Ujian akan menjadikan kita insan hebat. Ia hanya terjadi apabila kita melihat ujian dengan pandangan positif dan melihat Allah SWT di sebalik setiap ujian itu.

Ustaz Muhammad Syaari Ab Rahman menerusi segmen Ibrah di IKIMfm berkongsi hikmah Nabi SAW melalui proses yang panjang sebelum menjadi Rasul iaitu Allah SWT memilih insan terbaik dan merencana program terbaik.

Beliau memetik firman Allah SWT yang bermaksud: “Bukankah Dia mendapati engkau yatim piatu, lalu Ia memberikan perlindungan? Dan didapati-Nya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu – al-Quran)? Dan didapati-Nya engkau miskin, lalu Ia memberikan kekayaan?” (Surah adh-Dhuha, ayat 6-8)

Firman Allah SWT itu dikhususkan untuk memotivasikan Rasulullah SAW dan merumuskan apa yang Nabi SAW lalui sepanjang sebelum menjadi Rasul. Nabi SAW pernah diuji dengan kehilangan tiga perkara, namun Allah SWT sentiasa ada bersama Baginda.

Walaupun Baginda pernah hilang sesuatu, namun Allah SWT tidak pernah hilang daripada Rasulullah SAW. Ayat ini mengajar kita, dalam kehidupan ini pasti Allah SWT akan datangkan dengan pelbagai ujian.

IKLAN

Ada kala kita diuji dengan kehilangan insan tersayang seperti yang berlaku kepada Nabi SAW. Belum sempat melihat dunia, Baginda SAW diuji dengan kehilangan ayahanda tersayang. Baginda juga belum sempat memahami dan mengecapi kasih sayang seorang ibu, Aminah juga dijemput oleh Allah SWT.

Kehilangan insan tersayang

Nabi SAW sempat berasakan kasih sayang seorang datuk, namun ia hanya seketika. Ertinya, Nabi SAW kehilangan insan tersayang yang menjadi kekuatan emosi Baginda.

IKLAN

Begitu juga digambarkan dalam ayat berikutnya surah adh-Dhuha. Menurut tafsir Ibnu Kathir, Baginda SAW pernah tercari-cari jalan untuk pulang ke rumah ketika pulang dari berniaga. Maka, saat itu Allah SWT datangkan bantuan dengan asbab Abu Jahal yang akan menjadi musuh Baginda kemudiannya.

Begitu juga pada saat Baginda SAW diuji dengan kemiskinan, maka Allah SWT datangkan Saidatina Khadijah. Sebenarnya, itulah ketentuan dan perancangan Allah SWT. Kita perlu memahami satu perkara, hidup ini adalah untuk diuji mungkin dengan kehilangan insan tersayang, harta atau tersesat mencari arah.

Bagaimana diuji pun, Nabi SAW tidak pernah kehilangan kekuatan spiritual. Baginda tidak pernah kehilangan iman kepada Allah SWT. Justeru, mari kita bermuhasabah bertanyakan diri apakah setiap kali diuji pernahkah hilang pergantungan kepada Allah SWT.

IKLAN

Kehebatan Rasulullah

Inilah keistimewaan dan kehebatan Rasulullah SAW yang menjadi insan dikenang oleh seluruh manusia yang beriman sehingga hari akhirat. Sirah 40 tahun menjadi teladan kepada kita untuk melihat kepayahan hidup dari sudut pandang yang positif.

Sifat positif lahir daripada keimanan kepada Allah SWT yang percaya di sebalik musibah ada kebaikan menanti. Oleh itu, kita perlu sentiasa melihat dalam apa juga musibah, sebenarnya ada perancangan Allah SWT yang sangat rapi untuk menjadikan kita lebih hebat pada masa akan datang.

Sirah mengajar kita mengenal hakikat kehidupan. Percayalah, hidup ini adalah medan ujian untuk kita mengenal tahap keimanan kepada Allah SWT. Ujian juga mengajar kita untuk kuat meletakkan kebergantungan kepada Allah SWT.