjawab ramai isteri. Biar kita menjadi seperti atom besi yang keras atau lagi hebat seperti aurum dan atom-atom yang banyak elektron itu.

Apabila umat Islam membentuk kekeluargaan yang kuat seperti besi, bayangkan kehebatan umat Islam itu nanti. Dikhabarkan Nabi Sulaiman memiliki isteri seramai lebih kurang 100 orang. Ini menunjukkan baginda seorang yang kuat semangat seperti atom urinium, plutonium dan yang sekeluarga dengannya. Cetusan semangat yang terpancar dari baginda melayakkan baginda menguasai kerajaan yang luas dan memiliki kehebatan menundukkan jin, manusia dan binatang.

Begitulah nilai poligami dalam Islam. Janganlah lihat poligami dari sudut yang sempit dan berfikiran pendek. Lihatlah kebaikannya untuk umat manusia dan alam semesta. Jika poligami itu suatu yang buruk, sudah pasti Allah mengharamkannya. Tetapi kerana ia mempunyai nilai yang amat besar kepada manusia, sebab itu semua para rasul yang berjaya dalam dakwah mereka diperkuatkan dengan poligami.

Untuk membina generasi manusia yang kuat semangat sehingga mampu meneroka alam semesta, kita perlukan sumber-sumber semangat. Dan sumber tenaga ini datangnya daripada Allah. Seorang lelaki, oleh kerana ia adalah pemimpin kepada perempuan, dan di atas mereka tiada siapa kecuali Allah, mereka kena bergantung terus kepada Allah untuk mendapat sumber kekuatan ini. Nak bergantung kepada Allah, kita kena guna logik akal. Jika beragama menurut tok guru, manusia itu akan jadi penakut seterusnya hilang semangat. Berfikirlah secara logik dengan bukti-bukti yang ada di seluruh alam ini.

Jangan pisahkan agama dengan sains. Biarpun kajian sains sekarang banyak dikembangkan dari Barat, asalnya ia dari cetusan para nabi dan golongan berfikir terdahulu. Dan sesuatu yang benar dan logik, bukankah ia datang daripada Allah? Syaitan tidak mampu menyesatkan manusia guna logik, sebab itu syaitan tidak diberikan kekuasaan sebagai khalifah. Syaitan hanya menyesatkan manusia secara sihir atau berpegang sesuatu yang khayalan tanpa bukti logik. Diharamkan arak dan dadah itu kerana menyebabkan manusia jadi suka khayal seterusnya merosakkan sistem akal fikiran.

IKLAN

Berfikirlah setiap masa agar semangat dan tenaga dalam diri semakin bertambah. Semakin kita nampak kelogikan apa yang kita fikirkan, semakin terang alam rohani kita. Ketika itu kita mula melihat hidup kita semakin luas, bukan setakat atas muka bumi. Kita mula nampak planet-planet, galaksi dan angkasaraya. Allah perluaskan pemikiran kita.

Begitulah nilainya apabila kita belajar kenal diri dengan bereksperimen pada diri kita sendiri serta bergantung terus kepada Allah. Dia yang mencipta kita, maka Dia-lah yang layak memberi tunjuk ajar kepada kita. Sunnah dalam belajar, sudah semesti kita kena guna akal. Mana boleh guna nafsu untuk belajar? Manusia tidak akan memahami bila guna nafsu ketika belajar.

Apabila seorang lelaki itu memiliki kekuatan yang melayakkan dia memikul amanah ramai isteri, barulah Allah berikan mereka ramai isteri. Jangan fikir sekadar memuaskan nafsu sahaja untuk berpoligami ini. Para rasul dulu berkahwin ramai bukan untuk melayan kehendak seks semata-mata, tetapi kerana ada tanggungjawab yang besar iaitu memerlihatkan kebenaran agama Allah, agar manusia nampak secara logik tanda-tanda Kekuasaan Allah. Apabila semakin ramai manusia sedar tanggungjawab mereka sebagai insan, maka dunia ini akan aman dan damai. Tapi jika diajak berfikir secara logik untuk kenal Allah pun sudah buat alasan pengecut dengan mengatakan nanti tersesat atau mengatakan akal manusia terbatas, macam mana nak jadi lelaki yang berani dan diberikan kekuatan semangat?

