Jodoh dan pertemuan itu milik Allah. Siapa sangka pertemuan sesingkat cuma mempertemukan Nur Hidayah J. dan Muhd Azmi A.S. hingga sah bergelar suami isteri. Nur Hidayah berkongsi kisah bagaimana dia menemui cinta hatinya.

……………………………………………………………………………………………………….

Masih lagi segar dalam ingatan, 10 hari terakhir di dalam bulan Ramadan tahun 1438H, iaitu pada malam yang ke 7/8, saya bermunajat kepada Allah s.w.t. Malam itu saya tekad untuk memaafkan semua orang dengan sepenuh hati saya; mengampunkan yang pernah menyalahi, menyakiti atau menzalimi diri saya.

Dan pada malam itu jugalah tanpa disangka, saya mengambil telefon pintar dan mencari segala macam doa berkaitan jodoh, walhal sebenarnya sudah lama saya sengaja menghentikan diri daripada memikirkan tentang jodoh, apatah lagi berdoa. Ini kerana tiga tahun yang lepas, saya pernah putus “tunang”dan sejak dari kejadian itu, saya malas dan penat untuk memikirkan soal jodoh. Saya hanya memberi tumpuan kepada perkara-perkara yang dapat membahagiakan diri, fokus dalam menghargai diri saya sebagai seorang individu tanpa sebarang teman atau pasangan hidup.

Maka pada malam tersebut, Alhamdulillah, akhirnya Allah telah membukakan pintu hati saya kembali dan percaya kuat bahawa malam itu terlindung seribu satu makna. 

DETIK PERMULAAN
Tiga malam terakhir, sedang saya membelek telefon, tiba-tiba, terpapar sebuah mesej whatsapp yang saya terima daripada nombor yang tidak dikenali. Kebiasaannya, saya akan buat endah sahaja, apatah lagi apabila saya nampak nombor itu disertakan dengan gambar- gambar seorang Adam yang tidak kenali sebagai ‘display picture’nya. Tapi entah mengapa pada malam itu, saya boleh tergerak hati untuk membalas mesej tersebut.

First whatsapp

IKLAN

Garang tak? Heh. Yang lagi garang atau kelakar sebenarnya; sejurus selepas dia menyatakan hasrat sebenar meninggalkan mesej, iaitu untuk berkenalan dengan saya dengan lebih mendalam, saya terus memberikannya link https://www.16personalities.com/free-personality-test untuk mendapatkan hasil ujian personalitinya dan bertanyakan tentang misi dan visi hidupnya, sebelum saya perkenalkan diri saya. Ya, itulah tahap keseriusan saya dalam bab mencari pasangan. Saya tidak mahu membuang masa berkenalan dengan seseorang tanpa ada arah tujuan atau matlamat. Mana pernah dibuat orang, (ketawa).

PERTEMUAN PERTAMA
Hanya dua hari kami berhubung menerusi Whatsapp, saling memperkenalkan diri sebelum berjumpa. Sebab saya memutuskan untuk berjumpa terlebih dahulu kerana takut-takut yang dilihat dalam Whatsapp tidak sama seperti diri sebenar seseorang. Zaman sekarang, kena lebih berhati-hati. Dan saya percaya, dengan bertemu seseorang secara zahir dapat melahirkan perasaan yang sebenar, sama ada hati akan tergerak untuk memberinya peluang untuk mengenali saya ataupun tidak.

Jujur saya katakan, pertama kali diri saya macam tidak tentu arah, hati dan mulut tersenyum lebar sendiri, apabila kami tidak sengaja bersua muka atau berselisih jalan sebelum bertemu pada waktu dan tempat yang dijanjikan. Adakah ia suatu petanda? Cinta pada pandang pertama?

PERSETUJUAN WALI
Sepanjang perbualan kami di Whatsapp, selama dua minggu itu saya menekankan bahawa andainya benar dia serius ingin melanjutkan perkenalan atau perhubungan ini, dia harus berjumpa dan menyatakan hasratnya kepada ayah saya. Andai dia mendapat persetujuan ayah, maka bermakna dia mendapat persetujuan saya juga. Alhamdulillah, dia berjaya memenangi hati ayah saya sebaik membawanya berjumpa dengan ayah.

Empat hari kemudian, dia datang ke rumah saya untuk bertemu dengan ibu dan adik perempuan saya. Malam itu, dia menyuarakan hasratnya untuk menikahi saya dan ingin menghantarkan rombongan meminang secepat mungkin.

IKLAN

Semua perkara itu berlaku dengan pantas, hanya dalam masa seminggu. Seminggu selepas dia datang ke rumah, giliran saya pula untuk ke rumahnya dan bertemu dengan ibu bapanya untuk pertama kali. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa gugup hati ini. Alhamdulillah, semuanya baik-baik belaka, dan pada malam itu juga, kami mencari cincin pertunangan kami.

MERISIK
Kami merencanakan hari agar kedua pihak ibu bapa dapat bertemu dan berkenalan di antara satu sama lain sebagai bakal besan. Kami makan tengahari bersama di East Village, Warong Ambeng. Dan sebelum masing-masing menuju arah pulang, ibunya menghulurkan sebentuk cincin sebagai tanda merisik, suatu kejutan dari si dia.

(SELEPAS 8 MINGGU…)

HARI PERTUNANGAN
12 OGOS 2017

Hanya berbekalkan lima minggu sahaja untuk membuat persiapan, akhirnya selesai! Pihak lelaki menyediakan dulang hadiah berwarna merah jambu dan pihak saya pula menyediakan dulang hadiah berwarna biru. Pakcik Alang menjadi wakil bagi pihak saya. Akhirnya, dapat juga saya memakai baju tunang yang telah disimpan di dalam almari selama bertahun, hanya menantikan saat ini untuk menjadi kenyataan. Juruandam yang menyolek muka saya ialah Kak Shirdah, seorang andam yang terkenal, walaupun saya menemukannya di saat-saat akhir. Teman-teman rapat hanya tiba meraikan hari ini setelah majlis selesai dan selepas rombongan lelaki telah beredar. Kesimpulannya, ia majlis yang mudah tetapi penuh dengan kenangan.

IKLAN

Hari bersejarah yang dinantikan buat pasangan ini tiba pada 21 April 2018 di mana keduanya sah bergelar suami isteri biar tempoh perkenalan hanya sekejap cuma.

Moga kekal berkekalan hingga ke Jannah.

Kredit foto:@HelloLuhv

Website: Syukurnhikmat.com

IG/Fb:@syukurnhikmat