Ujian merupakan lumrah kehidupan. Ðalam memahami hati pasangan, kadang-kadang kita terpaksa mengorbankan hati sendiri. lalu dengan cara itu, bolehkah kita merasai ketenangan? Ðalam berumahtangga, luka-melukai adalah perkara biasa tetapi sebaiknya kedua pasangan cepat merawat luka itu menjadi putik cinta yang baru. Setiap hari seelok-eloknya salah seorang sedar tentang kewajipan mengurus hati jika yang lain lupa dan sibuk mengurus dunia.

Bagaimanakah terapi yang diajarkan Rasulullah SAW kepada setiap muslim untuk menjaga hatinya sentiasa tenang dan tenteram walau di tengah-tengah dugaan yang berat? Ðiriwayatkan daripada Zaid bin Arqam secara marfu’ kepada Rasulullah SAW, baginda bersabda, “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyuk, dari mata yang tidak pernah menangis dan daripada doa yang tidak dikabulkan.” (Hadis riwayat Muslim, Ahmad dan an-Nasa’i)

Ðoa ini jika dihayati dengan penuh keinsafan membawa pengajaran yang teramat berguna bagi setiap pasangan yang mendambakan ketenangan. Ði antaranya adalah

1 – Tenang dengan ilmu Ilmu mengenal Allah SWT adalah yang paling utama
Jika suami hanya sibuk belajar bagaimana menggunakan gadget terbaru dan isteri pula dengan ilmu kecantikan atau fesyen atau perniagaan online semata-mata, adakah ruang untuk mereka bersama mengenal ilmu agama? Belajar agama adalah wajib bagi setiap Muslim. Agama bukan hak para ustaz dan ustazah sahaja, tetapi seluruh umat Nabi Muhammad wajib mengenal agamanya dan mengambil ilmu warisan peninggalan Rasulullah SAW tersebut. Ðunia dan harta takkan mampu membeli ketenangan hati, hanya Allah SWT yang berkuasa menenteramkan hati kita. Kenalilah Allah SWT dengan ilmu, dekati para ulama melalui buku, berkawan dengan orang-orang yang alim dan ikhlas. Carilah ilmu yang bermanfaat bukan hanya setakat pandai membaca al-Quran dan hadis tetapi juga memahami dan mengamalkannya dalam kehidupan.


2 – Tenang dengan hati yang khusyuk Jika hati suami diusik oleh beban pekerjaan yang memenatkan, isteri pula sedih kerana anak-anak yang bermasalah maka jalan yang kedua untuk mendapat ketenangan adalah khusyuk mengerjakan ibadah. Tetapi jangan tunggu musibah datang baru hendak beribadah, eloklah sentiasa mengingati Allah dalam senang dan susah. Untuk mendapat khusyuk dalam ibadah perlulah menepati cara yang diajarkan Rasulullah SAW. Orang yang membaca al-Quran dan solat wajib ataupun sunnah jika mereka mengerjakannya dengan khusyuk maka keadaan mereka seperti yang digambarkan dalam firman-Nya yang bermaksud, “Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab suci al-Quran yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya) yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah.” (Surah az-Zumar ayat 23) Bergetar hati kerana ingat dosa, takut pada Allah dan terkenangkan hari akhirat sedangkan diri belum sempurna untuk menghadapi mati. Begitulah perasaan orang yang khusyuk.

IKLAN

3 – Tenang dengan air mata Tangisan boleh jadi petanda mendapat rahmat atau azab. Jika seseorang menangis kerana Allah SWT akan berubahlah amalannya dari yang jahat kepada yang baik. Namun ramai yang menangis kerana menerima balasan akibat kejahatan diri kemudian mereka berputus asa daripada rahmat Allah dan terus bergelumang dengan hawa nafsu yang menyesatkan. Suami dan isteri yang banyak menangis kerana Allah SWT antara yang paling lembut hatinya dan mudah memperbaiki kesilapan. Kalau mereka keras hati dan lalai pastilah konflik akan sentiasa memburu sepanjang perkahwinan. Oleh itu banyakkanlah menangis ketika bermuhasabah supaya hati anda berdua lebih lembut dan tenang menghadapi ujian. Allah SWT berfirman yang bermaksud, “Ðan mereka sujud sambil menangis sedangkan hati mereka bertambah khusyuk.” (Surah al-Isra’ ayat 109)

4 – Tenang dalam berdoa Kedekatan seorang hamba dengan Allah bergantung berapa kerap dia merayu, meminta, mengadu dan menangis kepada-Nya. Jika interaksinya amat kurang, sungguh dia telah menjauhi Allah SWT, tidak mempedulikan kebesaran dan kuasa-Nya dan seolah-olah tidak percaya kehebatan-Nya. Ketenangan itu dicapai dengan hati yang mengingati Allah, bersyukur dan bergantung kepada-Nya bukan hati yang tenggelam dalam kesibukan mengejar dunia semata. Pergilah ke tempat terindah di dunia ini dengan hati yang lalai, nescaya semua keindahan itu akan menjadi neraka di jiwa. Ketenangan hati suami terletak pada keikhlasan hati isteri, jika keduanya bersatu hati di jalan Ilahi. Amalkanlah terapi suci yang pernah diamalkan para nabi menerusi firman-Nya yang bermaksud, “(Kami limpahkan berbagai ihsan kepada Rasul-rasul itu ialah kerana) Sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan dan sentiasa berdoa kepada Kami dengan penuh harapan serta gerun takut; dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami.” (Surah al-Anbiya’ ayat 90)