Islam telah menetapkan segalanya tentang tanggungjawab isteri kepada suaminya. Perkataan Allah dan hadith Nabi menjadi rujukan bagi umat Islam. Jangan melanggar apa yang telah diatur dan mengikut syariat dan janganlah membuat peraturan sendiri.

Sekarang, ramai isteri yang memberontak kepada suaminya, menyerang suaminya, bahkan ada juga yang berani mengutuk suaminya. Walaupun suaminya adalah seorang lelaki yang soleh, bermoral yang baik, setia dan berhati-hati terhadap Allah SWT.

Mereka inilah yang akan ditempatkan di neraka. Firman Nabi SAW: “Saya diperlihatkan neraka, ternyata kebanyakan penduduk adalah wanita, kerana mereka adalah kufr”. Ditanya: “Adakah mereka kufr kepada Allah?” Dia berkata: “Mereka kufr kepada suami, kufr kebaikan. Seandainya kamu berbuat baik terhadap seseorang dari mereka sepanjang masa, lalu dia melihat satu saja kejelekan darimu maka dia akan berkata: ‘Aku belum pernah melihat kebaikan sedikitpun darimu.” (HR: Bukhari dan Muslim)

Berikut adalah kajian semula dosa isteri terhadap seorang suami yang menjatuhkan isteri ke neraka:

1. Mengabaikan Kuasa Suami Sebagai Ketua Rumah Tangga

Rumah tangga diketuai oleh suami dengan semua peraturan yang sesuai dengan ajaran Islam dan Nabi Muhammad. Isteri hendaklah mematuhi semua peraturan atau perintah suami.

Rasulullah menggambarkan seandainya seorang suami memerintahkan suatu pekerjaan berupa memindahkan bukit merah ke bukit putih atau sebaliknya, maka tiada pilihan bagi isterinya selain melaksanakan perintah suaminya.

2. Menentang Perintah Suami

Dalam rumah tangga adalah tugas seorang isteri untuk mematuhi suaminya. Isteri juga mesti mematuhi kata-kata suami sama ada larangan atau asal usul masih dalam hal kebaikan.

Firman Nabi: “Tidak seorang wanita memenuhi hak Tuhannya sehingga dia memenuhi hak suaminya”. (HR Ahmad dan Ibnu Majah)

Dari hadis boleh disimpulkan isteri itu harus taat kepada suaminya dengan menginginkan Allah SWT. Walau bagaimanapun, kewajipan kepada Allah SWT tetap menjadi yang paling penting.

3. Menolak Ajakan Suami

Allah sudah menetapkan manusia berpasangan dan untuk memperoleh keturunan, pasangan lelaki dan perempuan diikat dalam sebuah perkahwinan yang sah sesuai dengan syariat Islam. Jadi pasangan itu halal dan saling melengkapi untuk memiliki anak.

Di dalam Islam seorang isteri yang menolak ajakan suami untuk bergaul, bermakna ia (isteri) membuka pintu laknat dari Allah terhadap dirinya.

4. Tidak Menemani Suami Tidur

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah bersabda: “… Bila seorang isteri semalaman tidur terpisah dari ranjang suaminya, maka malaikat melaknatnya sampai Shubuh.”

Sekiranya seorang isteri mahu tidur bersendirian atau mahu mengiringi anak-anaknya. Dia mesti meminta kebenaran suami terlebih dahulu.

5. Memaksa & Membebankan Suami Dalam Mencari Pendapatan

Kewajiban suami untuk memperoleh rezeki adalah sah untuk memenuhi kecukupan isi rumah. Tugas suami adalah mencari dan Allah Ta’ala telah mengatur semuanya sedikit atau lebih.

IKLAN

Sebagai isteri tidak pernah memaksa lebih daripada suaminya. Menerima suami yang cukup untuk menyokong. Itulah rezeki halal yang dibawa pulang oleh suami. Dan rezeki itu benar-benar berkat berbanding rezeki yang menyalahi undang-undang.

6. Tidak Berdandan Di Hadapan Suami

Di dalam Islam, isteri hanya dibenarkan berpakaian, mencantikkan diri atau menghiasi hanya dengan suaminya sahaja. Jadi suami lebih suka dan sayang kepada isteri dengan menginginkan Allah SWT.

7. Menjerumuskan Suami Dalam Hal-Hal Dilarang Allah SWT

Seorang isteri yang menjerumuskan suami kepada hal-hal yang tidak benar dan tidak sesuai syariat Islam, ini akan membawa mereka berdua ke neraka.

Isteri yang saleh mesti selalu menjadi sahabat suami yang baik. Bersama-sama menyembah dan mendekati Allah.

8. Mengetepikan Kepentingan Suami Kerana Kepentingan Lain

Dari Ayesh ra, beliau berkata: Saya bertanya kepada Rasulullah (SAW). : “Siapa yang mempunyai hak yang paling besar untuk seorang wanita?” Sabdanya: “Suaminya”. Saya bertanya: “Siapa yang mempunyai hak yang paling besar untuk seorang lelaki? “Dia menjawab: “Ibunya”. (HR.Bazaar dan Hakim, Hadis hasan)

Dari hadis di atas boleh disimpulkan isteri terlebih dahulu keutamaan suaminya daripada ibunya atau ayahnya. Isteri mesti mencari kebenaran suaminya jika dia mahu memenuhi kepentingan ibu bapanya.

