Lumrah rumah tangga apabila perkahwinan yang dibina diberi dengan beberapa ujian. Di situ, kesetiaan isteri diuji. Ada yang boleh menerimanya dengan hati yang terbuka, ada juga yang mungkin berat untuk menerima ujian itu.

Di saat suami bergadai nyawa untuk mencari nafkah buat isteri dan keluarga, di situ isteri perlu memainkan peranannya. Jangan kerana satu kekurangan suami, anda boleh lupa seribu kebaikan yang dia bina bersama anda. Muhammad Ahmad berkongsi pesanan agar semua isteri sedar.

ISTERI.
Jangan lupa sentiasa ucap TERIMA KASIH kepada suami. Sediakan makan minum, pakaian yang terbaik buat suami. Cuba fahami keadaan emosi suami, cuba fahami apa yang suami suka dan tidak suka. Penat dia, stres dia di tempat kerja, stres dia dengan hutang, stres dia dengan pelbagai bil-bil di rumah. Ketika ini pentingnya sokongan, dorongan dan kata-kata semangat daripada seorang isteri.

Pegang tangan suami. Cium tangan dia. Abang terima kasih penat cari rezeki untuk kami, terima kasih siang malam buat yang terbaik untuk kami. Terima kasih didik kami dengan agama. Maafkan sayang jika ada salah silap atau bebankan abang. Sayang sentiasa doakan kebaikan untuk abang. Sayang sayang abang kerana Allah dan Rasul.

Saat berjauhan, mesej suami, hantar gambar anak-anak di WhatsApp dan sentiasa doakan suami agar dijauhkan dari segala fitnah.

Subhanallah kadang-kadang kata-kata dan doa ini buatkan seorang suami rasa sangat diharga, dicintai.

Fahamilah tanggungjawab suami bukan sahaja untuk memastikan isteri dan anak-anak bahagia, kenyang dari lapar, sihat dari sakit dan bukan sahaja untuk memastikan isteri dan anak-anak rasa selamat, tenang, dihargai, dicintai, disayangi selalu.

Bahkan tanggungjawab seorang suami untuk memastikan agar isteri dan anak-anak terselamat dari Azab Allah SWT, terselamat dari azab kubur, lepas titian sirat, terselamat dari huru-hara padang mahsyar dan memastikan isteri dan anak-anak bersama masuk syurga Allah SWT.

ISTERI.
Sabarlah dengan emosi suami selagi tidak mencederakan anda. Sabar dan redha jika dimarahi suami. Jangan melawan ketika suami memberi nasihat, marah. Jangan tinggikan suara ketika memanggil suami. Jangan sesekali aibkan suami di facebook mahupun di pejabat hatta kepada ibu bapa kita sekalipun. Sebaliknya, jadilah pendengar, penasihat yang setia buat suami.

Ketahuilah REDHA seorang suami syurga buat isteri.

Maka, hormati dan taatilah suami anda selayaknya. Kerana dia bukan milik anda semata-mata tapi dia hanya sebagai asbab untuk anda dipilih ke syurga atau neraka. 

Jangan Lupa Komen: