Tak semua isteri mampu berada disisi suami ketika susah, dan tak semua suami mampu utk terus bersama isteri ketika senang.
Realiti kehidupan.Bila kita susah, bila kita betul betul takde apa apa dan bukan siapa siapa, tak semua isteri mampu untuk terus berada disisi suaminya utk menempuhi kesusahan tersebut.

Hanya yang memiliki kesabaran yang tinggi, yang meletakkan harapan terhadap orang yang dicintai, yang sanggup mengetepikan kesenangan dunia. Demi untuk terus bersama pasangannya mampu untuk mengharungi tempoh tersebut.
Jika pasangan kita hari ini berjaya melalui tempoh yg sukar itu bersama kita, fasa kesusahan sebelum kesenangan, maka jangan tinggalkan dia untuk yang lebih baik lagi.

IKLAN

Sebab tak semua suami mampu untuk terus bersama isteri ketika dia dah senang, ketika dah memiliki segalanya. Ada segelintir suami yang mula untuk melupakan siapa yg bersamanya dahulu. Ada segelintir yang mula lupa daratan. Dia senang kerana usahanya. Dia lupa siapa yg setiap hari mendoakannya ketika dia keluar dari rumah setiap pagi.Dia lupa siapa yg menyediakan makan minumnya.

Dia lupa siapa yg menyiapkan pakaian untuk dipakainya. Dia lupa siapa yang menguruskan rumahtangganya.Jika kesenangan itu boleh membuatkan kita meninggalkannya, maka doanya adalah : "Lebih baik kita susah…"

Ingatlah siapa kita yang dahulu, dan siapa yang menerima kita waktu itu. Jangan pernah lupa walau sesaat pun akan hakikat itu.
KREDIT : FIRDAUS SHAKIRIN