Seorang suami yang soleh, dia akan tetap menghormati dan memuliakan isterinya tanpa syarat. Bukan hanya cintakan isteri sewaktu issteri boleh memberi manfaat kepada dirinya. Apakah selayaknya isteri hanya akan dicintai, dihormati & dilindungi hanya apabila dia dapat memberikan manfaat buat diri suami? Maka, kalau begitu, isteri yang tidak bekerja bolehlah dihina? Isteri yang tak mampu memberikan zuriat bolehlah dinista? Isteri yang terlantar sakit & tak mampu lagi menyenangkan nafsu bolehlah dibiar terbiar? Astaghfirullah hal adzhim. Ikuti perkongsian Suaidah Zakuan tentang luahannya apabila seorang wanita menjadi suri rumah dan tidak bekerja. Sakit telinga dengan kata-kata, tapi kita jangan menyerang, kita sabar dan fikirkan sebaiknya kata-kata mereka.

Ada hamba Allah berkata; Untunglah awak tak kerja sebab suami awak gaji besar.

Saya menjawab (Dalam hati); Awak tahu ke baru 30hb cuma tinggal RM50 dalam akaun bank suami saya. Mana mungkin saya nak beritahu awak perihal kewangan keluarga saya.

Ada hamba Allah berkata; Rugilah awak tak kerja. Kawan-kawan se grad dengan awak paling-paling kurang dapat 3K sebulan.

Saya jawab (Dalam hati); Siapalah yang tak nak ada duit sendiri. Berbakti kepada keluarga sendiri. Allah pilih saya jaga anak-anak saya. Rezeki bukan hanya dengan wang ringgit.

Ada hamba Allah berkata; Kita orang perempuan kena ada duit sendiri. Kalau suami tinggalkan kita atau suami pergi dahulu siapa nak tanggung awak dan anak-anak.

IKLAN

Saya jawab (Dalam hati); Macamlah takdir hidup saya awak yang tentukan.

Ada hamba Allah berkata; Awak tak kerja nanti mentua awak tak sayang awak.

IKLAN

Saya menjawab (Dalam hati); Saya tak perlu meraih kasih sayang manusia dengan wang ringgit.

Ada hamba Allah berkata; Awak tak kerja nanti suami awak tak sayang dan tak hormat awak sebab awak tiada apa-apa untuk dibanggakan dan tak mampu membantu dari segi kewangan.

IKLAN

Saya jawab (Dalam hati); Meraih kehormatan suami bukan hanya sebab pangkat dan wang ringgit sayangku dan memang tanggungjawab suami menyara isteri dan anak-anak.

Sayangku; jangan samakan orang lain dengan saya atau orang lain. Tiap kita berbeza. Ada isteri yang bekerja kerana tuntutan kewangan atau kerana dia suka bekerja. Hidup ini pilihan.

Mungkin ini zaman wanita yang bekerjaya sahaja dipandang tinggi. Saya percaya tak semua yang berpendapat sebegitu. Jangan lupa Ini juga aturan Allah sayangku.

Hati-hati bila berbicara. Setiap perbuatan baik dan buruk akan dihisab di akhirat.

PPN : Wanita yang dipilih Allah untuk menjadi suri rumah tangga, janganlah rasa diri kita hina. Malah, sesetengah ulama’ memberikan gelaran ‘Rabbatul Bayt’ kepada isteri yang duduk di rumah. Rabbatul Bayt memberi makna permaisuri rumahtangga yang mana rumah adalah negaranya, anak-anak adalah rakyatnya & suami adalah rajanya. MasyaAllah, cantik Ulama’ menukilkan posisi suri pada pandangan Islam. Jadi, jika ada yang menghinakan kerana duduk di rumah, anggaplah sahaja mereka tidak berilmu.

Isteri bukan beban, isteri adalah amanah. Isteri bekerja atau tidak bekerja, bekerja dari rumah atau bekerja di luar rumah, nafkah keluarga tetap tugas mutlak seorang suami & bapa. Inilah hal asas rumah tangga Islam. Maka, sepatutnya tidak timbul hal isteri tidak bekerja dianggap sebagai menyusahkan & beban sebagaimana stigma sesetengah masyarakat.

KREDIT : Suaidah Zakuan