Jodoh pertemuan adalah kerja Tuhan. Tugas manusia adalah mempertahankan perkahwinan yang telah dibina. Setiap pasangan yang berkahwin mahu kekal sehingga ke akhir hayat. Sayangnya, tidak semua perkahwinan itu akan berjaya seperti yang dirancangkan. Kini ramai wanita terpaksa melalui tempoh iddah setelah sah bercerai.

Iddah Adalah Berbeza Mengikut Jenis Penceraian

Jenis iddah ada beberapa jenis. Ianya berbeza mengikut jenis penceraian. Jenis penceraian terbahagi kepada DUA (2) iaitu:

  • CERAI HIDUP
    Cerai Hidup bermaksud seorang perempuan yang telah diceraikan oleh suaminya di dalam keadaan suaminya masih hidup. Perempuan yang telah bercerai hidup ini seringkali di sebut dengan jolokan JANDA.
  • CERAI MATI
    Cerai Mati pula membawa maksud si perempuan tersebut telah bercerai disebabkan oleh kematian suami tercinta. Dalam erti kata lain, cerai mati adalah apabila seorang perempuan itu menjadi BALU.
    Isteri yang kematian suami berhak mendapat tempat tinggal sebagaimana semasa keberadaan suaminya.

Antara Larangan Untuk Wanita Yang Sedang Di Dalam Iddah

1. Menerima Khitbah
Seorang wanita yang baru saja ditalak suaminya, atau ditinggal mati, ketika masa iddah itu dia tidak boleh menerima ajakan atau lamaran (khitbah) dari seorang lelaki lain.

IKLAN

2. Menikah
Kalau sekedar menerima lamaran saja diharamkan, maka tentu saja bila menikah lebih diharamkan lagi. Seorang wanita yang dicerai suaminya atau ditinggal mati, harus menunggu sampai masa iddahnya selesai terlebih dulu sebelum berkahwin semula.

3. Keluar Rumah 
Seorang wanita yang sedang menjalani masa iddah diwajibkan melakukan apa yang disebut dengan mulazamtu as-sakan (ملازمة السكن). Artinya adalah selalu berada di dalam rumah, tidak keluar dari dalam rumah, selama masa iddah itu berlangsung.

IKLAN

4. Berhias 
Seorang wanita yang sedang dalam masa iddah dilarang untuk berhias. Di antara kategori berhias itu adalah seperti menggunakan alat perhiasan seperti emas, perak atau sutera. Menggunakan minyak wangi dan sebagainya.

IKLAN

Penceraian Semakin Berlaku Umpama Sebuah Trend Di Akhir Zaman

Bercerai mati sememangnya sudah tidak dapat diubah ketentuan. Walaupun sedih tetapi soal ajal maut tidak dapat dibuat apa. Masalahnya, semakin hari semakin banyak kes cerai hidup yang telah difailkan. Bercerai akibat curang juga semakin menjadi-jadi. Yang akan menerima tempias akibat perpisahan pastinya anak-anak hasil daripada perkahwinan tersebut.

Hargailah pasangan dan kenanglah juga segala susah payah tika bersama sejak dulu hingga kini. Untuk apa diturut kata hati. Rumahtangga mana tak dilanda ujian. Perkahwinan mana tak diuji Allah SWT. Tetaapi itu tidak bermakna segalanya hanya boleh selesai dengan kaedah penceraian semata-mata.