Hubungan cinta itu cukup mengasyikkan hingga kadang kala membuatkan kita lupa tentang musibah yang bakal menimpa. Jika tidak berwaspada, hubungan cinta yang dijalinkan boleh membawa bencana sekal igus mengundang ketidakpuasan daripada semua pihak.

Kini dengan teknologi yang serba moden seperti wujudnya laman media sosial, siapa sangka dari situ boleh tercetusnya bibit-bibit cinta antara dua jiwa hingga membawa hubungan tersebut ke gerbang perkahwinan.

Bahkan, ada yang sanggup melakukan hubungan cinta yang sukar untuk diterima akal dek kerana wang dan harta semata-mata. Pengantin senaraikan 8 jenis hubungan cinta yang tidak masuk akal dan membuatkan anda terkejut!

1. CINTA GANTI TIKAR

Pernah terjadi situasi di mana ada individu yang menjalinkan hubungan cinta dengan sahabat bekas kekasih. Ada baiknya jika menjalinkan hubungan istimewa dengan individu lain yang tidak berkaitan langsung dengan bekas kekasih kerana ini baik untuk mengelakkan situasi kurang senang yang terus berlarutan dengan sahabat.

2. CINTA KILAT

Biarpun hadirnya sepantas halilintar yang menyambar, ada baiknya jika anda sentiasa berwaspada. Ianya bukan lagi nyata apabila si dia menyatakan yang dirinya sudah jatuh cinta dalam masa beberapa hari sahaja kerana takut hanya berdasarkan kata manis sahaja. Kebiasaannya cinta sebegini hadir sekadar untuk memenuhi ruang hati yang kekosongan dan bersifat sementara. Seperti mana pantasnya ia datang, begitu juga pantasnya ia diakhiri.

IKLAN

3. CINTA MAJIKAN

Ruang pejabat bukan sekadar jentera penggerak kerjaya seharian. Kisah cinta pejabat paling klise adalah hubungan cinta antara majikan dan pekerja. Selain menjadi buah mulut rakan sejawat, hubungan cinta antara majikan dan pekerja juga mendatangkan kesan negatif kepada prestasi mutu tugasan dan tentu sekali sikap profesionalisme dalam kerjaya sukar dicapai.

4. CINTA SEJENIS

Mana-mana agama sekali pun tidak pernah merestui hubungan sejenis. Memang benar cinta itu buta dan tiada sempadan usia, jantina atau taraf tetapi menjalinkan cinta dengan kaum sejenis seharusnya dielakkan kerana ia ditentang oleh agama dan norma masyarakat. Jadi jangan sesekali nak cuba-cuba!

IKLAN

5. CINTA WARIS

Ada sesetengah ibu bapa yang mahu merapatkan kembali hubungan kekeluargaan dengan menjodohkan cinta anak-anak dengan sepupu mereka sendiri atau yang seumpamanya. Kononnya enggan pertalian darah dan harta kekayaan jatuh ke tangan keturunan lain. Tetapi fikirkan kembali jika hubungan terjalin itu kurang berjaya, seluruh keluarga dan keturunan pula yang jadi bahan cerita.

6. CINTA KEKASIH ORANG

Tindakan menjalin hubungan cinta dengan seseorang yang sudah berpunya tidak kira suami, isteri, tunangan dan kekasih orang lain) ibarat sengaja memperjudikan hati dan perasaan sendiri. Apatah lagi jika anda diletakkan sebagai pilihan ke dua? Risiko anda dijadikan boneka tempat melepas kesepian juga amat tinggi.

IKLAN

Malah, jika hubungan anda dan dia dapat dihidu dan dijejaki kekasihnya, pasti perang dunia ke-3 akan melanda. Elak menyandang gelaran orang ke-3, perampas atau seumpamanya kerana ianya tidak akan kekal lama.

7. CINTA OBSESI

Menyintai dan dicintai memang mengasyikkan tetapi jangan sesekali menunda perasaan cinta kepada perasaan yang sangat obses. Komited dengan percintaan memang perlu tetapi biarlah berpada-pada. Cinta obses adalah cinta yang tidak berlandaskan rasional akal sebaliknya mempertaruhkan perasaan, hati dan jiwa sepenuhnya.

Elakkan daripada terlalu mengagungkan cinta dan pasangan kerana sekiranya cinta obses yang anda miliki gagal di pertengahan jalan, kemungkinan anda terlibat dengan gejala negatif seperti membunuh diri atau menempah nasib yang buruk pada diri.

8. CINTA NAFSU

Cinta yang lahir atas sebab nafsu semata-mata tidak akan kekal lama. Selalunya individu yang tergolong dalam cinta seperti ini adalah mereka yang lemah dengan kata-kata pujian, sanjungan mahupun pujuk rayu seseorang. Jangan sekali terperangkap dengan kisah cinta begini kerana apa yang pasti anda sedang menempah masa depan yang berakhir dengan tangisan air mata dan maruah yang tercalar.