Sudah menjadi satu kewajiban buat seorang isteri untuk menghormati suaminya. Manakala seorang suami pula haruslah mengasihi isterinya. Keutamaan bagi seorang wanita adalah kasih sayang sedangkan bagi seorang suami pula, mereka memerlukan seorang isteri yang sentiasa menghormati mereka.


Seorang isteri perlu menghormati seorang suami tidak kira bagaimana sikap dan karakter suami itu demi kebahagiaan si isteri sendiri. Jika suami dihormati, mereka akan rasa bahagia sekaligus akan buat anda juga rasa bahagia.

Pesona Pengantin terharu membaca posting selebriti yang baharu bergelar Hajjah Nelydia Senrose yang meletakkan kedudukan suami tersayang, Haji Mohd Hafez Halimi sebagai syurga yang membimbing dirinya ke arah kebaikan.

IKLAN

“Syurgaku..terlalu banyak usaha, pengorbanan dan besar pelaburan mu untuk kita menjadi tetamu Allah. Niat dan keikhlasan mu untuk ke jalan Allah sangat ku kagumi. Dia tidak berkira-kira untuk memberi yang terbaik demi jalan Allah. Dia juga menjagaku dengan penuh hormat dan kasih sayang. Dia lah sebaik-baik rezeki buat ku dari yang Maha Agung. Moga Allah satukan hati kami hingga ke syurgaNya.Terima kasih ya Allah atas peluang ini, jadikan kami tetamu Mu lagi, dan jemputlah mereka juga yang sudah lama menantikan undangan Mu.
Aamin YRA
Nelydia Senrose

IKLAN

Antara sebab utama mengapa seorang isteri itu perlu menghormati suami adalah kerana suami itu merupakan ketua keluarga. Suami memang sudah ditentukan sebagai ketua keluarga, pemimpin dan imam dalam keluarga. Maka sebagai seorang isteri, hormati dan hargailah suami seperti yang telah ditetapkan oleh Allah.


Di dalam diri seorang lelaki, tidak kira sekasar mana pun dia, sejahat mana pun dia, pasti ada benih kebaikan dan kelembutan yang kadangkala belum digali. Tugas wanita sebagai isteri adalah untuk menggali dan mengembangkan benih itu.
Oleh itu, berikanlah pujian terhadap apa sahaja yang dilakukannya walaupun ia perkara yang kecil kerana ia merupakan motivasi untuk dia melakukan banyak perkara yang lebih baik untuk anda. Syurga isteri adalah redha suami. Mengapa begitu? Ini sebabnya:

IKLAN

1. Suami dibesarkan oleh ibu yang mencintainya seumur hidup. Namun ketika dia dewasa, dia memilih untuk mencintaimu yang belum tentu mencintainya seumur hidupmu. Bahkan, sering kali rasa cintanya padamu lebih besar daripada cintanya kepada ibunya sendiri.
2. Suami dibesarkan sebagai lelaki yang ditanggung nafkahnya oleh ayah ibunya hingga dewasa. Namun, belum tentu dia mampu membalas jasa orang tuanya. Namun, dia nekad untuk menanggung nafkahmu; seorang perempuan asing yang baru sahaja dikenalinya dan hanya terikat dengan akad tanpa ikatan rahim seperti ayah dan ibunya.
3. Suami redha menghabiskan waktunya untuk mencari nafkah buatmu dan anak-anakmu. Padahal dia tahu disisi Allah, dirimu lebih perlu dihormati oleh anak-anakmu tiga kali ganda berbanding dirinya. Namun, tidak pernah sekalipun dia merasa dengki kerana dia mencintaimu.


4. Suami berusaha menutup segala masalahnya dihadapanmu dan berusaha menyelesaikannya sendiri. Padahal, dirimu pasti akan mengadu padanya ketika dilanda masalah dengan harapan dia dapat memberi penyelesaian. Boleh jadi ketika anda mengadu masalah, dia juga mempunyai masalah yang lebih besar. Namun, dia tetap memberi perhatian kepada masalah anda berbanding masalah dirinya.
5. Suami berusaha memahami bahasa ‘diam’mu, bahasa tangisanmu sedangkan engkau kadang kala hanya mampu memahami bahasa verbalnya sahaja. Itu pun setelah dia mengulanginya berkali-kali.


6.Bila anda melakukan maksiat, maka dia akan turut terseret ke neraka kerana dia bertanggungjawab terhadap maksiat yang anda lakukan. Namun, bila dia bermaksiat, anda tidak akan pernah diheret ke neraka kerana perkara itu perlu ditanggungnya sendiri.

Jadi, hormatilah seorang suami selayaknya mereka perlu dihormati. Buang rasa egomu.