Redha Allah, redha suami, isteri Syurga mengalir dari suami.

9. Keluar Dari Rumah Tanpa Izin (Pengetahuan) Suami

Di dalam Islam isteri menjadi sahabat suami, di mana ia adalah kewajipan menjaga rumah tangga. Jika isteri ingin pergi ke luar untuk apa-apa tujuan, ia mestilah dengan izin suami.

IKLAN

Bagaimana jika dibiarkan tanpa kebenaran?
Jika meninggalkan tanpa izin berarti isteri telah melanggar apa yang diajar oleh Islam. Oleh itu dia memberontak kepada Suami. Dan dia berdosa.

10. Lari Dari Suami Tanpa Suami Tahu Di Mana

Rasulullah saw bersabda: “Dua golongan yang solatnya tidak bermanfaat baginya adalah hamba-hamba yang melarikan diri dari rumah tuannya sehingga dia pulang ke rumah; dan isteri yang melarikan diri dari rumah suaminya sehingga dia kembali. “(HR Hakim, dari Ibn ‘Umar)

11. Menerima Tetamu Lelaki Yang Dibenci Oleh Suami Mereka

Dalam hadis, Rasulullah telah menegaskan bahawa seorang isteri wajib memenuhi hak suaminya. Antaranya ialah:

a. Tidak membenarkan sesiapa yang tidak suka suaminya menyentuh katilnya.

b. Jangan benarkan tetamu masuk apabila relevan tidak disukai oleh suaminya.
(Diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan Tirmidhi, Hadis hasan shahih)

12. Membiarkan Diri Disentuh Oleh Lelaki Lain

“…. maka wanita-wanita yang soleh adalah penjaga yang taat (harta dan suaminya) ketika suaminya tidak berada di sana sebagaimana Allah telah menyembuhkannya …” (Surah an-Nisaa ‘(4) ayat 34).

Rasulullah menjelaskan bahawa seorang isteri yang membiarkan dirinya tersentuh oleh lelaki lain boleh diceraikan.

Ia adalah dosa yang sangat besar dan ia adalah kezaliman kepada suami. Tuhan akan mengurangkan hukuman jika ia berbuat demikian.

IKLAN

13. Tidak Mahu Menjaga Apabila Suami Jatuh Sakit

Seperti yang telah dijelaskan di atas, kepentingan seorang suami mesti diutamakan. Jika isteri enggan menjaga suaminya apabila sakit atas apa-apa sebab walaupun ibu bapanya juga sakit, maka wajib bagi isteri untuk menjaga suaminya.

14. Beritahu Wanita Lain Tentang Suaminya

Dari Ibn Mas’ud, beliau berkata: Rasul Allah. berkata: “Seorang wanita tidak boleh bercampur dengan wanita lain, kemudian memberitahu suaminya keadaan wanita itu, sehingga suaminya melihat kondisi wanita itu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Jangan meludah apa-apa yang dilarang dan dibenci oleh Allah. Ia harus menyimpan rahsia yang tidak perlu diketahui siapa pun.

15. Menolak Kedatangan Suaminya Beralih Kepadanya (Suami Yang Mempunyai Lebih Satu Isteri)

Seorang isteri yang berkepentingan, masih mempunyai kewajiban untuk mematuhi perintahnya, untuk menyenangkan dia, untuk menyembah dan sentiasa bersikap baik kepada suaminya ketika dia datang. Seorang suami yang berkahwin lebih daripada satu mesti memenuhi keperluan mengikut Syariat Islam. Salah seorang daripada mereka mestilah adil antara satu sama lain.

16. Mendengar Pesanan Orang Lain Di Rumah Suaminya

Seorang isteri tidak boleh mematuhi perintah sesiapa sahaja di rumah suaminya. Satu-satunya orang yang perlu dipatuhi hanyalah suaminya

17. Minta Suami Menceraikan Madunya

Tidak sesuai untuk isteri yang telah digabungkan untuk menceraikan isteri suami yang lain.

18. Minta Cerai Tanpa Sebab Yang Sah

Jangan menjadi isteri mencari alasan yang tidak jelas. Perceraian sesuatu yang sangat dibenci oleh Allah SWT.

19. Mengambil Harta Suami Tanpa Izinnya

Jangan sekali-kali mengambil harta suami tanpa izinnya sekalipun hanya sedikit.

Patuh dan taatlah pada perintah suami selagi ia bertepatan dengan undang-undang Islam. Jangan sampai suami menangis kerana sikap anda. Mohon maaf kepada suami dan minta ampun kepada Allah jika anda pernah melakukan salah.

Jika anda mempunyai masalah dengan suami, jangan beritahu di media sosial dan jangan beritahu orang lain. Mintalah bimbingan kepada Allah SWT.