Buat bakal pengantin, awas ye! Jangan disebabkan stres memikirkan banyak perkara yang belum siap antaranya tentang baju pengantin, pelamin, katering dan sebagainya memberi anda dilema untuk menyiapkannya.

Mungkin juga di waktu yang sama turut berlakunya pergaduhan kecil sehingga mendorong anda untuk makan, makan dan… makan apa jua yang ada di depan mata. Kecenderungan nafsu makan secraa berlebihan yang didorong oleh stres dan emosi negatif ini disebut sebagai emotional eating.

Apa itu emotional eating?

Makan berlebihan di bawah pengaruh stres merupakan salah satu gejala yang disebut dengan depresi oleh profesional kesihatan mental. Namun, ramai orang yang tidak memiliki diagnosis depresi atau isu kesihatan mental ketika menghadapi stres.

Emotional eating ialah kecenderungan yang dirasakan seseorang untuk merespons stres dengan makan – bahkan ketika tidak lapar. Aktiviti makan lebih dianggap sebagai pelarian pada ketenangan, cara penghilang stres atau sebagai ‘hadiah’ untuk diri sendiri serta bukan untuk memuaskan rasa lapar.

Makan berlebihan ketika sedang emosi juga berfungsi sebagai pengalih perhatian. Jika anda dalam keadaan susah hati tentang sesuatu atau konflik, anda cenderung akan memusatkan perhatian hanya dengan mengunyah makanan kesukaan anda sebagai cara memenangkan mood daripada harus berurusan dengan situasi menyesakkan itu. Sama keadaan di mana anda sedang bosan dan akhirnya memilih untuk memilih rangkaian televisyen hingga cerita kesukaan anda ke udara kembali.

Stres dorong kebiasaan makan berlebihan

Dalam jangka pendek, stres dapat mematikan nafsu makan. Struktur dalam otak yang disebut hipotalamus mengeluarkan hormon corticotropin, yang menekan nafsu makan. Otak juga mengirimkan isyarat pada kelenjar adrenal untuk melepaskan adrenalin. Adrenalin membantu memberi tindak balas “fight or flight” tubuh.

Jika stres berpanjangan, otak memberi arahan kelenjar adrenal untuk melepas kortisol yang berperanan dalam peningkatan nafsu makan dan juga motivasi secara umum. Stres juga mengganggu kerja hormon pengatur nafsu makan, ghrelin. Inilah mengapa makan ketika emosi mendorong anda melahap makanan tinggi karbohidrat, berkalori tinggi dan junk food.

IKLAN

Jika hati resah juga mengganggu tidur anda, kurang tidur juga mendorong nafsu makan lebih tinggi lagi. Apapun emosi yang mendorong anda untuk makan berlebihan, hasil akhirnya sama saja. Emosi negatif ini akan kembali dan anda mungkin akan menanggung beban tambahan dari rasa bersalah akibat rosaknya rencana diet anda. Anda terus menyalahkan diri sendiri akibat kebiasaan ini, semakin stres dan kembali makan banyak.

Cara mengendalikan emotional eating

Segera alihkan perhatian daripada makanan pada hal-hal lain yang dapat anda lakukan hingga dorongan makan berlebihan berlalu. Misalnya, berbual dengan teman, membaca buku atau majalah, mendengar muzik,  joging, meditasi atau latih pernafasan, bersenam atau menulis jurnal. Memiliki jurnal makanan membantu anda untuk merancang pemakanan serta pemikiran atau emosi apa yang anda rasakan setiap kali makan.

Cuba lakukan beberapa tip ini:

1. Makan jeruk

IKLAN

Jika anda mengidam gula, cuba makan jeruk mandarin. Jeruk mandarin hanya memiliki 50 kcal. Mengupas dan mencium bau jeruk menciptakan satu momen meditasi untuk membantu menenangkan anda. Buah ini juga kaya vitamin C. Anda perlu vitamin C untuk menguatkan kekebalan tubuh terutama ketika berhadapan dengan stres.

2. Kacang

Kacang pistachio sebagai alternatif makanan sihat daripada sebungkus kerepek kentang. Pistachio ialah salah satu jenis kacang yang rendah kalori, namun diperkaya dengan lemak baik dan serat, serta membantu mengatur gula darah. Dengan cara ini, anda tidak akan mengalami lonjakan gula yang membuat anda semakin hiperaktif dan gelisah.

IKLAN

3. Pandang rona merah

Warna merah membawa maksud “berhenti” atau larangan, memandang sesuatu yang berwarna merah menyala akan mengirimkan isyarat yang kuat ke otak kita, iaitu: berhenti. Cuba sajikan makanan di atas piring berwarna merah atau pasang saja papan peringatan berwarna merah. Bahkan jika tip ini tidak mampu untuk menghentikan anda, hal ini akan membuat anda lebih menyedari kebiasaan buruk anda.

4. Senaman

Satu langkah penting dalam mengelola stres ialah dengan senaman kerana aktiviti fizikal secara teratur cenderung mengurangi pengeluaran hormon, bahkan membantu menurunkan risiko depresi, kecemasan dan insomnia di samping mengurangkan kecenderungan untuk terlibat dalam emotional eating.

5. Cari bantuan

Bagi mereka yang mungkin memerlukan bantuan mengatasi stres, kaunseling pengurusan stres dalam bentuk terapi individu atau kelompok sangat berguna. Kaunseling stres dan terapi kelompok telah terbukti mengurangkan gejala stres dan meningkatkan kesihatan diri secara keseluruhan. Pendekatan ini membantu untuk meringankan stres dengan membantu rekonstruksi ulang cara pandang atau berfikir seseorang terhadap isu-isu tertentu.