sumber internet

Bercakap tentang jodoh adalah realiti kehidupan manusia yang tidak akan pernah habis untuk dibincangkan. Bagaimana tidak, sejarah kehidupan umat manusia bermula apabila Tuhan memberikan jodoh pasangan kepada manusia pertama dicipta-Nya. Inilah permulaan kemanusiaan yang bertambah dan mengisi bumi.

Orang-orang agama percaya bahawa jodoh itu di tangan Tuhan. Kepercayaan ini tertanam di tengah-tengah setiap manusia yang percaya kepada Tuhan. Kepercayaan seperti itu kadang-kadang memaksa ramai orang untuk menyalahkan Tuhan apabila mereka merasakan bahawa mereka terlalu lama untuk bertemu dengan pasangan sehati sejiwa.

IKLAN

Tuhan, di manakah pasangan jiwa saya? Tuhan, apakah kesalahan saya? Dan banyak lagi soalan yang seolah-olah menyiratkan bahawa Tuhan tidak cukup baik dalam membuat senario kehidupan manusia. Adakah Tuhan benar-benar lupa untuk menyediakan pasangan untuk kita? Adakah Tuhan tidak tahu apa jenis pasangan jiwa yang kita tunggu? Kita perlu ingat satu perkara, pelan Tuhan tidak pernah salah.

IKLAN
Foto: IG Zahirah Macwilson

Dalam setiap peristiwa yang kita lalui dalam perjalanan hidup kita, ia dipanggil introspeksi diri sebagai sebahagian merenungkan apa yang telah kita lakukan semalam supaya situasi kita menjadi seperti hari ini. Yakinlah, sebenarnya Tuhan telah menawarkan pasangan hidup yang berpotensi untuk kita. Tetapi kita tidak bertindak balas terhadap apa yang Tuhan telah berikan kepada kita. Apa yang menyebabkan kita menolak pasangan sehati sejiwa calon dari Tuhan adalah perspektif kita tentang perkahwinan.

IKLAN

Kita tidak perlu menjadi munafik, selalunya kita sebelum perkahwinan kita menetapkan kriteria yang akan kita akan terima sebagai pasangan jiwa kita. Kemudian, apa yang sering berlaku dalam realiti, kita tidak pernah mendapatkannya sebab telah kita tetapkan dalam kriteria ini. Kriteria yang kita tetapkan mestilah jodoh yang sempurna, walaupun kita pernah mendengar bahawa tiada manusia yang sempurna?