Kehidupan suami dan isteri ini saling melengkapi. Ada kalanya kita memberi, dan adakalanya juga kita menerima. Barulah hidup rukun dalam rumah tangga yang dibina bersama. Cinta dan kasih sayang yang dibina atas dasar saling membahagiakan di antara suami dan isteri merupakan kunci dari keluarga yang sakinah, mawaddah dan warahmah. 

Jadilah pasangan yang saling menghormati antara satu sama lain. Biar sebesar mana pangkat, isteri perlulah menghormati suami. Berikut adalah cara melayani suami menurut Islam yang boleh anda amalkan:

1.Sentiasa tampil cantik dan wangi ketika di rumah

Jagalah tubuh anda dengan baik, selalu tampil cantik dan wangi. Umumnya, yang terjadi pada isteri-isteri ialah mereka tampil cantik dan wangi apabila keluar rumah. Sebaliknya, ketika berada di rumah hanya biasa-biasa saja.

Dalam Islam mengajarkan sebaliknya, iaitu untuk sentiasa cantik dan wangi ketika di rumah dan tampil seadanya ketika keluar rumah. Sebab kecantikan  isteri itu hanya untuk suaminya, bukan untuk tontonan umum.

Apabila anda juga termasuk yang golongan di atas, inilah masanya anda merubahnya.

2.Menyambut suami dengan wajah yang manis

Dalam apa keadaan sekali pun, sambutlah suami dengan senyum manis yang ikhlas. Kepenatannya dalam bekerja memerlukan siraman jiwa yang segar agar kembali bersemangat. Sambutan isteri yang baik adalah suplemen yang terbaik untuk kembali menyegarkan dirinya yang penat.

Jika ada khabar buruk, tahanlah dulu untuk sementara waktu, setidaknya sampai penatnya mulai hilang. Tunjukkanlah sikap terima kasih anda atas sesuatu yang telah dia buat, dengan membuatkan minuman misalnya, dengan begitu suami akan bertambah sayang dengan anda.

3.Bergegas memenuhi panggilan suami

Bergegaslah untuk memenuhi panggilan suami yang berhasrat memerlukan isteri. Bahkan ketika si isteri sedang sibuk memasak, maka bergegaslah untuk memenuhi panggilan suami.

Dari Thalaq bin Ali, ia berkata, Rasulullah shallallahu allaihi wasallam bersabda:

IKLAN

أَيُّمَا رَجُلٍ دَعَا زَوْجَتَهُ لِحَاجَتِهِ فَلْتَأْتِهِ وَلَوْ كَانَتْ عَلَى التَّنُّوْرِ

“Suami mana saja yang memanggil isterinya untuk memenuhi hajatnya, maka si isteri harus/wajib mendatanginya (memenuhi panggilannya) walaupun dia sedang memanggang roti di atas tungku api.”

Diriwayatkan oleh Abu Hatim dalam Shahih-nya dan At-Tirmidzi, ia berkata, “Hadits ini hasan.”

Selain itu para isteri juga perlu dalam menjaga kebersihan tubuhnya, tampil wangi dan menuturkan kata dengan lemah lembut.

4.Merasa puas dengan pemberian Allah yang diberikan melalui suami

Sebenarnya, dengan ingkarnya seorang isteri atas apa yang diberikan suami adalah bentuk ingkar pula kepada Allah. Sebab Allah sudah mewakilkan rezeki sang isteri melalui suaminya.

Oleh sebab itu, janganlah seorang isteri merasa susah dengan pekerjaan suami yang biasa-biasa saja. Apa jua pekerjaannya, selagi dia memenuhi kewajipannya memberi nafkah dan baik maka isteri wajib menerima dan mensyukurinya.

IKLAN

Namun, alangkah baiknya jika isteri menyokong suami yang sedang dalam kesusahan mencari nafkah/lainnya, bukan malah mencaci atau memarahinya. Sebab, tidak ada lelaki hebat tanpa ada wanita yang menyokongnya di belakang.

5.Jika suami marah, buatlah dia merasa lega

Hindarilah hal-hal yang dapat membuat suami marah, apalagi sampai marah berkepanjangan. Namun namanya rumah tangga, tidak menutup kemungkinan terjadinya hal-hal itu.

Apabila suami marah, selesailah dengan cara halus, jika yang bersalah isteri mintalah maaf dan redhanya dengan baik. Namun jika yang bersalah adalah suami, biarkan marahnya reda dulu, kemudian bincang dengan baik pada waktu yang baik.

6.Menjaga diri ketika suami tidak ada

Menjaga diri ketika suami sedang tidak ada di rumah itu hukumnya wajib bagi isteri. Jagalah diri dari segala sesuatu yang diharamkan atau menjerumuskan ke haram.

Jagalah rahsia-rahsia dapur keluarga, terutama yang berkaitan dengan hubungan ranjang suami-isteri. Selain itu juga menjaga rumah dengan baik, menjaga anak-anak dan apa saja yang ada di rumah.

IKLAN

Dan jangan pernah keluar rumah tanpa adanya izin dari suami, sama ada suami sedang ada di rumah atau tidak. Jangan terima kedatangan orang-orang yang tidak disenangi oleh suami, jangan biarkan mereka masuk.

7.Cemburu dengan terpuji

Cemburu adalah adanya indikasi rasa cinta yang kuat. Seorang isteri yang cemburu dengan suaminya menunjukkan betapa besarnya rasa cinta dan sayangnya isteri kepada suami. Namun, cemburu itu tetap harus masih dalam batas dan kewajaran sesuai dengan ajaran Islam.

Dalam erti kata lain boleh saja cemburu, namun jangan sampai kecemburuan itu menimbulkan caci maki  kepada orang lain. Dan jangan sampai menimbulkan keraguan yang tidak berdasar dan tanpa alasan.

8.Menunjukkan rasa hormat kepada orang-orang terdekatnya

Tunjukkanlah rasa hormat kepada keluarga dan adik beradik suami, terutama kepada orang tuanya. Seorang isteri perlu menjaga diri untuk tidak bermasalah dengan keluarga dan sanak saudara dari suami.

Jangan sesekali lakukan pada suami sama ada memilih antara ibunya dan isteri. Ini adalah hal yang sangat tidak terpuji untuk dilakukan oleh seorang isteri.

Sebaliknya, seorang isteri perlu menunjukkan keramahannya kepada tamu, sanak saudari dan keluarga suami. Dorong suami untuk tetap menjalin hubungan dengan baik kepada sanak saudara dan keluarganya.

Dengan begitu, seorang isteri turut bersama menjalinkan hubungan baik dan keharmonian dengan keluarga suaminya. Isteri yang demikian inilah yang menjadi idaman bagi setiap laki-laki.

Sumber: IslamMedia