Rasulullah saw adalah insan pemaaf, tidak mudah merasa sakit hati walaupun diperlakukan dengan perbuatan yang sangat menyakitkan sekalipun. Beliau dicaci dihina disakiti tetapi dengan mudahnya beliau melupakan itu semua. Bukankah kita kerap kali merasa sakit hati, tersinggung dan kecewa hanya kerana hal yang kecil? Apakah sepuluh perkara tersebut, dan bagaimana kita mengusainya?

(1). Menahan marah

Perkara ini mengingatkan kita untuk dapat menahan amarah dalam semua aspek kehidupan. Allah swt berfirman dalam al-Quran surah Aali-Imran ayat 134;
وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
“Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan(kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebajikan.”

(2). Akhlak yang mulia

Perkara ini mengingatkan kita untuk dapat meraih akhlak paling utama. Rasulullah saw bersabda;
يَا عُقْبَةُ، أَلا أُخْبِرُكَ بِأَفْضَلِ أَخْلاقِ أَهْلِ الدُّنْيَا وَأَهْلِ الآخِرَةِ؟ تَصِلُ مَنْ قَطَعَكَ، وَتُعْطِي مَنْ حَرَمَكَ، وَتَعْفُو عَمَّنْ ظَلَمَكَ
“Wahai Uqbah tidakkah aku memberitahumu akan akhlak paling utama bagi penghuni dunia dan akhirat? Engkau menyambung hubungan terhadap orang yang memutus hubungan denganmu, engkau memberi orang yang tidak mahu memberimu, dan engkau memaafkan orang yang menzalimimu.” (Jami’ul hadis juz 37, hal: 309)

(3). Memaafkan kesalahan orang lain

Faktor ini mengingatkan kita untuk mudah memafkan kesalahan orang lain meskipun berat. Allah berfirman dalam surah al-Hijr, ayat 85;
فَاصْفَحِ الصَّفْحَ الْجَمِيلَ
“Maka maafkanlah (berlapang dada sesama manusia) dengan cara yang baik.”

(4). Mengharapkan ampunan Allah

Perkara ini mengingatkan kita agar sentiasa mengharapkan ampunan Allah. Firman Allah dalam al-Quran surah al-Nuur,ayat 22;
وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
“Dan hendaklah mereka memafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha pengampun lagi Maha Penyayang.”

(5). Memperbanyakkan sabar dalam menjalani kehidupan

IKLAN

Perkara ini mengingatkan kita agar sentiasa bersifat sabar. Firman Allah dalam al-Quran surah as-Syuura, ayat 43;
وَلَمَنْ صَبَرَ وَغَفَرَ إِنَّ ذَلِكَ لَمِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
“Barang siapa yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia.”

(6). Ingatlah Wasiat Nabi Muhammad saw

Perkara ini mengingatkan kita kepada sebuah wasiat Rasulullah saw bahawa dalam satu riwayat hadis disebutkan;
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلًا قَالَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْصِنِي، قَالَ: لَا تَغْضَبْ فَرَدَّدَ مِرَارًا قَالَ: لَا تَغْضَبْ
“Dari Abu Hurairah ra bahawa ada seorang berkata kepada Nabi saw; Berilah aku wasiat. Nabi pun berkata; Janganlah engkau marah. Orang itu mengulangi berkali-kali permintaannya, Nabi pun berkata; Janganlah engkau marah.” (riwayat al-Bukhari)

(7). Bersikap lemah lembut dalam semua aspek kehidupan

Perkara ini mengingatkan kita akan kehebatan sikap lemah lembut terhadap sesama manusia. Rasulullah saw bersabda;
إِنَّ الرِّفْقَ لا يَكُونُ فِي شَيْءٍ إِلا زَانَهُ، وَلا نُزِعَ مِنْ شَيْءٍ إِلا شَانَهُ
“Sesungguhnya lemah lembut tidaklah berada pada suatu apapun kecuali akan menghiasinya, dan tidaklah dicabut sifat lemah lembut itu dari sesuatu kecuali akan menjadikannya buruk.” (riwayat Muslim)

(8). Menggunakan kekuatan hati dalam menghadapi kemarahan

Perkara ini mengingatkan kita bahawa kekuatan yang sesungguhnya adalah menahan amarah. Rasulullah saw bersabda;
لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرْعَةِ، إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِي يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ
“Kekuatan itu tidaklah diukur dengan menang dalam bergulat, akan tetapi orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan amarahnya ketika ia marah.” (riwayat al-Bukhari & Muslim)

(9). Ihtimaalul adza (bersabar atas keburukan orang lain)

Faktor ini mengingatkan kita bahawa ihtimalul adza (bersabar atas keburukan orang) adalah pembuka pertolongan Allah. Sebuah hadis berbunyi;
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: أَتَى رَجُلٌ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ لِي قَرَابَةً أَصِلُهُمْ وَيَقْطَعُونَنِي، وَيُسِيئُونَ إِلَيَّ وَأُحْسِنُ إِلَيْهِمْ، وَيَجْهَلُونَ عَلَيَّ وَأَحْلُمُ عَنْهُمْ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لَئِنْ كَانَ كَمَا تَقُولُ، فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمُ الْمَلَّ وَلا يَزَالُ مِنَ اللَّهِ مَعَكَ ظَهِيرٌ، مَا زِلْتَ عَلَى ذَلِكَ
“Dari Abu Hurairah ra bahawa seorang berkata kepada Rasulullah saw; Sesungguhnya aku mempunyai kerabat, aku selalu menyambung hubungan baik dengan mereka tetapi mereka selalu memutuskannya, aku berbuat baik akan tetapi mereka membalasnya dengan keburukan, aku berlaku bijak akan tetapi mereka berlaku bodoh. Rasulullah saw kemudian bersabda; Bila keadaannya seperti yang engkau katakan, mereka itu seperti meminum abu yang panas, dan sentiasa Allah akan memberikan pertolongan kepadamu selama kamu dalam keadaan demikian itu.” (riwayat Muslim)

(10). Memperbanyakkan do’a kepada Allah

Mendoakan orang yang menzalimi dan menyakiti kita dengan doa yang baik adalah suatu yang luar biasa, seperti yang dilakukan Rasulullah saw terhadap penduduk Taif. Orang tidak akan dapat mendoakan orang yang menyakitinya dengan doa’ yang baik kecuali orang yang berhati mulia, dan itulah salah satu ciri-ciri penghuni syurga.

Ya Allah jadikan kami sebagai hamba-Mu yang mampu menjadikan kehidupan ini sebagai ujian kepada kami. Berikan kepada kami kekuatan untuk terus berusaha dalam menghadapi cabaran kehidupan. Mudah-mudahan kesabaran akan sentiasa menghiasi kehidupan kami.
Biodata Penulis
Ustaz Sihabuddin Muhaemin (USM)