Persoalan kahwin tak pernah lekang dari bibir. Yang dah kahwin, ditanya bila nak beranak, dah ada anak seorang, ditanya pula bila nak ada anak kedua. Tak pernah habis. Tapi kita tahu tak di sebalik kehidupan single dan berkahwin, ada cabarannya sendiri. Hormati saja kehidupan dan pilihan mereka untuk hidup berdua atau sendiri.
BERDUA ATAU SENDIRI?
“Bila nak kahwin?”
Rasa soalan ni dah tepu, dah bosan sangat. Bagi wanita yang umur 25 tahun ke bawah, tidak terkesan pun.
Yang umur 25 sampai ke 40 lebih tak kahwin-kahwin lagi, itu yang sensitif.
Pada aku, hormat sajalah status seseorang tu. Apa masalahnya kalau dia belum kahwin? Adakah jadi masalah pada kita dan orang sekeliling? Tidak pun.
1. Kita tak patut masuk campur dalam urusan jodoh orang. Dia nak kahwin umur berapa dan dengan siapa pun, itu urusan hati dia. Itu hak dia.
2. Zaman serba mendesak sekarang ni, orang tak kahwin bukan disebabkan tak nak tapi kos sara hidup tinggi sangat. Bukan sekadar nak sara diri sendiri, bahkan tak mungkin sebagai orang yang ada keluarga, mengenepikan tanggungjawabnya sebagai anak atau adik beradik kongsikan gaji pada keluarga.
Tak semua orang hidup senang, bukan drama tv anak dato datin megah holding pun.
Dengan gaji basic kadang ada yang tak sampai seribu pun sebulan, kais pagi makan pagi, aduhai boleh bayangkanlah peritnya. Cukup untuk survive kendiri saja.
3. “Biawak hidup” yang semakin membiak. Ini yang ditakuti. Dapat lelaki yang mulut manis tetapi bila kahwin, terserlahlah perangai sebenar – akhirnya isteri yang kena cari nafkah. Malah, menyedihkan dapat pula yang panas baran, kaki pukul, kaki loan slip gaji isteri.
4. Agama kata nikahlah untuk rezeki. Benar. Tapi, kena faham definisi rezeki di situ bukannya spesifik pada duit dan kekayaan. Dapat pasangan pun rezeki, anak pun rezeki, dapat kahwin pun rezeki. Jangan gunakan agama semata-mata untuk desak orang-orang muda yang belum betul-betul bersedia mental, fizikal, kewangan untuk jadi suami isteri atas alasan elak maksiat.
Biar mereka bersedia. Alam rumahtangga bukan sekadar, “tak boleh teruskan, bercerailah..” Bukan semudah cerita couple..

Orang-orang soleh dulu, bukan gah pada harta tapi ilmu dan amal agama

IKLAN
IKLAN
IKLAN
mantap di dada, alibi yang cukup kuat untuk jadi suami.
Kita pula di zaman, ilmu agama senipis bawang. Cuma bawa cinta dan rindu semata nak bina rumahtangga. Aduhai.
Kesimpulan, biarlah kalau ada yang nak bersendirian dulu. Mereka lebih faham apa yang utama untuk diri mereka. Kita tak tahu beban apa yang berada di bahu mereka sekarang.
Doakan yang baik-baik agar semua yang belum kahwin dipermudahkan jalan ke arah itu.
Dimurahkan rezeki. Itulah tugas kita sebagai muslim yang budiman.
Tak ada orang yang nak hidup sendirian hingga ke akhir hayat.
Kahwin itu sunnah.
Tapi ramai yang lupa, komitmen lepas kahwin itu WAJIB.
Jangan semangat di awal-awal saja, kemudian koyak bila bab nafkah, susu anak, pampers anak.
Biarlah sendiri menanti saat yang tepat.
Biar lambat asalkan selamat.
Tak perlu tergesa-gesa mencari jodoh. Bila’ seruan’ dah sampai, just follow the flow. Asalkan jangan terlibat dengan perkara tak senonoh sudahlah. Hargai apa yang ada di sekeliling. Jangan nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.
Kredit foto: TANGKAP PICTURES