Zuriat adalah kurniaan yang Maha Esa kepada hamba-Nya. Dalam setiap perkahwinan sudah pasti kita mengharapkan kehadiran zuriat yang akan menjadi penyejuk hati dan penenang perasaan.

Memiliki cahaya mata merupakan anugerah terindah bagi setiap pasangan bergelar ibu bapa. Anak juga sering dikatakan pembawa rezeki dalam keluarga dan penyeri rumah tangga.

Dalam Islam sendiri, meramaikan zuriat adalah sesuatu yang digalakkan untuk meramaikan umat Nabi Muhammad SAW.

Mendidik anak ibarat membuat kuih. Bagaimana acuannya, begitulah bentuk kuih yang terhasil. Ibu sebagai acuan, perlu menjaga akhlak kerana anak-anak akan terkesan dengan sikap dan tauladan yang dipamerkan.

Ibu dan bapa sepatutnya menjadi role model atau contoh ikutan anak-anak yang paling berkesan. Maka tentulah menjadi role model perlu mengusahakan segala sifat baik yang dianjurkan oleh Islam dengan mengamalkan ilmu dan panduan daripada al-Quran dan Sunnah. Jika tidak, usaha pendidikan itu pasti gagal.

‘Saham’ Dunia & Akhirat, Islam Galak Suami Isteri Punya Zuriat, Mengapa Anggap Anak Sebagai Beban
Kredit foto: Pexels

Namun ada juga pasangan yang berkahwin enggan memiliki anak. Malah ada yang menganggap anak sebagai satu beban.

Seorang influencer dari Indonesia, Gita Savitri menjadi bualan hangat bukan sahaja di kalangan masyarakat di Indonesia tetapi juga di Malaysia. Dia mendakwa bahawa wanita yang berkahwin dan memilih untuk memilih tidak mempunyai anak akan kelihatan awet muda.

Ujarnya lagi, wanita yang tanpa anak tiada gangguan seperti wanita yang memiliki anak. Ibu-ibu yang tidak memiliki anak juga akan mendapat tidur yang cukup selama lamapn jam dan tidak perlu menghadapi jeritan anak-anak.

Kenyataan itu disebutkan ketika membalas komen pengikutnya yang bertanya tentang rahsia awet mudanya walaupun sudah berusia 30 tahun.

IKLAN

Wanita dari Palembang ini dengan tegas berkata, anak-anak sebenarnya adalah satu bebanan, bukan hadiah yang sering dikumandangkan orang ramai.

“Ya, ia adalah beban untuk saya (anak). Bagi anda, ia bukan (tetapi) hadiah. Ia adalah beban untuk saya, jadi saya tidak mahu (beranak). Dan tidak ada yang salah dengannya” kata Gita dalam sesi live di Instagramnya.

Pengakuan Gita Savitri bahawa dia hanya mahu meneruskan hidup berdua dengan suaminya, Paul Andreas Partohap, adalah kontroversi pertama yang menjadi perhatian. Kenyataan Gita yang tidak mahu mempunyai anak serta-merta menjadikan istilah ‘childfree’ (bebas anak-anak) itu terkenal dalam masyarakat.

Alasannya, keinginan untuk tidak mempunyai anak dianggap luar biasa di Indonesia sehingga dia juga mendapat banyak cacian. Gita mendedahkan mempunyai zuriat adalah tanggungjawab besar sehingga dia dan suami bersetuju untuk tidak memiliki anak.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Gita Savitri Devi (@gitasav)

MENGAPA ISLAM MENGGALAKKAN MEMPUNYAI ANAK:

*Islam menggalakkan setiap pasangan suami isteri untuk mempunyai anak. Pada pandangan Islam, perkahwinan bukan sahaja untuk memenuhi keperluan biologi tetapi juga untuk memperolehi hikmah lain salah satunya ialah untuk mendapatkan zuriat.

*Tujuan perkahwinan adalah untuk memelihara kehidupan manusia. Dengan perkahwinan, umat Islam dapat melahirkan zuriat yang soleh dan solehah.

IKLAN

*Apabila sepasang suami isteri Islam yang sudah berkahwin mempunyai anak, bilangan umat Rasulullah SAW bertambah di muka bumi. Itulah antara sebab Islam menganjurkan untuk mempunyai anak.

*Dalam bukunya Al-Mabsuth, Muhammad bin Ahmad bin Abi Sahl As-Sarakhsi mengatakan, faedah perkahwinan bukan sahaja melindungi wanita dan menghindari zina. Tetapi, ia juga menambah bilangan umat Nabi Muhammad SAW.
“Antaranya juga menambah bilangan hamba Allah dan umat Nabi Muhammad SAW, dan memastikan kebanggaan rasul terhadap umatnya.”

*Memiliki anak juga merupakan kebahagiaan yang diperoleh manusia di dunia, sebagaimana hadis riwayat Ad Dailami, Rasulullah SAW bersabda, “Empat jenis kebahagiaan manusia, iaitu isteri yang solehah, anak yang soleh, sahabatnya orang yang soleh, dan penghidupannya di negeri sendiri.”

*Memiliki anak bukan sahaja membawa kebahagiaan kepada keluarga. Allah SWT juga memberi ganjaran yang melimpah ruah kepada ibu bapa yang menjaga anak-anak mereka dengan baik dan ikhlas.

*Berjaya mendidik anak-anak menjadi muslim yang khusyuk dan khusyuk memberikan ganjaran yang tidak putus-putus kepada ibu bapa.

*Rasulullah SAW bersabda, “Apabila manusia meninggal dunia, maka terputuslah amalannya, kecuali tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak yang soleh.”

IKLAN
‘Saham’ Dunia & Akhirat, Islam Galak Suami Isteri Punya Zuriat, Mengapa Anggap Anak Sebagai Beban
Kredit foto: Pexels

*Doa dan istighfar dari anak-anak yang soleh dapat meningkatkan darjat ibu bapanya di dunia akhirat.

*”Sesungguhnya Allah mengangkat darjat seorang hamba yang soleh di syurga, lalu dia berkata, ‘Wahai Tuhanku, dari mana aku dapat semua ini?’ (Riwayat Ahmad).

Kesimpulannya, Islam tidak menganjurkan mempunyai anak tanpa sebab. Pada pandangan Islam, mempunyai zuriat akan membawa kebahagiaan, sehinggalah pahala yang melimpah ruah.

Sumber: harapanamalmulia.org Instagram Gita Savitri  Kredit foto (top image): Pixabay

 

 

 

 

Lubuk konten untuk inspirasi bakal – bakal pengantin. Pengantin kini di seeNI.
Download seeNI sekarang!

KLIK DI SEENI