Sebenarnya jodoh dan maut itu aturan Allah tapi ada satu kajian menyatakan, orang harus berkahwin di antara usia 28 dan 32 tahun jika mereka tidak mahu perceraian, sekurang-kurangnya dalam lima tahun pertama, memetik dari laman kumparan.com.

Kajian ini dijalankan oleh Nick Wolfinger, ahli sosiologi dari University of Utah, dan diterbitkan oleh Institut Pengajian Keluarga. Menurut kajian, mereka yang telah berkahwin antara umur 28 dan 32 tahun paling sedikit bercerai.

Wolfinger menganalisis data dari tahun 2006 hingga 2010, dan data dari Kajian Kebangsaan Pertumbuhan Keluarga 2011-2013. Beliau menemui “bell curve” terbalik.

IKLAN

“Kemungkinan perceraian berkurangan apabila anda berusia dari remaja hingga dua puluhan dan awal tiga puluhan,” tulisnya.

“Selepas itu, peluang kadar perceraian meningkat lagi, apabila anda memasuki usia lewat tiga puluhan dan awal empat puluhan.”

Bagi setiap tahun selepas umur 32 tahun, kemungkinan perceraian meningkat sekitar 5%. Ini bermakna anda mempunyai keluarga sesuai pada usia yang tidak terlalu muda, tetapi juga tidak terlalu tua.

IKLAN

Pastinya, ini termasuk dalam perkembangan baru, kerana ahli sosiologi sebelum ini percaya bahawa menunggu lebih lama sebelum akhirnya berumah tangga biasanya menghasilkan kestabilan yang lebih baik.

IKLAN

Ada banyak sebab mengapa usia di akhir 20-an hingga awal 30-an masuk akal untuk memulakan hubungan seumur hidup dengan seseorang. Pada usia itu, kita sudah cukup matang untuk membezakan antara perasaan sebenar dengan seseorang, atau hanya dibutakan oleh keinginan sahaja. Pada usia ini, kita juga telah membuat pilihan kehidupan yang penting dan boleh mengambil beberapa tanggungjawab.

Masih ada lebih banyak kajian mengenai usia sebenar untuk perkahwinan yang sedang dijalankan, mari kita tunggu hasil kajian seterusnya!