Perkahwinan itu tujuannya untuk ibadah bukan hanya untuk suka-suka sahaja. Ia menyatukan dua hati yang tentunya berlainan latar belakang dan cara hidup. Islam mensyariatkan perkahwinan untuk memenuhi naluri fitrah semula jadi manusia. Ia juga merupakan satu pengiktirafan sebuah ikatan yang sah dan halal.

Lima tahun pertama perkahwinan masih merupakan tempoh ‘menyesuaikan diri’ kerana masing-masing belum benar-benar ‘mengenali’ pasangan sepenuhnya. Untuk tahun pertama perkahwinan mungkin tidak banyak yang menyerlah tentang diri masing-masing namun selepas menginjak ke angka lima tahun, semakin banyak realiti yang mungkin mengejutkan semakin terserlah. Berikut antara realiti yang mungkin terpaksa dihadapi.

Melihat Pasangan Di Tempat Tidur

Di awal-awal perkahwinan, melihat ada orang lain di tempat tidurmu adalah hal yang sangat baharu, membahagiakan, romantis, dan indah. Maka ketika usia perkahwinan sudah berlangsung lama, semuanya akan menjadi perkara biasa.

 

Bau Mulut & Bau Badan

Bau mulut pasangan adalah aroma pembuka di pagi hari. Jika di tahun-tahun pertama perkahwinan semuanya terasa indah. Lima tahun kemudian pasangan anda mungkin akan memberikan komentar pedas, menyuruh anda segera memberus gigi atau berkumur dengan cecair pembasmi bau mulut. Selain bau mulut, bau badan juga satu perkara yang merimaskan. Saat ini baharulah masing-masing berani untuk memberikan komen secara terbuka.

 

Komen Tentang Masakan

IKLAN

Suami yang suka memberikan komen tentang masakan isteri adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun komentarnya yang kurang enak akan mula kedengaran apabila usia perkahwinan sudah semakin ‘senior.’ Ketika ini tiada lagi rasa segan dan malu atau teragak-agak untuk memberikan komen yang tulus dari hati.

Tabiat Yang Lucu

Lima tahun lalu, kentut atau mengorek hidung di depan pasangan adalah perbuatan yang sangat memalukan malah ia boleh ‘menurunkan’ harga diri. Namun semakin lama usia perkahwinan, perbuatan atau sikap seperti ini sudah lumrah dan tidak penting untuk diperhatikan.

Posisi Tidur

Jika di awal-awal perkahwinan, seboleh mungkin masing-masing menjaga posisi tidur di ranjang. Namun selepas beberapa tahun usia perkahwinan, masing-masing sudah tidak kisah lagi tentang posisi tidur, asalkan dapat tidur dengan lena. Lebih buruk lagi apabila tidur berdengkur sehingga mengganggu pasangan di sebelah.

Pakai Kain Pelikat

IKLAN

Bagi para suami mereka akan sangat suka memakai kain pelikat mahupun tidak memakai baju ketika berada di rumah. Sedangkan apabila di luar, merekalah yang paling bergaya dan tampan. Buat para isteri, anda terpaksalah terima bila mana suami anda gemar menggayakan ‘pakaian rasmi’ ini tatkala berada di rumah.

 

Jarang Mandi

Jika sudah berkahwin lebih daripada setahun, kebiasaan tabiat malas mandi itu akan semakin terserlah. Sudah tidak peduli lagi sama ada pasangan memberi komen atau tidak. Pada fasa ini segala sifat sebenar sudah terserlah sepenuhnya.

 

IKLAN

Memahami Mood Si Dia

Saat orang lain tidak memahami kemarahannya, anda sebagai pasangannya dengan mudah dapat mengesan sama ada si dia sedang marah, bahagia atau bersedih. Semua ekspresi akan sangat mudah dikesan setelah sekian lama tinggal sebumbung.

Tahu Semua Rahsia

Anda dan pasangan tidak lagi memiliki rahsia yang boleh ‘ditutup’ rapat-rapat. Ini kerana suami dan isteri adalah satu tubuh, satu jiwa, jadi sekecil apa pun rahsia itu haruslah dikongsikan bersama untuk membangunkan rasa saling percaya antara satu sama lain.

Anak Jadi Pengikat Kasih

Kehadiran cahayamata dalam sesebuah rumahtangga menambahkan lagi ikatan perkahwinan antara pasangan suami dan isteri. Kebersamaan dan ikatan itu lebih kuat kerana kehadiran buah hati yang begitu dinanti-nantikan. Perhatian pun lebih tercurah kepada anak-anak.