Lelaki yang bergelar suami perlu ambil berat soal nafkah. Ia bukanlah duit poket yang isteri kena beli barang suami nak tetapi ia lebih kepada perbelanjaan untuk isteri beli barang keperluan sendiri. Waima suami bergelar Mr. Mama (suami yang menjadi surarumah), tetap perlu beri nafkah kepada isteri.
Ramai yang memandang rendah kepada suami yang tidak bekerja. Namun, bagi seorang isteri yang, suami inilah yang banyak membantu urusan keluarga. Dialah yang menjaga anak-anak saat isteri bekerja, dialah yang menjaga rumah dan menguruskan hal anak-anak.
Coretan Maryam Elyas ini patut membuka hati ‘orang luar’ yang berpandangan negatif terhadap Mr Mama.
SUAMI MR MAMA, BERSYUKURLAH PASTI YANG DATANG SEMUANYA BAIK-BAIK JER.
Pernah ada orang tanya, ko bayar gaji kat laki kau ke sebab dia yang jaga anak time ko gi keje? Disebabkan yang bertanya tu pangkatnya nenek-nenek, CikYam hanya senyum dan jawab, tak. Nenek tu kata, eh ko patut bayar dia la. Sebab tu tenaga dia jaga anak-anak ko. CikYam time tu terus rasa darah naik zupppp ke hujung saraf yang paling dekat dengan otak.
Anak aku, bukan anak dia jugak ke nenek oi? Tapi itu hanyalah suara dalam hati, tak terluah kat nenek tu. Kesianlah nak berbahas dengan orang tua. Bukan nak cakap pasal tanggungjawab, bukan nak cakap pasal nafkah dan bukan nak cakap pasal institusi rumahtangga CikYam yang berbeza dengan orang lain.
Bukan mudah berada dalam situasi rumahtangga bersuamikan Mr Mama. CikYam tahu bukan CikYam sorang berdepan dengan hal ni. Ramai. Hanya kita yang melaluinya yang faham situasi macam ni, kan?
Kadang depan kita, mereka kata kau untunglah sebab anak tak payah hantar taska. Suami yang jaga sendiri. Bayar taska kalau dua orang mahu RM600 sebulan. Tapi di belakang kita? Ada yang kata lain kali cari lelaki kaya, hidup senang. Ni kau kerja tunggang-langgang dok sara suami.
Bukan nak berkisah pasal suami. Tapi CikYam ingin sarankan pada isteri yang bersuamikan Mr Mama supaya kuatkan hati. Tingkatkan rasa syukur dan reda dengan nafkah kita yang tak seberapa. Berapa yang suami beri, itulah nafkah kita. Suami CikYam tak pernah culas dengan tanggungjawab dia. Alhamdulillah.
Andai kita bersyukur dan percaya bahawa jodoh semuanya ketentuan Allah, pasti kita nampak kebaikan di sebalik apa yang berlaku. Semoga Allah berikan sebesar-besar pahala buat isteri yang berdepan dengan situasi macam CikYam dan pada CikYam sendiri. Insya-Allah.
Dalam hidup berumahtangga ni, kena pandai-pandai asingkan tugasan dan perlu tahu tanggungjawab. Yang suami kena jaga soal nafkah, yang isteri kena tahu tanggungjawab sebagai isteri.