Imam Ibn Qayyim al-Jauziyah dalam karyanya Miftah Dar Sa’adah mengungkapkan tanda kebahagiaan pada diri seseorang itu ada tiga iaitu:-

#1- Bersyukur dengan nikmat yang diberikan.

#2- Sabar ketika mendapat ujian dari Allah.

#3- Bertaubat segera jika ada melakukan dosa.

 

Ulama’ Yang Membujang

Syaikh Abd Fattah Abu Ghuddah rahimahullah taala ada mengarang sebuah kitab yang berjudul ‘al-Ulama’ al-Uzzab Alladzina Atharu al-Ilm’ (Para ulama’ yang membujang kerana cinta pada ilmu).

Karya ini memuatkan kisah-kisah 36 orang tokoh ulama’ Islam kurun 131 hijrah yang tidak sempat berkahwin kerana sibuk berkhidmat untuk ilmu dan agama.

IKLAN

Antaranya ada ulama’ yang terkenal yang sehingga kini kitab mereka dijadikan rujukan oleh para mufti di negara kita seperti Imam Abu Zakaria Muhyiddin Ibn Syaraf al-Nawawi, Imam Muhammad Ibn Jarir al-Tabari, dan juga Syaikhul Islam Taqiyuddin Abul Abbas Ibn Taimiyah dan lain lagi.

Mereka ini berhempas pulas siang dan malam hanya semata-mata untuk berkhidmat dengan ilmu agama. Karya kitab mereka saya jamin kalau ditanya oleh pelajar agama kebanyakannya pun pasti belum habis dibaca.

Berjilid tebal karya emas yang mereka tinggalkan dengan mengorbankan keperluan diri mereka seperti kahwin. Persoalannya, adakah tokoh-tokoh ini tidak bahagia? Malah direkodkan ketika Ibn Taimiyah di dalam penjara, anak muridnya Ibn Qayyim merakamkan ucapan gurunya terkenal iaitu;

“Apa yang dilakukan oleh musuh-musuhku terhadapku? Sesungguhnya keindahan syurga dan tamannya ada di hatiku.

Ini bermakna dengan cara kita mengenali diri kita dan memenuhi dada kita dengan pelbagai perkara positif baik dari segi agama atau kehidupan, nescaya kita sudah cukup merasa bahagia.

IKLAN

Sekali lagi, ‘single bukannya lambang kehinaan dan kesengsaraan. Usahlah diratapi seolah-olah kita ini lemah sekali.

Bukankah hati yang terisi dengan cinta kepada Allah S.W.T sudah membahagiakan? Refleksi diri kita semula.

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنزلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ أَلا تَخَافُوا وَلا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ نزلا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Rabb kami adalah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka (beristiqamah), maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan memberi khabar gembira): “Janganlah kamu merasa takut dan bersedih hati; dan bergembiralah dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu. Kamilah penolong-penolongmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya (syurga) kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) apa yang kamu minta”. Sebagai hidangan (balasan yang kekal bagimu) dari (Allah) Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (Surah al Fushilat 41: 30-32)

IKLAN

Nabi S.A.W juga ada bersabda:

مَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ ، فَرَّقَ اللهُ عَلَيْهِ أَمْرَهُ ، وَجَعَلَ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ ِ، وَلَمْ يَأْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلَّا مَا كُتِبَ لَهُ ، وَمَنْ كَانَتِ الْآخِرَةُ نِيَّـتَهُ ، جَمَعَ اللهُ أَمْرَهُ ، وَجَعَلَ غِنَاهُ فِيْ قَلْبِهِ ، وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِيَ رَاغِمَةٌ

Barangsiapa tujuan hidupnya adalah dunia, maka Allâh akan mencerai-beraikan urusannya, menjadikan kefakiran di kedua kelopak matanya, dan ia tidak mendapatkan dunia kecuali menurut ketentuan yang telah ditetapkan baginya. Barangsiapa yang niat (tujuan) hidupnya adalah negeri akhirat, Allâh akan mengumpulkan urusannya, menjadikan kekayaan di hatinya, dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina.” – (Hadis Riwayat Imam Ahmad dan Ibn Majah)

Kadangkala bersendirian lebih baik daripada berada dalam satu perhubungan yang tidak membawa diri kita ke jalan sepatutnya, yang mencederakan emosi kita saban waktu sehingga kita rasa lebih baik bersendirian semula.

Kebahagiaan sebenar ialah apabila kita berpegang teguh dengan agama Allah S.W.T melalui jalan ketaqwaan, kebaikan, amal soleh dan tidak mensyirikkan tuhan.

Selagi mana kita jelas dengan matlamat hidup kita tentulah kita dapat meraih kebahagiaan sebenar walaupun status kita masih bujang. Berhentilah dari meletakkan sangkaan meleset bahawa orang yang ‘single’ harus berasa sedih kerana keseorangan.