IKLAN

Dan kepada yang perempuan, kerana mereka adalah golongan yang dipimpin oleh lelaki, mereka akan mendapat tenaga yang kuat apabila tidak menyekutukan suami seperti mana lelaki tidak menyekutukan Allah. Mentaati suami yang tidak menyekutukan Allah samalah seperti isteri itu mentaati Allah. Sebab itu kita nampak logik kenapa tempat suami itu kedua tertinggi selepas Allah, bagi seseorang isteri. Jadi jika seseorang wanita itu ingin mencari kehidupan yang bersemangat, maka carilah lelaki yang bergantung terus kepada Allah dalam beragama, bukannya bergantung kepada tok guru atau selainNya.

Suami yang beriman adalah sumber semangat bagi seorang isteri. Tetapi suami yang pengecut lagi menyekutukan Allah akan menyebabkan isterinya hidup dalam keadaan tertekan, ragu-ragu lagi mudah cemburu buta. Ini kerana bila pemimpinnya pun menyembah syaitan (menyekutukan Allah), maka yang dipimpin pun akan menurut sama. Akibatnya terbentuklah keluarga manusia yang lemah dan hidup sekadar untuk bermain-main di atas muka bumi.

Jadi, untuk membangkitkan umat Islam yang lemah dan layu sekarang ini, kita kena kembali kepada asas iaitu kenal diri kita sendiri. Belajar kenal diri agar pergantungan kita hanya semata-mata kepada Allah. Jangan beragama menurut apa yang orang lain buat, tetapi mengikut logik yang Allah perlihatkan. Apabila kita berpegang pada sesuatu yang logik, hati kita akan tenang sebab kita ada bukti. Tetapi jika kita beragama secara menurut tanpa memahami sebab apa kita menurutnya, kita akan jadi pengecut dan terkial-kial mencari nama-nama imam terdahulu untuk membenarkan pegangan hidup kita.

IKLAN

Allah sudah kurniakan kita akal. Perkuatkanlah akal kita itu agar ia menjadikan hati kita kukuh dan teguh daripada keraguan. Bila kita semakin yakin pada diri sendiri untuk kenal Allah, maka Dia akan bekalkan kita tenaga yang menjadikan kita manusia yang bersemangat tinggi. Manusia akan rasa puas hasil dari usahanya sendiri. Berusahalah untuk kenal Allah guna keupayaan diri kita sendiri. Allah sudah siapkan penciptaan kita yang melayakkan kita kenal Dia tanpa ada perantaraan tok guru pun. Tugas kita adalah berfikir secara logik untuk mentaati kebenaran tanpa berprejudis pada sesuatu bangsa atau kaum. Mana-mana manusia sampaikan kebenaran berdasarkan bukti yang nyata, kita terima.

Kelak apabila semakin ramai lelaki yang menjadi seperti nuklues yang bertenaga tinggi, maka Allah akan hadirkan “elektron-elektron” yang banyak sesuai mengikut keupayaan nuklues itu. Sebab Allah tidak akan membebani manusia melainkan atas kesanggupan masing-masing.

Wanita-wanita yang faham fungsinya seumpama elektron itu tiada masalah pun jika suaminya mahu berpoligami, kerana dia tidak melihat dirinya sebagai dirinya semata-mata, tetapi untuk kepentingan umat manusia. Bayangkan jika ada satu elektron sahaja tidak setuju sesuatu nuklues itu ada banyak elektron, pasti struktur atom itu akan jadi lemah seperti gas Hidrogen atau pun tidak seimbang. Bila tidak seimbang, akan menyebabkan keruntuhan keseluruhan gabungan atom-atom yang membentuk sesuatu bahan.

Keruntuhan umat Islam sekarang kerana banyak perkara yang asalnya baik tetapi dilihat buruk akibat menolak berfikir secara logik dan rasional. Umat Islam mudah mengikut kepanasan hati daripada berfikir secara waras. Syaitan dalam hati masing-masing membakar umat Islam terutama pada institusi kekeluargaan sehingga banyak kes cerai-berai berlaku dalam keluarga Islam. Inilah kesan buruk bila beragama secara subsidi mengharapkan ulamak atau tok guru tolong suapkan. Umat Islam sudah tidak gunakan pemikiran agar tidak cepat menurut rasa. Bak kata pepatah, ikut rasa badan binasa. Jadi ikutlah pertimbangan akal yang waras, barulah hidup jadi selamat. Ketika itu barulah poligami dapat diperindahkan dan mencapai matlamat hidup manusia sebagai khalifah alam.