Lelaki memang terkenal dengan sikap ego yang tinggi. Namun, sikap in boleh mencetuskan perbalahan di dalam rumah tangga sekiranya ia tidak dikawal. Mereka lebih cenderung untuk menang dalam perbalahan bersama isteri. Si Isteri perlu memiliki persediaan secara mental dan fizikal untuk mengendalikan suami ego lebih lagi jika ia ditunjukkan hanya selepas berkahwin.

Mengahwini lelaki yang mempunyai ego yang tinggi mungkin menyukarkan usaha pembangunan perhubungan malah ia juga dilihat memberi kesan yang tidak baik terhadap institusi perkahwinan itu sendiri. Jom kita lihat 8 cara dan panduan untuk tangani suami yang mempunyai sikap ego!

1. CARI MASA YANG SESUAI

Carilah masa yang sesuai untuk bercakap dan berkongsi rasa, idea dan apa jua perkara dengan pasangan. Maklumkan pada suami betapa pentingnya dirinya dalam hidup anda. Beritahunya anda perlukan perhatian dan masanya untuk mendengar sedikit luahan rasa. Bantulah suami faham akan konsep ‘give and take’ tanpa mengharap dia mengetahui dan melaksanakannya secara keseluruhan.

2. GUNAKAN “I” STATEMENTS

Apabila berkongsi sesuatu perkara, mulakan ayat dengan ‘I’ (saya atau panggilan diri). Contohnya, “I feel hurt when you interrupt and do not listen to me” menunjukkan bahawa anda bertanggungjawab terhadap perasaan sendiri dan tidak menyalahkan pasangan. Berbanding dengan ayat “You never listen to me” akan membuatkan pasangan menjadi defensif dan akhirnya bermula pertengkaran.

IKLAN

3. BERTOLERANSI DALAM KOMUNIKASI

Berjaga dengan perasaan dan emosi anda. Kekal bertoleransi dan bukannya bertengkar dengan suami kerana perlu difahami tiada apa yang boleh dicapai dari pertengkaran yang berpanjangan terutama dengan suami yang egonya tinggi. Agak sukar untuk mengawal dirinya tetapi adalah lebih mudah mengawal emosi dan reaksi anda ketika berkomunikasi dengannya.

4. BERBINCANG DENGAN BAIK

Dalam membincangkan sesuatu perkara, jika kelihatan ada percanggahan dan mula menyentuh perilaku atau menyerang peribadi pasangan seperti menghina, menengking, mengejek atau menyentuh perkara yang negatif, ketahuilah bahawa situasi tersebut tidak lagi sihat dan produktif. Sebaiknya, fokus pada isu yang ingin diselesaikan bukannya diri pasangan yang dibahaskan.

IKLAN

5. MASA YANG SESUAI

Carilah masa yang sesuai untuk bercakap dan berkongsi rasa, idea dan apa jua perkara dengan pasangan. Maklumkan pada suami betapa pentingnya dirinya dalam hidup anda. Beritahunya anda perlukan perhatian dan masanya untuk mendengar sedikit luahan rasa. Bantulah suami faham akan konsep give and take tanpa mengharap dia mengetahui dan melaksanakannya secara keseluruhan.

IKLAN

6. HARGAI PANDANGAN PASANGAN

Belajarlah untuk menghargai dan memahami antara satu sama lain. Walaupun tidak bersetuju dengan pandangan pasangan namun cubalah untuk mendengar dan memahami pandangannya terlebih dahulu. Hargai pendapatnya dan maklumkan juga yang anda akan gembira jika dia membuat perkara yang sama. Berterima kasihlah pada pasangan jika kata anda didengari dan pujilah akan usaha yang dilakukannya itu.

7. BERHENTI DI LAMPU MERAH

Apabila anda dan pasangan saling berbalah, amat penting jika salah seorang mengalah dan berhenti di ‘lampu merah’. Ambillah masa bertenang dengan melakukan perkara lain sendirian. Apabila keadaan kembali baik dan selamat, anda dan pasangan boleh menyelesaikan semula isu yang tertangguh dengan cara lain yang lebih baik pendekatannya.

8. BERDOA

Ego adalah salah satu penyakit hati yang tiada ubatnya di hospital dan klinik. Namun penawarnya ada pada Illahi. Hanya perlu diminta daripadaNya dan selebihnya berusahalah untuk memperbaiki diri. Mohonlah pada-Nya agar suami tidak lagi berego tinggi selain diberikan kekuatan, kesabaran, dan panduan yang berterusan dalam menghadapi suami sebegini.